BAB 7-Kebahagiaan Park Junghwa bermula.

Start from the beginning

"Haish,kalau ye pun,perlu ke awak tolak troli tu kuat-kuat pastu kena lutut saya.Sakit tau tak.Awak boleh bagi elok-elokkan troli tu pada saya."marah Junghwa perlahan.Dia mengancing giginya rapat-serapatnya.Jungkook tersengih seperti kerang busuk memandang Junghwa yang sedang memarahinya."Okey,Mianhae,Park Junghwa ssi."gurau Jungkook seraya dia tertawa kecil.Junghwa mengeluh perlahan.Kemudiannya,dia mengangkat pandangan melawan anak mata Jungkook yang masih ketawa.Jungkook terperasan pandangan Junghwa segera bertanya."Wae,kenapa kau pandangan aku macam tu?Muka aku hensem sangat ke hari ini atau ada benda terlekat kat muka aku?"gurau Jungkook lagi.Junghwa terkedu.Dia menelan air liur yang tersekat di kerongkong.Junghwa mengeleng laju."Jomlah,masuk dalam pasar raya ni cepat,karang nak balik jalan jam pulak.Saya pun nak cepat takut eomma saya marah."kata Junghwa cepat.Dia mengatur langkah masuk ke dalam Pasar Raya Ten-Ten dan meninggalkan Jungkook yang masih galak mentertawakannya.

Jungkook hanya berdiri di belakang akibat ditinggalkan Junghwa.Dia tersenyum geli hati melihat Junghwa yang agak kelam-kabut sebegitu.Tanpa disedari Jungkook,dia membenarkan satu perasaan halus untuk bertandang di hatinya.Berbeza perasaannya ketika bersama Seolhyun.Dia meletakkan tangannya di atas dada untuk merasakan degupan jantungnya.Laju!Apakah maksud perasaan halus tadi?Seolah-olah memberikan isyarat cinta baharu kepada Jungkook.Dia memasuki Pasar Raya Ten-Ten mengikuti langkah Junghwa yang semakin menjauh.

"Jung,kamu dah beli dah barang yang eomma pesan kat kamu?"tanya Puan Kang Min.Junghwa mengangguk."Dah,Jung dah belikan.Barang-barang eomma semua ada kat dapur.Jung dah letakkan."balas Junghwa sambil membuka ikatan rambutnya yang diikat kuda.Melorot jatuh rambut Junghwa yang panjang tatkala ikatan dilepaskannya macam model shampoo sahaja.Hahaha.Puan Kang Min tersenyum melihat perangai anak gadisnya yang sentiasa tahu apa tugasannya."Jung pergi naik atas mandi lepas Jung mandi kita makan.Busuklah badan Jung kalau Jung tak mandi.Like a goat.Baekkk..."seloroh Puan Kang Min.Dia cuba mengajuk bunyi kambing mengembek bila di mandikan.Junghwa yang mendengar seloroh Puan Kang Min terus saja menghamburkan tawa yang agak kuat.Dia bangun dari duduknya dan berlalu naik ke biliknya dengan sisa tawa yang belum habis dari bibirnya.

Junghwa menghenyakkan tubuhnya ke atas katil bujangnya.Junghwa melekapkan tangannya di atas dahi dan menutup matanya.Kotak fikirannya kembali berputar pada wajah Seolhyun dan Kai yang berdua-duaan sambil berpelukan.Junghwa merengus kasar.Dia membuka mata dan bangun dari perbaringan"Apa yang tak kena dengan Seolhyun eonni?Kenapa dia sanggup memperjudikan cinta Jungkook dan menikam Jungkook dari belakang dengan berkapel bersama Kai iaitu musuh Jungkook sendiri."keluh Junghwa.Dia kesal sendiri mengenangkan sifat Seolhyun yang dianggap sebagai bidadari tetapi rupanya musuh dalam selimut.Bunyi telefon berdering memecahkan tembok lamunan Junghwa.Dia mencapai telefonnya dan dilihat nama si pemanggil.Jungkook!

Junghwa berdehem kecil.Dia mengesek ikon hijau."Hello,ada apa awak call saya ni?Awak ada benda nak cakap ke?"soal Junghwa pantas tanpa mendengar penjelasan Jungkook terlebih dahulu.Jungkook ketawa lepas di corong talian.Junghwa mengangkat kening.Hairan.'Dah kenapa pulak mamat ni,call aku lepas tu ketawa macam orang gila.Ke Jungkook dah gila?OH MY GOD,uri Jungkook dah gila.'gumam Junghwa dalam hati.Jungkook berhenti ketawa lalu berdehem."Kau jangan salah sangka.Dan jangan kutuk aku gila ke apa,okey."Seperti ahli nujum Jungkook menegur Junghwa.Junghwa tersedak.(bukan tersedak air atau makanan ye.Tapi tersedak kata-kata.).Kedengaran tawa kecil yang terletus dari bibir Jungkook."Okeylah,aku nak straight to the points terus.Macam ni sebenarnya,kan aku ada beli barang basah dengan kau pagi tadi.Tapi,ahli BTS yang lain nak suruh aku masak untuk diorang.Kau tahu menu apa yang diorang nak?"duga Jungkook kepada JUnghwa.

Junghwa diam seketika."Menu apa diorang nak?"soal Junghwa kembali."Diorang nak Bibimbap,Kimchi stew dan samgyetang.Tapi aku mana pandai masak semua tu.Yang aku tahu masak bubur nasi,masak ramen dan telur rebus aje.Ha,sebab tu aku call kau nak minta tolong."jelas Jungkook bersungguh-sungguh.Junghwa yang mendengar menahan tawa."Kiranya awak call saya ni sebab nak minta resepilah,ye?"soal Junghwa."Bukan aku nak kau datang sini ajar aku masak.Maksud aku rumah aku.Kau bawalah kawan-kawan kau sekali."ujar Jungkook.Junghwa menyebak rambut panjangnya ke belakang.Dia minta bantuan aku,aku patut terima ke tak ye?getus Junghwa.Dia buntu.Setelah beberapa minit Junghwa diamkan dirinya,Junghwa mengeluh perlahan."Baiklah,saya akan sampai rumah awak dalam pukul 10 tepat.Saya tolong awak nanti.Bye."balas Junghwa dan menamatkan panggilan.Junghwa tersenyum tanpa sedar.Dia bangun dari duduknya menuju ke bilik persalinan.

Junghwa memandang kertas kecil yang disertakan dengan alamat rumah.Hani,LE,Hyelin dan Solji memandang Junghwa yang asyik melihat kertas kecil itu."Junghwa,betul ke alamat rumah ni dekat sekitar sini?"soal Hani.Junghwa mengangguk."Betul,ini kawasan rumah Jungkook dekat-dekat sini aje."jawab Junghwa.Matanya meliar mencari empunya badan mana tahu ada depan rumah.Junghwa ternampak kelibat Jungkook mendekati mereka,dia segera mengangkat tangannya tinggi.Jungkook terrmengah-mengah."Mianhae,aku lambat.Aku tersesat jalan untuk ke jalan besar."pohon Jungkook.Junghwa tersenyum senang."Oh,takpe saya okey aje.Jomlah pergi rumah awak.Kawan-kawan saya ni baru datang kat rumah saya lepastu terus ke sini."jelas Junghwa tenang.Jungkook tersengih."Jom,rumah aku depan ni aje,tak jauh."balas Jungkook.Junghwa segera mengikuti langkah Jungkook berikutan Hani,LE,Hyelin dan Solji.Hani menyimpan senyum melihat Junghwa.Dia rasa gembira melihat Junghwa yang begitu ceria dan lebar senyuman berbanding sebelumnya.Semuanya hanya kerana seorang lelaki bernama Jungkook.

{COMPLETED}My love from the pure girlWhere stories live. Discover now