♬ omelan mama

5.6K 1.3K 138
                                                  

Malamnya aku izin enggak ngajar dulu di bimbel karena kondisiku yang belum sepenuhnya pulih. Pokoknya malam ini aku mau nenangin pikiran. Akhirnya yang aku lakuin cuma nemenin Seonho belajar di ruang tamu.


Tiba-tiba aja aku denger suara pintu diketuk, karena enggak mau mecah konsentrasi Seonho yang lagi niat-niatnya belajar akhirnya aku yang berdiri buat bukain pintu. 


"Taniaaaaa kamu enggak papa sayang?!!" 


Aku langsung kaget waktu tahu kalau yang tadi ngetuk pintu adalah mamanya Pak Minhyun. Dan belliau enggak sendirian. Di belakangnya ada Pak Minhyun yang lagi ngantungin tangan di saku celana. Beliau senyum tipis ke arahku. Tapi fokusku udah keburu teralihkan ke mamanya yang panik sendiri.


"Wajah kamu pucet banget... udah periksa ke dokter?" mamanya Pak Minhyun ngelus pipiku sambil menyengkram lenganku.


"Eum... tante masuk dulu aja yuk, di luar dingin." aku ngeraih tangan tante dan mempersilakan beliau duduk. 

"Bapak ayo masuk juga..." celetukku karena meskipun mamanya udah duduk tapi Pak Minhyun masih betah di luar.


"Loh, jadi Tania meskipun di luar kantor tetep manggil Minhyun 'Pak' gitu?" tukas tante yang langsung bikin urat syarafku menegang. Sial, aku lupa kalo harus akting jadi pacarnya Pak Minhyun.


Aku noleh sekilas ke bosku itu buat nyari jawaban, tapi beliau malah tetep sibuk sama hpnya seakan enggak mau ikutan mikir gimana caranya supaya mamanya enggak curiga.

"Eung... interaksi kami kebanyakan di kantor, tante... jadi sering kebawa manggil Mas Minhyun pake panggilan 'Pak'." dustaku lancar. Buktinya tante cuma balas ngangguk.


Di sisi lain, aku juga lagi berusaha ngasih isyarat ke Seonho yang lagi belajar supaya dia beranjak dari ruang tamu karena lagi ada tamu.

"Eh, enggak papa biarin aja belajar di sini... tante juga mau ngobrol-ngobrol sama adek kamu." celetuk tante yang bikin Seonho urung pergi dari ruang tamu. Kelihatannya juga dia masih pengen di sini dan interaksi sama mamanya Pak Minhyun.


"Kamu kelas berapa?" tanya mamanya Pak Minhyun ke Seonho.

"Kelas tiga tante..." jawab Seonho sambil senyum. Aku seneng karena dia memberi kesan yang baik ke orang yang ngajak dia bicara.


"Tante mau minum apa?" tanyaku. Please semoga beliau jawab 'udah enggak usah repot-repot'. Karena gula di rumah tinggal dikit.


Ya Tuhan maafin Tania karena udah jadi orang pelit. 

"Enggak usah repot-repot. Lagipula tante juga sebentar kok ke sini, mau liat keadaan kamu." balas mamanya Pak Minhyun sambil senyum.


Tuhan, terima kasih karena sudah mengabulkan doaku.


"Tania enggak papa kok, tante... agak shock sih tapi bukan perkara serius." aku coba nenangin mamanya. Seneng banget rasanya karena ada orang yang mengkhawatirkan aku sampe dibela-belalin dateng ke rumah.


"Minhyun, kamu bawa Tania refreshing kek sekali-sekali... ya gitu itu yang bikin kamu hampir aja jadi bujang lapuk. Inisiatif bikin pacarmu nyaman dong, jangan sibuk sama kerjaan terus!" celotehan mamanya Pak Minhyun bikin yang diomelin neguk saliva dan kicep. 


Aku nahan ketawa liat Pak Minhyun enggak berdaya untuk kedua kalinya.


"Maaf ya Tania tante ngomelin dia terus di depan kamu. Habis gimana ya, kadang kalo dibilangin masih suka enggak ngedengerin. Siapa tau kan kalo tante ngomelinnya di depan kamu jadi langsung nurut." aku cuma ngangguk sambil susah payah nahan ketawa.


Sampai seketika mataku dan mata Pak Minhyun bersirobok. Beliau natap aku tajem seakan tahu kalau aku gatel pengen ngetawain dia. Sontak aku mingkem karena takut dipelototin lama-lama sama beliau.


"Ya udah sayang... kamu mau aku ajak liburan ke mana buat ngilangin stress?" 


Baru aja aku bilang tatapan mata Pak Minhyun bikin aku takut. Tapi sekarang sorot matanya berubah jadi hangat dan menenangkan banget. Ini Pak Minhyun punya dua kepribadian apa gimana?


Mana pake manggil aku sayang lagi.


"Liburan ke Bali dong Kak... ajakin Seonho juga." tanpa diduga adekku itu ikut nimbrung waktu Pak Minhyun ngasih pertanyaan.


Sekarang giliran aku yang melotot ke arah Seonho, memperingatkan kalau dia enggak seharusnya ngasih jawaban begitu. Wajar sih, Seonho emang masih bocah dan belum paham sama yang namanya rasa sungkan. Tapi ya tetep aja aku enggak enak hati sama kedua tamuku itu. 


"Wah, ide bagus... Seonho juga mau ikut?" mamanya Pak Minhyun ngelus kepalanya adekku. Seonho yang emang dari dulu udah pengen banget ke Bali pun ngangguk dengan mantap. Seakan enggak peduli sama aku yang baru aja melototin dia.


"Ya udah, weekend ini kamu kosongin jadwal ya, sayang... mas bakal ajak kamu dan adek kamu liburan." ucap Pak Minhyun disertai senyum yang meneduhkan. 


Bukannya seneng, pikiranku malah dibikin menggamang. Liburan ke Bali sama bos yang suka galak dan selalu bersikap dingin? How it would be?


*

IT WOULD BE NICE LAH TAN ELAH MASIH NANYA AJA

minta pendapat kalian tentang ff ini dong, ini pertama kali sih aku bikin ff full sudut pandang ceweknya. masalah alur sih udah sadar banget aku kalo sinetron banget dan pasaran huhu mian

Toy Shop • minhyun [✔]Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang