BAB 10-Mimpi dan usikan berterusan

26 3 1

Junghwa mengerang perlahan.Dia membuka matanya perlahan-lahan.Kelihatan sinaran lampu siling yang bersinar amat memeritkan matanya.Junghwa memegang kepalanya yang terasa berpusing.Kemudian,dia bangkit perlahan-lahan dari perbaringannya dan bersandar di kepala katil.Dia memandang pintu menunggu seseorang yang amat dirinduinya.Ketukan di pintu membuatkan dadanya berdebar-debar tanpa sebab.Terjengul wajah Jungkook di muka pintu bilik wadnya.Jungkook terkejut melihat Junghwa yang sudah sedarkan dirinya.Lantas,segera dia meluru ke arah katil Junghwa."Junghwa,kau dah sedar?Kau rasa macam mana sekarang.Okey?"soal Jungkook bertalu-talu.Junghwa hanya tersenyum."Saya okey aje.Awak dah dapat tahu pasal Seolhyun kan?"duga Junghwa.

Jungkook tersentak."Macam mana kau tahu?Bukan kau tak sedarkan diri lagi ke waktu tu?"tanya Jungkook curiga.Junghwa masih tersenyum manis memandang Jungkook."Sebenarnya,saya dah lama sedar.Tapi bukan sepenuhnyalah.Waktu saya mengelupur tu,saya dah dengar semuanya perbualan awak dan Jimin oppa cuma saya tak ingat yang saya beritahu awak pasal Seolhyun ketika saya tak sedar lagi."jawab Junghwa lagi.Jungkook terdiam."Saya ingat nak terus discharge dari hospital esok.Saya ada benda nak tunjukkan dekat awak.Ini adalah bahan bukti yang dapat saya cari selama saya terserempak dengan dia.Semua pasal Seolhyun dan juga Kai."ujar Junghwa sambil tersenyum manis.[Author tulis nampak macam cepat sangat Junghwa dapat bukti padahal cerita Junghwa ikut Seolhyun pun takde.Memanglah cerita pasal Junghwa ikut Seolhyun takde sebab author dah rancang benda lain untuk bagitahu macam mana Junghwa dapat bukti.]

Jungkook senyap.Dia kemudiannya memandang Junghwa yang masih tersenyum manis kepadanya.Lama.Jungkook terkedu melihat senyuman Junghwa.Sangat manis!Kepalanya dipaling ke tepi untuk meneutralkan debaran yang bertandang dalam hatinya.Dia berdehem."Kalau macam itu kau nak,baiklah esok aku call Hani datang sini uruskan hal kau untuk keluar dari sini.Aahh..kalau takde apa-apa lagi,aku balik dulu.Aku ingat nak datang jaga kau malam ni.Tapi bila kau dah sedar ni,sekurang-kurangnya aku dah tak perlu risaukan kau lagi."ujar Jungkook tanpa memandang wajah Junghwa yang jelas terkelu mendengar kata-kata Jungkook.'Dia risau pasal aku?Biar betul Jeon Jungkook yang terkenal nak risau gadis yang sememangnya takde apa-apa hubungan dengan dia ni.'gumam Junghwa tidak percaya dalam hati.Jungkook segera bangun dari duduknya dan menuju ke muka pintu wad Junghwa ditempatkan.Dia berhenti di situ manakala tangannya memegang kemas tombol pintu."Junghwa,lain kali kau jangan jatuh sakit lagi depan aku atau sesiapa pun.Aku Cuma nak ingatkan kau aje jangan kau fikir bukan-bukan kenapa aku cakap macam ni dekat kau."ujar Jungkook seperti dapat membaca fikiran Junghwa.

Dia berlalu keluar dari wad Junghwa.Junghwa ternganga."Apalah yang tak kena dengan Jungkook agaknya ye?Dahlah nak pergi keluar dari wad aku cepat-cepat,lepas tu sempat dia bagi pesanan penaja dekat aku.Apa dia ingat aku nak sangat ke jatuh sakit macam ni.Brr..."gumam Junghwa perlahan.Dia mengeleng-geleng kepala tanda tak faham dengan perangai Jungkook malam-malam macam ni.Di luar wad selepas pintu ditutup rapat,Jungkook melabuhkan duduk di atas kerusi yang tersedia di sepanjang dinding hospital.Dia meraup wajah tampannya berkali-kali."Kenapa aku nak risau sangat pasal dia?Apa hal juga aku kena bagi pesanan kat dia suruh jangan sakit padahal dengan Seolhyun aku tak rasa macam ni.Dia yang jatuh sakit biarlah family dia yang jaga.Haish...apa yang tak kena dengan aku ni?"soal Jungkook lebih kepada dirinya sendiri.Nasib baik takde orang kat situ,kalau orang tengok dia sekarang tengah cakap seorang diri konfem dikata sewel.Dia mengeleng kepala.Dia bangun dari duduk dan berlalu meninggalkan kawasan hospital.

"Junghwa!"jerit Hani dan Hyelin serentak.Betapa mereka rindukan Junghwa untuk beberapa hari ini.Junghwa hanya tersenyum.Mereka berempat mendekati Junghwa yang bersandar di kepala katil sambil diri Junghwa dibiarkan diperiksa oleh Doktor Park dan bersama seorang jururawat muda."Jung,kau dah sihat?Jungkook baru call Hani tadi dia bagitahu yang kau dah bangun malam semalam."jelas Hyelin.Dia duduk di birai katil sebelah Junghwa setelah Doktor Park dan jururawat tersebut keluar.Junghwa mengangguk kecil."Yep,aku dah sihat dah.Korang dah urus pendaftaran keluar aku dari sini?Aku dah tak sabar nak jumpa eomma dengan appa aku ni.Rindu sangat dengan diorang."ujar Junghwa.Hani mengangguk dan Hyelin tersengih penuh makna."Ye ke kau rindu ahjumma dengan ahjussi ni.Ke kau rindu 'orang' yang melawat kau semalam tu."giat Hyelin.Dia menolak bahunya ke bahu Junghwa.Sekadar mengusik.Wajah Junghwa bertukar merah apabila diusik sebegitu.Dia memalingkan wajah ke tepi.Hani,Hyelin,Solji dan LE menghamburkan tawa melihat reaksi yang diberikan oleh Junghwa.

"Hisy,jangan nak memandai nak buat kesimpulanlah.Macam Sherlock Holmes pulak korang ni.Aku memang betul-betul rindu dengan eomma dan appa aku.Aku kan dah lama tak jumpa diorang lagi-lagi waktu aku tak sedarkan diri haritu."balas Junghwa dengan wajah masih berona merah dan dipalingkan ke tepi tanpa memandang wajah ahli EXID yang galak mentertawakan dirinya.Dia cuba menafikan perasaan dan debaran yang sudah memasuki hatinya.Hani memberhentikan tawa lalu menghampiri Junghwa."Tapikan,kalau kau rindu 'orang'tu pun kitaorang tak kesah sangat."ujar Hani selamba sambil memeluk tubuh.Wajah Junghwa makin panas dan malu semakin menebal seperti kertas pasir.Tanpa menunggu lama,Junghwa terus bangkit dari katil sambil mencapai botol air yang tergantung di atas palang dan bergegas memasuki ke dalam tandas.Tak tahan rasanya di usik sebegitu.Ketebalan mukanya kalau diagak mesti sama dengan kertas pasir.Suhu muka kalau di sukat guna thermometer agaknya sampai dengan takat didih air.Ahli EXID hanya ketawa bebas melihat tingkah laku Junghwa yang agak kelam kabut.Seronok juga mengusik Si Junghwa ni ye!He..He...He

"Eomma,Jung dah balik ni.Bukalah pintu."jerit Junghwa.Pintu diketuk berkali-kali menunggu Puan Kang Min atau Encik Park Min Seok untuk membukakan pintu rumah untuknya namun hampa apabila tiada sahutan ibu bapanya di dalam rumah.Junghwa mengangkat kening tanda kehairanan.Dia menjenguk kepala ke tingkap berwarna hitam yang kemas tertutup."Ehem."deheman satu suara yang sudah kebal di telinganya.Dia berpaling ke belakang dan...dia tergamam.Penampilan Jungkook agak kemas dan lelaki itu tersenyum penuh gaya memandang ke arah dirinya."Eh..Awak buat apa kat sini?Macam mana awak tahu alamat rumah saya sedangkan saya Cuma bagitahu daerah saya tinggal aje."soal Junghwa.Dia gelabah tiba-tiba.Jantungnya dah berdebar-debar apatah lagi wangian yang datang dari tubuh lelaki seolah-olah memukau naluri kewanitaannya.Jungkook diam dan mula menghampiri tubuh Junghwa sambil tersenyum.Junghwa cuak.Jungkook memegang tangan Junghwa dengan kemas dan berlalu menuju ke taman yang berada di kawasan tersebut.Junghwa hanya membiarkan sahaja pegangan tangan Jungkook pada pergelangan tangannya.Sentuhan lelaki itu dapat membuatkan dirinya seperti berada di awang-awangan sebentar.Setibanya mereka di taman itu,kelihatan sebuah meja bulat yang dinyalakan lilin di sekelilingnya.Junghwa terkedu.Jungkook menarik tangannya perlahan di dudukkan di atas kerusi.Junghwa menurut.Di atas meja itu di hiasi dengan bunga mawar di setiap penjuru meja bulat itu dan tiga batang lilin dinyalakan pada tungku.Seperti candlelight dinner yang selalu dilihat di dalam drama Korea.

"Awak,apa semua ni?Kenapa awak bawa saya ke sini?"soal Junghwa.Jungkook melabuhkan punggungnya di atas kerusi berdepan dengan Junghwa.Wajah cantik milik Junghwa ditatap penuh makna."Saja.Saya nak cakap sesuatu dengan awak.Sangat penting untuk kebenaran yang akan terungkap nanti."jawab Jungkook.Dia memegang tangan Junghwa lembut."Saya nak cakap pasal perasaan awak kat saya.Awak dah lama sukakan saya,betul tak?"tanya Jungkook.Junghwa diam.Lelaki itu sudah tahukah perasaan sebenarnya?Perlahan-lahan,Junghwa menganggukkan kepalanya.Malu jangan cakap.Jungkook tersenyum.Dia terus memeluk Junghwa sambil bibirnya didekatkan pada telinga Junghwa."Kalau macam tu,saya pun tak boleh nak nafikan perasaan saya jugak.Saranghae,Junghwa.I Love You."bisik Jungkook.Belum sempat Junghwa berkata,satu suara wanita memetir mematahkan mood romantik pasangan itu.Junghwa terkejut lantas berpaling.Wajah menyinga Seolhyun dipandang dengan pandangan gerun."You,apa semua ni?You buat dengan betina ni.You curang dengan I.How dare You."marah Seolhyun.Dia mendekati Junghwa dan tangan diangkat tinggi bersedia untuk menampar pipi putih Junghwa.Junghwa menutup mata.Tidak sampai satu saat,pipinya terasa berpijar akibat ditampar.

Tubuh Junghwa ditolak-tolak kasar walau sekuat mana Jungkook cuba menghalang."Berani kau rampas boyfriend aku.Tak guna kau perempuan perampas.Pergi mati!"jerit Seolhyun.Kali ni tubuh Junghwa ditolak lebih kuat sehinggakan tubuh genit gadis itu terdorong ke belakang dan berhenti betul-betul di tengah jalan raya.Junghwa mengaduh sakit.Tiba-tiba satu cahaya meluru ke arahnya membuatkan Junghwa terkesima di situ dan.....BANGG....tubuh Junghwa terkulai lemah di jalan raya itu.

"AARGGHHHH...."jerit Junghwa.Dia tersedar dari tidurnya.Dia memandangsekeliling bilik wad itu.Kelihatan Hani,Hyelin,Solji dan LE sedang tidur disuatu sudut di atas sofa.Dia mengurut perlahan dadanya yang berombak ganasakibat mimpi yang dialaminya.Dia menarik nafas panjang dan dihembusperlahan.Dia meraup mukanya beberapa kali."Oh Tuhan."ucap Junghwaperlahan.Junghwa menolak selimutnya ke tepi.Dia menjulurkan kaki ke bawah laluselipar comelnya disarung.Dia mengambil sweaternya dan memakai terus ke tubuhnya.Dia melangkah keluar menuju ke tingkat atas iaitu bumbung hospital.Dia kini berdiri di tebing sambil memeluk tubuh.Anak matanya memandang suasana malam itu.Tenang.Kepalanya kembali memikirkan mimpi yang diterimanya.'Apakah maksud mimpi tu?Apakah yang cuba disampaikan kepada aku?Adakah aku perempuan perampas atau Jungkook mempunyai perasaan yang serupa denganku?Oh Tuhan,bantulah ku.'detik Junghwa.Dia memandang langit yang masih gelap.Dia melepaskan keluhan berat.[Author tulis ni bukan Allah tau.Sebab Junghwa bukan Islam so faham2 lah kan.Untuk buat pembaca faham aje.]

{COMPLETED}My love from the pure girlRead this story for FREE!