Cool CEO - 3 - Tawaran yang Menggoda

580K 20.4K 1.6K

Bab ini ditulis oleh : AstieChan

Ups! Gambar ini tidak mengikuti Pedoman Konten kami. Untuk melanjutkan publikasi, hapuslah gambar ini atau unggah gambar lain.

Bab ini ditulis oleh : AstieChan

Semua isi cerita di-copy sama persis ke :

Passionate CEO (Shireishou)

Night with CEO (PhiliaFate)

The Wicked CEO (AstieChan

Axel masih berbincang serius dengan William, direktur CLD sekaligus teman baik selain Michael di perusahaan yang telah melesatkan kariernya

Ups! Gambar ini tidak mengikuti Pedoman Konten kami. Untuk melanjutkan publikasi, hapuslah gambar ini atau unggah gambar lain.

Axel masih berbincang serius dengan William, direktur CLD sekaligus teman baik selain Michael di perusahaan yang telah melesatkan kariernya. Jika Axel menduduki posisi CEO dengan susah payah mengikuti berbagai rangkaian tes, maka William sebaliknya. Jabatan direktur yang sekarang dipegangnya karena ayahnya salah satu pemegang saham.

Axel atau William mungkin sama-sama tak pernah habis pikir bagaimana mereka bisa menjadi teman akrab. Sifat mereka bagai bumi dan langit. Axel yang selalu santai, William yang serius. Kesamaan diantara mereka, tentu ketampanan dan daya pikatnya yang membuat para wanita rela berbaris dan mengejar-ngejar untuk diajak kencan.

William memiliki postur tubuh jangkung dan atletis, hasil latihan di gym selama bertahun-tahun, rambut cokelat yang selalu terpangkas rapi, iris mata hijau yang mengingatkan pada warna air di Pantai Green Bay, serta kedua lesung pipi yang terlihat bukan hanya saat tersenyum tapi juga ketika dia bicara. Sorot mata yang tajam, membuat dirinya semakin memikat dan terkesan misterius. Bibirnya tebal dan penuh, membuat para wanita berkhayal untuk merasakan ciumannya.

Beda Axel dan William dalam urusan wanita, Axel selalu menanggapi dan menikmati peran menjadi Don Juan, sedangkan William justru menghindarinya.

"Aku mau kautemui semua calon rekan bisnis potensial kita di Asia Tenggara, pergi ke sana dan lihat bagaimana cara kerja mereka. Aku tak ingin kita salah mengambil keputusan hanya karena tawaran keuntungan besar di awal!" perintah William tegas.

"OK! Aku akan minta sekretarisku mengatur jadwal kunjungan ke Thailand, Singapura, dan Indonesia. Namun aku masih menunggu data laporan keuangan ter-update yang sedang dikerjakan oleh GM yang baru," sahut Axel.

[END] Passionate CEO - Malam yang Tak Terlupakan 18+Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang