12;temen lama

1K 202 33
                                              

Hari ini ada pertandingan basket antar sma. Dan Jungkook termasuk ke dalam tim basket sekolah.


Cowo itu nyuruh aku, Jisoo, dan anak bangtan buat nonton dia nanti.

Biasa lah.

Disuruh jadi penonton alay.

Ewh.


***

Telolet telolet 

"Eh, Ji, ayo ke lapangan. Udah rame pasti."

Aku menggaet lengan Jisoo, membawa cewe yang sedang sibuk dengan telor gulungnya itu.


"Soo, pulang aja yuk. Marathon drakor."

Jisoo menatapku harap, yang ku balas dengan gelengan.


"Ga boleh. Kita kan udah janji ama Jungkook bakal dateng."

"Aelah, Soo. Aku males. Enak tidur di rumah."

"Ya! Jisoo, kan ini pertandingan basket antar sma, pasti banyak cogannya. Kamu ga mau cari cemewew baru?"

Aku mencoba memprovokasi Jisoo, masalah beginian pasti dia luluh.

heuheu

Oiya, dia ga jadi gebet Kak Mark, katanya Kak Mark terlalu baik untuk dia.

Tumbenan dia sadar :))


"Iya juga. Yaudah ayo!"

Nah, semangat kan :))


***


"Duduk dimana nih?"

Aku menatap ke seliling, udah rame gaes.

Dan sebagian besar dari bangku penonton diisi oleh kaum hawa.

Tau aja kalo bakal liat yang seger seger.


"Eh duduk samping anak bangtan, kuy?"

Aku menatap jari telunjuk Jisoo. Dan memang bangku disamping Bang Jimin bisa ditempati buat 2 orang.


"Yaudah ayo."

***

"Eh dek."

Lah taeyong ngapain disini nju.


"Kamu kok bisa disini sih, yong? Dan berhenti panggil aku adek. Kita seumuran please."

"Kan aku pemain inti sma-ku, Soo. Ga papalah panggil adek, jadi kayak panggilan kesayangan gitu."


Taeyong tersenyum genit dan bertingkah malu malu ke arahku

Ups! Gambar ini tidak mengikuti Pedoman Konten kami. Untuk melanjutkan publikasi, hapuslah gambar ini atau unggah gambar lain.

Taeyong tersenyum genit dan bertingkah malu malu ke arahku.

Ganteng sih, tapi taeyong itu makhluk absurd.

Ga demen samsek aku.

Lagipula, kita itu udah ibarat sodara. waktu kecil kalo mandi bareng, suka pelorot pelorotan celana, suka ngejekin bang jimin.

Tapi, semenjak taeyong pindah, kita lost contact.

Aku mah b aja, soalnya taeyong itu makhluk yang ga perlu dikangenin.

Ehe.


"Anjir. Jijik yong."

"Lah, temen kamu suka tuh nyatanya."

Kata taeyong sambil melirik Jisoo yang duduk di sampingku.

Eh iya bener.


Aku menyikut lengan Jisoo.

"Sehat mbak?"

"Temen kamu boleh juga, Soo."

Bisik Jisoo yang sebenernya ga terdengar seperti bisikan karena suaranya bisa terdengar di segala arah.


"Sori ya, aku dah ama Sooyoung."

"Eh, si Sooyoung udah aku comblangin ama tetet."

"Lah, kok nama aku dibawa bawa bang?!"

"Oh, jadi kamu setuju gitu kalo Sooyoung sama Taeyong?"

Apaan sih kak Jin, bikin baper wae.




"Ya...




















...engga lah."

"HAH?!"

Ngomong apa kak? Ga denger. Beneran. []


Konbanwa Readers tercinta~

SS ini #96 in Short story. Kacoo ingin menangis :"

Makasih ya semuanya.

Udah mau baca ss gaje ini :")))

Aku salangek kalian.

/tebar oppa

Btw, kayaknya cuma kacoo yang panggil taehyung dengan sebutan tetet deh :v karena ketika kacoo tanya tentang tetet ke temen army kacoo, dia ga ngeh masa :" Apa ada yang manggil taehyung tetet juga?


XOXO

-author yang baru dapat siraman kalbu

ĸaĸaĸ ĸelaѕ . [ vjoy ]✔Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang