♬ bapak punya mantan?

5.8K 1.3K 250
                                                  

sorry ya slow update
lagi bad mood karena ujian akuntansiku remidi :( 


*


"wah, mas minhyun... calonnya cantik banget!" ucap mbak minkyung saat bosku itu ngajak aku buat menyapa dua mempelai yang tengah berbahagia di pelaminan. 


mendengar itu aku jadi agak terkesiap, soalnya pak minhyun cuma balas senyum seakan enggak mengelak waktu dibilang aku ini calonnya beliau. hehe, jadi salting.


pak minhyun menyalami lelaki yang sekarang sudah resmi menjadi suami mbak minkyung. enggak tergurat segaris pun wajah kesal atau dendam, mereka terlihat baik-baik saja.


dalam hati aku bersyukur, soalnya tadi di perjalanan pak minhyun sempet curhat kalau beliau takut cowok bernama wonwoo itu bakalan sensi ke beliau.


mbak minkyung pun dari tadi senyum dan ramah banget aku. dia bahkan nyuruh aku lebih deketan waktu sesi foto.


kami pun meninggalkan gedung setelah selesai makan dan menyapa pengantinnya. pak minhyun memang dateng di waktu yang nanggung, bukan jam istirahat kantor atau jam pulang. Jadi enggak banyak temen dan kerabat yang dia temui.

"Kamu ada tempat yang mau didatengin atau kita langsung pulang?" tanya pak minhyun seraya mengencangkan sabuk pengamannya.

"saya sih terserah bapak, kan bapak yang bawa mobil. atau mungkin bapak mau mampir ke suatu tempat gitu?"


"kamu enggak lagi buru-buru kan?" tanya beliau lagi sambil memfokuskan pandangan ke arahku. 

"enggak kok pak... memangnya bapak mau ke mana?"

"ya ada sih, suatu tempat. kamu ikut ya?"

"ke mana dulu nih pak?" aku menunjukkan raut penasaranku.

"nanti juga kamu bakalan tau..." pak minhyun menyeringai lantas menginjak gasnya dan melajukan mobil dengan kecepatan sedang. beliau terkekeh mendengar aku yang berdecih kesal, tapi tetap enggak bersedia menjawab rasa penasaranku.


perjalanan kami cuma ditemani sama iringan musik dari audio tape di mobil pak minhyun. enggak ada yang spesial dari selera musik beliau. yang diplay enggak jauh-jauh dari lagu yang lagi populer akhir-akhir ini. ya kayak camila cabello, ed sheeran, atau dua lipa gitu deh.


terlintas di otakku untuk memulai sebuah konversasi. ini semua karena ucapan pak minhyun waktu itu yang nyuruh aku buat berusaha jatuh cinta sama beliau. mana bisa aku jatuh cinta kalau enggak tahu kisah beliau? jadi aku memutuskan untuk memberanikan diri bertanya.

"pak..."

"iya, ada apa?" respons beliau sambil tetap terfokus pada jalan.

"sebelum sama mbak minkyung, bapak pernah pacaran? maksud saya pacaran yang benar-benar karena kemauan bapak sendiri, bukan dicomblangin."

"kamu menghina saya ya?" 

"enggak kok pak... bukan begitu maksud saya." suaraku langsung bergetar, habis pak minhyun jawabnya ketus banget. siapa tau beliau tersinggung sama pertanyaanku.


tapi seketika aku ngerasain sebuah usapan lembut menyapa ubun-ubunku. jantungku langsung mencelos karena pada saat itu juga pak minhyun memamerkan senyuman manisnya ke arahku.

"bercanda doang... jangan gampang grogi gitu dong..."

"saya tuh paling takut kalau bapak sudah galak ke saya." aku bicara dengan bibir cemberut. 


duh, kenapa aku jadi sok manja ke pak minhyun gini sih?


"iya, iya, mulai sekarang mas enggak akan galakin kamu lagi..." ucap pak minhyun yang langsung aku hadiahi dengan pukulan keras di lengannya. seneng banget sih ngegodain aku pake joke itu? kan hati aku rawan ambyar...


"apa salahnya sih saya bilang gitu? toh sekarang kamu udah enggak berstatus sebagai karyawan saya." celoteh pak minhyun yang dengan sangat terpaksa aku iyakan karena emang beliau benar. tapi tetep aja rasanya canggung. 


"bapak belum jawab pertanyaan saya..." ucapku berusaha mengalihkan pembicaraan supaya enggak terlalu lama bapernya.

"kalau ditanya pernah apa enggak, ya jelas ajalah saya pernah. saya enggak seculun itu kali. tapi udah lama sih. jaman saya SMA." oceh beliau dengan enteng.

"pacar bapak dulu waktu SMA cantik? namanya siapa?"

"waduh, tan, jangan tanya... ya cantik buangeeet! tapi percuma juga, wendy sudah jadi masa lalu."

"oh... namanya wendy? bapak putusnya kenapa?"

"wendy itu senior saya dulu di SMA. terus setelah lulus dia keterima di UI, akhirnya kita LDR. tapi tiba-tiba dia enggak ada kabar selama sebulan, saya telpon enggak pernah diangkat. eh tau-tau di facebook upload foto bareng cowok barunya. patah hati maksimal saya ngeliatnya."


"ngenes banget ya bapak diselingkuhin..." ujarku merespons cerita pak minhyun. enggak nyangka dulunya beliau juga pernah terlibat cinta monyet.

"nah, itu yang bikin saya langsung mengubah pola pikir. saya bukannya trauma, tapi ya saya merasa memang enggak ada manfaatnya pacaran kalau kitanya belum ada komitmen buat serius. buang-buang waktu iya, pasti bersatunya enggak. bikin sakit hati lagi." 


aku mengangguk setuju atas penuturan pak minhyun. omongan beliau seratus persen bener dan bikin aku salut.

"kalau kamu... sudah pernah pacaran?" pak minhyun bertanya balik dan kubalas gelengan.

"hm, masa sih?" beliau memasang raut enggak percaya.

"iya pak... boro-boro pacaran, saya nebeng temen cowok pas pulang sekolah aja, malemnya langsung diintrogasi sama ayah. terus abis lulus SMA, yang harusnya saya belajar buat SBMPTN, malah dapet musibah berat itu. akhirnya saya mondar-mandir cari kerja karena enggak ada kerabat yang bisa nolong. jadi enggak pernah sempat mikirin cowok."


"berarti kamu masih polos dong?" 

pertanyaan pak minhyun sontak bikin aku terbeliak. "polos dalam konteks apa nih pak?" tukasku untuk meluruskan ambiguitas yang lagi aku pikirin.

"polos dalam konteks apa ya?" goda beliau kemudian tertawa renyah. aku langsung memberikan pukulan bertubi-tubi di lengan pak minhyun yang lagi nyetir. kemudian sebelah tangan pak minhyun langsung mencengkeram pergelanganku.


"jangan dipukulin dong dek, kan sakit..." 


pupil mataku langsung melebar. ugh, pak minhyun kenapa sih dari tadi ngegodain aku terus?!


*

kok sampis gini sih :'( 

Toy Shop • minhyun [✔]Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang