11;pingsan

1.3K 233 64
                                                  

Jadi adek seorang Park Jimin kayaknya emang ga ada bahagianya sama sekali :)

Sungguh, aku mending punya sodara kaya bambam, karena nyatanya walaupun bambam anaknya petikalan tapi dia punya jiwa sayang ama keluarga.

Sedangkan bang jimin?

Boro-boro sayang keluarga, berbakti ama papa mama aja engga.

Apalagi jadi kakak yang baik dan patut dicontoh.

HANYA MITOS.


Terbukti dengan bang Jimin yang selama dua hari ini cuma masak mi sama telor ceplok doang buat aku :))

Jahat banget kan :"

Seandainya aku bisa masak  :( sayangnya aku punya trauma ama benda benda tajam, jadi aku ga pernah berani buat masak :"

Kalau sampai aku mati karena kurang asupan gizi, awas aja. Aku mutilasi anu kamu bang :))

***

Hari senin dan aku harus sarapan hanya dengan segelas susu coklat dan setangkup roti selai nanas :))

Please, jisoo, adopsi aku jadi sodara kamu :"

"Bang, aku masih laper."

Aku menatap bang jimin dengan wajah melas.

Tapi, pria bantet itu cuma melirik singkat ke arahku.

"Kalo laper, ya tambah lagi lah rotinya dek."

"Aku bosen makan roti bang."

"Perasaan makan roti juga cuma hari ini doang, kemarin kan makan mi."

"Roti selai stroberi alias soft*x bang heuheu."

Aku cengar cengir, sedangkan bang jimin memandangku jijik.

"Ewh, jorok banget anjing."

"Astaghfirullah bang, mirror. Itu kan abang."

"Mau abang anter apa jalan kaki dek? :)"

Bang Jimin menatapku horror. 

"Anter lah bang. Kan abang akang gojek aku."

Aku mengedip ngedipkan mataku.

***

Panas banget Gusti.

Ini mana pak rahmat pidato ga selesai selesai.

Apa aku pura pura pingsan aja ya? mumpung pmrnya hari ini ada kak taehyung heuheu :))

Fyi, Kak Taehyung itu ikut ekstra pmr gaes. Tapi, aku ga ikut pmr.

Soalnya, takut ama darah ehe.

"Soo, ga mau ke belakang? Muka kamu pucet banget lho."

"Aku harus strong di depan Kak Taehyung, Ji."

"Kalo kamu pingsan, aku gamau gendong."

"Kalo aku pingsan, otomatis yang gendong kak taehyung lah, Ji."

"Oiya ya. Yaudah kamu pingsan aja, Soo. Sekalian modus."

"Bangke kamu, Ji."

Kami kembali diam. Pura pura mendengarkan ceramah pak rahmat.

Khotbah hari jum'at aja kalah ini mah :))

"Sekian amanah dari saya, kurang lebihnya mohon maaf, Wassalamu'alaikum wr wb."

ĸaĸaĸ ĸelaѕ . [ vjoy ]✔Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang