BAB 7-Kebahagiaan Park Junghwa bermula.

28 4 1


Jungkook berlari laju melalui sekitar pejalan kaki.Dia menyumbat earphone ke dalam telinganya.Suasana pagi itu dapat menenangkan fikiran Jungkook yang masih serabut dengan hal kecurangan Seolhyun.Jungkook memberhentikan lariannya dan bersandar di palang besi yang menjadi penghalang antara sungai dan laluan pejalan kaki.Dia memejamkan mata seketika untuk menghilangkan rasa kecewa yang bertandang di dalam hatinya."Jungkook."sergah satu suara lembut menyentakkan ketenangan Jungkook.Jungkook membuka matanya dan berpaling ke belakang.Junghwa tersengih memadang Jungkook.Gadis itu masih cantik walau seringkas manapun pakaian yang dipakainya.

"Annyeonghasaeyo,tak sangka saya dapat jumpa awak pagi ini.Awak memang selalu buat senaman kat sini ke?"soal Junghwa riang.Jungkook mengangkat kening memandang Junghwa seraya menyimpul senyuman manis."Ne,aku suka buat senaman kat sini sebab sini waktu pagi udara sangat nyaman dan sentiasa tenang."balas Jungkook dengan nada mendatar.Junghwa mengangguk sebelum memandang jam yang terikat pada pergelangan tangannya."Alamak,saya dah lewat nak teruskan senaman."ujar Junghwa.Kelam-kabut.Jungkook mengerut dahi hairan."Senaman pun kau nak lewat?Kau nak pergi mana sebenarnya?"soal Jungkook.Junghwa membuat muka comel.Jungkook terkesima."Sekarang pukul 7.30 kan.Pukul lapan nanti saya nak beli barang basah untuk eomma saya dan makanan untuk ahli EXID yang lain.Karang diorang marah pulak."jawab Junghwa.Dia tersengih tak bersalah.

Jungkook mengangguk."Kalau macam tu,apa kata kita buat senaman sekali.Alang-alang kau dah ada kat sini dengan aku,aku nak teman kau pergi beli barang jugaklah.Aku nak beli ramen dan kimchi.Barang makanan kat rumah aku pun dah hampir habis."ujar Jungkook.Junghwa mencebik sebelum menganggukkan kepala.tanda setuju.Mereka bersama berlari menuju ke hujung jalan sehingga kelibat mereka hilang dari situ.

Nama Pasar Raya Ten-Ten tersergam besar di anak mata Jungkook membuatkan Jungkook terlopong.[Author main campak aje nama pasar raya ni.Jangan percaya kalau pasar raya ni betul-betul wujud.Hehehe.:).].Dikalih pula di sisinya untuk mencari batang tubuh Junghwa namun tiada.Jungkook merengus kasar.'Hisy,minah ni hilang pulak.Entah mana dia pergi,aku pun tak tahu.Entah-entah dia hilang ke tempat lain.Naya aku.'omel Jungkook perlahan.Sedang Jungkook mengomel yang entah apa-apa,tiba-tiba sahaja dia terasa kepalanya dipakaikan dengan sesuatu.Dia mendongak ke atas.Topi."Yeogi,cermin mata.Tutup sikit muka,nanti tak kena serbu dengan peminat atau paparazzi.Itupun kalau awak taknak kena gosip hangatlah."ujar Junghwa selamba.Tangannya masih setia menghulurkan cermin mata hitam itu kepada Jungkook.Jungkook mengetap bibir.Pantas,dia merampas cermin mata hitam itu dari Junghwa.

"Jomlah,kita masuk dalam sekarang."ajak Jungkook sekali lalu.Dia berjalan masuk meninggalkan Junghwa di belakang.Junghwa hanya melihat langkah Jungkook bersama sengihan lebar di bibir.Dia mengeleng-geleng kepala.Junghwa berlari-lari anak mengikuti langkah Jungkook."Junghwa,kau ambik dua buah troli tau.Satu untuk aku dan satu untuk kau.Kita asingkan barang kita."arah Jungkook.Junghwa mencebik kecil apabila mendengar arahan Jungkook.'Hek'eleh,mamat ni mentang-mentang aku kawan dia,suka-suki dia aje nak suruh aku itu ini.Ingat aku apa?Ceh.'getus Junghwa dalam hati.Jungkook tersenyum kecil melihat reaksi Junghwa mencebik.Baru sahaja Junghwa ingin melangkah pergi mengambil troli,Jungkook menghalang langkahnya.Junghwa kehairanan."Biar aku pergi ambik troli,kau tunggu sini jangan merayap kat mana-mana pulak.Faham!"arah Jungkook lagi.Junghwa tidak banyak cakap terus sahaja menganggukan kepala.

Dia melangkah menuju ke kerusi panjang yang disediakan di hadapan pasar raya tersebut.Junghwa melabuhkan duduk di atas kerusi itu.Dia menarik nafas dan menghembuskan perlahan.Pandangannya diliarkan keseluruh kawasan pasar raya.Sedang Junghwa leka memandang,dia ternampak kelibat Seolhyun bersama seorang lelaki sedang berjalan masuk ke dalam pasar raya Ten-Ten sambil berpelukan.Dia mengosok-gosok matanya tanda tidak mempercayai dengan apa yang dilihat dan jelas memasuki retina matanya."Itu Seolhyun dan Kai.Diorang buat apa kat sini?Apa Seolhyun eonni tengah buat pada Jungkook sekarang ni.Tak guna betullah."tukas Junghwa perlahan.Dia menggaru perlahan dagunya."Nah,Junghwa ambik troli kau ni.Kita masuk sekarang nanti banyak pulak orang datang sini."sergah Jungkook sambil tangannya menolak sebuah lagi troli ke arah Junghwa.Junghwa mengaduh sakit apabila troli yang ditolak oleh Jungkook tepat mengenai lututnya.Dia mengetap bibir geram.

{COMPLETED}My love from the pure girlRead this story for FREE!