BAB 4-Junghwa dan Jungkook berkawan

40 5 0


Hani memandang pelik pada Junghwa yang sedang tersenyum sendirian di atas kerusi."Wei,Junghwa kau kenapa asyik tersenyum dari tadi?"soal Hani.Dia melabuhkan punggungnya bersebelahan Junghwa.Hani menatap wajah Junghwa yang lebam di bahagian hujung bibir.Dia tahu sebab kenapa hujung bibir Junghwa lebam.Junghwa tersentak.Dia mengelengkan kepalanya laju."Eh,Hani jomlah practice dance.Mana boleh lambat-lambat practice dance ni."ujar Junghwa.[Hmm...nampak sangat si Junghwa ni nak lari.Author ni dah nampak sangat cuba rapatkan Junghwa dan Jungkook.]

Hani terpinga-pinga seketika.Beberapa minit kemudian,Hani mengukir senyum senang.Dia tahu mesti Junghwa mempunyai sebab mengapa dia sebegitu gembira.Hani mengangkat bahu.Junghwa dan Hani bangun dari duduk dan menyertai ahli EXID yang lain.

Junghwa menghempaskan tubuhnya di atas katil.Dia terlalu kepenatan menari tanpa henti sepanjang hari.Tiba-tiba telefon bimbit Junghwa berbunyi.Junghwa mendengus kuat.Dia mencapai telefon bimbit.Junghwa membulat apabila suatu nama terpapar di skrin telefonnya.Junghwa meneguk liur.'Aigoo..Jungkook call aku waktu macam ni pahal pulak.'gumam Junghwa sendirian.Dia mengesek ikon hijau."Hello."ucap Junghwa perlahan."Hi,Junghwa.Kau free tak malam ni?Kalau free,aku nak ajak kau keluar pergi Sungai Han.Aku bagitahu kau sesuatu pasal perempuan yang aku suka ni.Kau kan kawan aku."jelas Jungkook panjang lebar.

Junghwa tersentap.Hatinya menjadi sakit tiba-tiba tatkala Jungkook bercakap pasal perempuan yang dia suka pada dirinya.Dia menumbuk-numbuk kecil dadanya."Hmm...Geureotji anayo.Baro jigeum,Saya betul-betul penat.Jadi,saya minta maaf sangat kat awak."bohong Junghwa.Kedengaran keluhan yang dilepaskan oleh Jungkook."Oklah kalau macam tu,tapi aku tetap nak cakap sesuatu dengan kau.Sebab kau kan perempuan.Pasti kau tahu semua pasal sifat perempuan."tanya Jungkook lagi.Junghwa mengeluh berat."Jadi,awak nak cakap apa dengan saya ni.Baik cakap sekarang."gesa Junghwa.

Jungkook berdehem kecil."Hmm..macam ni ceritanya,kau kenal kan Seolhyun(AOA).Dia yeojachingu aku.Tadi waktu aku keluar dengan dia,aku ada buat salah kat dia.Lepastu dia terus pergi tinggalkan aku.Aku agak dia merajuk dengan aku.Jadi,aku ingat nak pujuk dia tapi aku tak pandai nak pujuk dia.Sebab tu nak minta tolong kau."jelas Jungkook.Junghwa diam.Namun setiap bait kata-kata Jungkook yang keluar membuatkan Junghwa menangis dalam diam.Air mata Junghwa mengalir tanpa esak tangis kedengaran .Dia menyeka perlahan.

Suara nya cuba diubah seperti tiada apa yang berlaku."Awak ada buat salah?Awak cuba beritahu saya apa yang awak buat dekat Seolhyun eonni."ujar Junghwa dengan nada biasa.Namun, dia terasa makin sakit dan sebak di dalam hati.Terasa sekeping hati miliknya hancur berkecai seperti kaca pecah.Jungkook di hujung talian berdehem kecil."Macam ni sebenarnya terjadi,aku...."Junghwa mendiamkan diri untuk mendengar penjelasan Jungkook.Dalam dia khusyuk mendengar,tanpa sedar mutiara jernih di tubir mata Junghwa pecah sekali lagi.Dia menangis kesedihan apabila mendengar suara Jungkook yang masih lagi bercerita masalah kepadanya.Junghwa dapat agak yang Jungkook masih tidak mengetahui perasaan cintanya.

"Junghwa,kau dengar tak apa aku cakap ni?"sergah Jungkook.Junghwa terkejut.Cepat-cepat Junghwa mengesat air matanya."Nae,saya dengar.Pasal Seolhyun eonni dan awak tu,nanti dalam yeol bun nanti saya text awak macam mana nak pujuk perempuan.Okeylah,saya nak letak phone ni eomma saya dah panggil tu.Bye."bohong Junghwa.Belum sempat Jungkook berkata selebihnya,Junghwa menekan terus ikon merah.Junghwa menarik nafas panjang dan di lepaskan perlahan.Dia terasa sesak nafas buat seketika sewaktu mematikan panggilan telefon dengan Jungkook .[Author tulis sesak nafas sebab si Junghwa masih sebak bila cinta dia tak berbalas lagi.Sabar ajelah Junghwa.:(.]

Junghwa memandang kembali skrin telefonnya.Dia nekad.'Aku harus terima.Aku patut terima yang dia dah berpunya.Aku sebagai kawan Jungkook perlu bantu dia untuk kecapi kebahagiaan dia bersama cinta dia,Seolhyun walaupun aku perlu berkorban cinta aku,keselamatan aku dan segala-galanya milik aku untuk dia.Hanya dia.'tekad Junghwa.Dia rela dengan hubungan dia dan Jungkook.Kalau betul Jungkook bukan miliknya,Junghwa akan merelakan cintanya untuk Jungkook terkubur di dalam dasar hatinya.Sedalam-dalam yang boleh.Dia membuka ikon message lalu menekan papan kekunci di skrin itu.

Jungkook mengetuk perlahan jari-jemarinya di atas meja kopi.Dia menunggu pesanan ringkas dari Junghwa.Sesekali dia memeriksa telefon bimbitnya untuk melihat pesanan ringkas yang akan di hantar.V hanya memandang Jungkook di atas kerusi beranda.Dia mendekati Jungkook secara senyap.Dia melihat reaksi Jungkook yang kelihatan seperti menunggu seseorang.Lantas,dia menyergah kuat sehingga Jungkook termelatah.V menekan perut akibat ketawa kuat apabila melihat reaksi terkejut Jungkook.Jungkook berpaling ke belakang dan dia membuat muka cemberut.Jungkook malas nak peduli V lalu dia berpusing semula pada kedudukan asal.V yang masih ketawa terus sahaja berhenti tatkala melihat reaksi Jungkook bukan seperti kebiasaan.

V mengangkat kening.Pelik.'Aik..selalu kalau aku terjah dia ,konfem aku kena pelangkung dengan buku lima dia.Tapi hari ni lain macam aje aku tengok Jungkook.Pelik sungguh.Kena siasat ni.'getus V di dalam hati.V melabuhkan duduk di sebelah Jungkook di beranda."Yahh...Neo jigeum mwohae?"Soal V.Cuba siasatlah tu.Hehehe.Jungkook diam.V masih menunggu jawapan dari mulut Jungkook namun hampa.V mendengus kuat tanda ketidakpuasannya."Jungkook,baik kau bagitahu aku sekarang kalau tak aku taknak kawan kau.Ppalli."ugut V cuba memancing Jungkook untuk memberitahunya.

Jungkook mengetap bibir.'Hish...Hyung ni kalau tak try siasat orang tak boleh agaknya.'gumam Jungkook."Okey..aku bagitahu kau seorang aje tau.Kau tak boleh bagitahu sesiapa.Understood."ugut Jungkook perlahan.V mengangguk laju.Dia menarik nafas dan dihembus perlahan.Baru sahaja Jungkook ingin buka mulut,pesanan ringkas daripada Junghwa memasuki inbox Message.Pantas,sahaja Jungkook membuka telefon bimbitnya.

'Saya ada penyelesaian.Awak cuba send bunga kat Seolhyun eonni dengan kata maaf dan romantis.Ini first try awak.Tapi kalau tak berjaya,awak keep in touch dekat saya.Saya akan bagi awak next step untuk pikat Seolhyun eonni-Park JUNGHWA...

Jungkook tersenyum melihat pesanan yang dihantar Junghwa.Dia segera bangun dan meninggalkan V yang terpinga-pinga.V cuba memangil Jungkook namun Jungkook terlebih dahulu berlalu pergi.V mengeleng kepala.'Hmm..nampaknya lain kali aku kena korek rahsia dia.'V mengumam kecil sebelum berlalu dari beranda.

{COMPLETED}My love from the pure girlRead this story for FREE!