♬ deket banget

5.7K 1.3K 88
                                                  

jangan lupa voment wahai reades budiman ^^


*


udah jadi rutinitasku nganterin kopi ke ruangan pak minhyun tiap pagi. tapi kali ini getarannya serasa berbeda. gara-gara pak minhyun kemarin ngungkapin perasaannya, sekarang mau ngapa-ngapain bawaannya aku salting mulu di depan beliau.


pak minhyun seperti sudah terbiasa dengan kehadiranku tiap pagi di ruangannya. beliau menghentikan sejenak aktivitasnya dan mendongak cuma buat nungguin aku sampai ke mejanya.


aduh, berasa mau oleng aja aku diperhatiin terus kayak gitu. mana pandangannya tajem banget lagi.


"terima kasih..." ucap pak minhyun setelah aku meletakkan secangkir kopi yang asapnya masih mengepul. aku cuma bales ngangguk dengan kikuk dan tetep nunduk.

"kamu kenapa aneh begitu sih, tan?" heran pak minhyun. kemudian aku mendengar suara kursi yang berdecit karena kakinya menggores lantai. itu pak minhyun yang lagi beringsut dari duduknya.


pak minhyun berdiri dan berjalan ke arahku. aku tetep enggak berani menatap wajahnya meskipun jarak kami sudah semakin dekat. jantungku mencelos enggak karuan. pak minhyun ngapain sih pakai acara berdiri segala?


"eqhmm..." beliau memperdengarkanku suara seraknya. dan betapa terkejutnya aku saat ternyata pak minhyun udah ada di depanku dengan badan yang sedikit membungkuk dan kepala melongok. alhasil wajahnya jadi tepat berada di depanku.


aku refleks memundurkan badan sampai sakrumku membentur meja kerja pak minhyun. lantas pak minhyun membuat pergerakan yang membuatku terkunci. beliau menumpukan kedua tangannya di atas meja dan mengapit pinggangku, punggung lebarnya melingkupi badanku yang jauh lebih kecil darinya. 


"pak minhyun..." aku ngerengek ketakutan karena badan kami sudah hampir enggak berjarak.

"iya, tania... ada apa?" bosku itu merespons dengan santai dan enggak mempedulikan aku yang udah bener-bener takut.


aku enggak sampai berburuk sangka kalau pak minhyun mau macem-macem. karena aku percaya beliau bukan orang yang kayak gitu. 


duh... ini kenapa sih kok aku malah menikmati detak jantungku yang enggak karuan waktu pak minhyun ada di jarak sedekat ini sama aku?


"wajah kamu lucu deh kalo lagi ketakutan gitu." celetuk pak minhyun seraya menarik tubuhnya agar sedikit menjauh dariku. 


"bapak segitunya banget sih ngerjain saya? nyebelin banget deh!" aku merajuk dan tanpa sadar memukul dada pak minhyun pelan. beliau sontak terkejut dan langsung ngeliatin aku.

"jadi sekarang kamu sudah berani mukul saya?" tegurnya tapi dengan wajah bercanda.

"ya habisnya bapak..." ujarku sambil mencebik.

"maaf... maaf... gitu aja marah..." tangan pak minhyun terangkat untuk mengacak poniku sampai berantakan.


wait, kenapa kita jadi enggak sungkan lagi ya buat saling nyentuh?


"by the way... besok itu sabtu malam." celetuk pak minhyun.

"malam minggu kali pak!" aku mengoreksi kosa kata pak minhyun yang terdengar kurang umum. ketahuan banget kalo enggak pernah malam mingguan—biarpun aku sendiri tiap malam minggu juga cuma di rumah sih, ngeliatin seonho main bola sama anak-anak tetangga di pelataran rumah.


"iya, iya, sama saja!" balas pak minhyun sewot. "kalau malam minggu kamu enggak ada jadwal ngajar kan?" imbuh pak minhyun yang sontak aku respons dengan gelengan.

"kamu mau enggak... besok makan malam sama saya?"

"mamanya bapak ngundang saya lagi?"

"memangnya kalau saya ngajak makan harus berasal dari undangan mama saya dulu?" 


heran, meskipun udah bilang suka, sifat galaknya pak minhyun tetep susah buat luntur. kalau ngajak jalan tuh pake nada bicara yang manis dikit kek.


"ya enggak begitu juga sih pak..." kataku sambil menggaruk tengkuk yang tidak gatal.

"besok kosongkan jadwal kamu ya?"

"tapi pak... saya kan belum bilang setuju atau tidak." tandasku sok jual mahal. enggak mau tau pokoknya pak minhyun harus bersikap manis dulu.

"setuju enggak setuju besok saya bakal jemput kamu!" titah beliau kemudian menyedekapkan kedua tangan di depan dada. ya sudahlah kalau memang dari lahir sifatnya udah begitu, susah.


*


pak minhyun beneran jemput aku jam tujuh. kali ini aku udah dandan yang rapih dan enggak ketiduran lagi karena setengah jam yang lalu pak minhyun nelpon. ngasih tahu kalau beliau udah ada di perjalanan mau ke rumahku.


setelah pak minhyun sampai, aku langsung pamit ke seonho. ngasih pesen ke dia buat main di sekitaran rumah aja sama temen-temennya, jangan ngikut remaja-remaja yang nongkrong di pinggir jalan.


aku clueless tentang pak minhyun bakalan ngajak aku ke mana. aku juga bingung mendeskribsikan perasaanku saat ini. pak minhyun sama sekali enggak angkat bicara dan fokus nyetir. bikin atmosfirnya makin canggung.


"kamu mau makan apa? saya ada sih tempat rekomendasi... tapi kalau kamu enggak berkenan saya bakalan nurutin kamu." itu kalimat pertama yang pak minhyun ucapkan setelah kami saling bungkam dalam waktu yang cukup lama.

"bapak mau makan di mana memangnya? saya makan apa saja oke kok pak, jangan khawatir." tanyaku.

"ke eatlah mau enggak?"

"bapak kok enggak bilang mau ngajak saya ke eatlah? yuk  lah pak capcus jangan pakai lama!" responku antusias, aku udah lama banget enggak makan ayam saus telur asinnya!


*

please tell me your honest opinion about this chapter cuz I'm lowkey insecure with this cheesy plot :(

fyi, eatlah dimaneee juga sebenernya gue enggak tau hnggg anggep aja di foodcourt matos sebelahnya cincau story bhay!

Toy Shop • minhyun [✔]Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang