♬ sampai di bali

5.7K 1.4K 225
                                                  

jangan lupa voment ya ukhti ^^
btw makasih yaaa buat 7k readers aku bahagyaaaa XD


*


mamanya pak minhyun nyiumin pipiku sebelum kami mau masuk ke bandara. beliau berkali-kali ngomong ke pak minhyun supaya ngejagain aku dan seonho baik-baik. 


sumpah, aku masih enggak percaya kalo bentar lagi aku bakal liburan. entah kapan terakhir kali aku keluar rumah rumah selain buat kerja. seingetku sih hampir enggak pernah.


liburan ini cuma sehari semalam. mengingat waktu cuti di bimbel juga enggak bisa lama-lama. tapi aku udah seneng banget, apa lagi seonho. akhirnya dia bisa pergi ke bali setelah sekian lama memimpikan hal itu.


- Toy Shop -  


saat udah masuk pesawat, kami bertiga duduk sebelahan. aku ada di tengah, sedangkan seonho ada di tempat duduk dekat jendela. soalnya dia penasaran sama pemandangan kalo dilihat dari atas.


aku enggak sama sekali ngomong kecuali waktu seonho berseru kegirangan buat ngomentarin apa aja yang dia lihat. pak minhyun sendiri lagi serius baca buku yang berjudul "Insya Allah Anda Pasti Sukses dan Kaya."


Ya Tuhan... Pak Minhyun bacaannya begitu amat?


"Bapak sudah sekaya ini masih merasa kurang sukses?" celetukku berniat ngajakin beliau ngobrol. abisnya aku gabut dari tadi diem. 


Bosku itu pun menyingkap buku yang barusan dibacanya kemudian noleh ke aku. "Itu tadi saya salah ambil buku, covernya mirip sih sama buku yang baru kemarin saya beli."

"Oh... memangnya kemarin bapak beli buku apa?"

"Saya beli Bumi Manusia."

"Wah, ternyata bapak sukanya buku sastra klasik? keren banget!" aku berdecak kagum atas selera bacaan pak minhyun. cocok banget sama pembawaan pak minhyun yang berwibawa.

"Kamu tau buku itu?" pak minhyun menyerongkan sedikit badannya jadi menghadap ke arahku. wajah antusiasnya baru pertama kali ini aku lihat. mana mulutnya agak kebuka lebar dan matanya berbinar gitu. jadi seneng liatnya karena ekspresi dingin di wajah beliau udah luntur.


apa emang ada perbedaan antara pak minhyun weekday version sama holiday version?


"Buku karangan Pramoedya Ananta Toer kan pak? Saya pernah baca sih yang judulnya Arus Balik."

"Tan, SUMPAH?!" pupil pak minhyun membeliak dan bikin aku kaget. perasaan aku enggak mengatakan hal yang aneh deh. tapi kenapa reaksi pak minhyun begitu banget?


"Sumpah ya saya nyari buku itu dari gramedia sampe pasar loak enggak nemu-nemu. kamu baca bukunya di mana? atau kamu punya? pinjemin dong ke saya, atau kalo enggak saya beli deh." celoteh pak minhyun menggebu-gebu sampe bikin aku bingung kudu nanggepin gimana.


"dulu anak-anak di balai RW pernah dapet sumbangan buku banyak banget pak dari para dermawan, salah satunya buku itu. tapi sudah lama saya enggak meriksa rak bukunya. nanti saya carikan ya pak, semoga masih ada." titahku.

"beneran ya, cariin. sampe ketemu kalo bisa!" pak minhyun enggak sejemang pun menghilangkan raut semringahnya. sedatar-datarnya orang, ternyata bakalan nge-hype juga ya kalo diajak ngobrol tentang hal yang disukai. dan sekarang aku tahu apa yang pak minhyun suka.


- Toy Shop -  


perjalanan menggunakan pesawat cuma memakan waktu satu jam. setelah itu kami langsung naik taxi buat menuju ke hotel. 

"seonho bawa baju ganti banyak kan? nanti di hotelnya kita bisa berenang loh..." pak minhyun mencoba ngajak seonho ngobrol. kelihatan banget adekku itu kaget. dia masih agak takut sama pak minhyun karena insiden nyuri mobil-mobilan waktu itu.


akhirnya adekku itu cuma membalas ucapan pak minhyun dengan anggukan ragu. aku jadi enggak enak sendiri karena usaha pak minhyun mengakrabkan diri ke seonho berakhir sia-sia.

"santai pak... bawaan seonho udah saya kemas semua, tidak ada yang tertinggal." akhirnya aku yang menimpali ujaran beliau. karena aku tahu dikacangin itu enggak enak.

"nanti mau istirahat dulu apa langsung main ke pantai?" tanya pak minhyun.


aku noleh ke arah seonho buat nanya melalui tatapan mata. tapi dia cuma diem aja. mungkin dia kena jetlag. meskipun terbangnya singkat tapi seonho emang gampang mabuk perjalanan. dan sejak orang tua kami meninggalkan juga hampir enggak ada yang ngajak dia naik kendaraan.


"terserah pak minhyun... kami nurut aja kok. atau barangkali bapak capek mau istirahat dulu?" tandasku.

"saya enggak capek kok. ya sudah, kita langsung ke pantai ya, kalian siap-siap." kata pak minhyun yang enggak sama sekali menuai protes dari aku maupun seonho.


- Toy Shop -  


kecanggungan nyelimutin perasaanku saat kami berdua duduk di atas pasir pantai sambil nemenin seonho yang lagi ngebikin istana pasir. untung ada desiran suara ombak, jadi bunyi detak jantungku enggak akan sampai ke telinga pak minhyun.


"kamu suka pantai?" pak minhyun nyeletuk dan membuat topik duluan.

"suka pak... tapi kadang kaki saya ruam-ruam gitu kalo kena air laut. sayang banget, padahal saya pengen deket-deket laut. mumpung di bali kan, kapan lagi." keluhku sambil ngerucutin bibir. suka kesel sendiri sama alergiku yang satu itu.

"sekepengin itu kamu deketan sama laut?" tanya pak minhyun dan tanpa pikir panjang langsung aku balas dengan anggukan.


seketika pak minhyun yang langsung beranjak dari posisi awalnya. kemudian beliau berjongkok dan munggungin aku.


"ayo saya ajak lebih deket sama laut. sini naik ke punggung saya." 


- Toy Shop -


kalian yang lagi mabok stray kids yuk mampir ke lapakku ada ff baru judulnya 'Crush' :)))))))

Toy Shop • minhyun [✔]Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang