♬ diomelin

7.1K 1.5K 260
                                                  

jangan lupa komen dan bintangnya ^^

[VERSI REVISI]

***

Pulangnya aku sengaja ikut nungguin jemputannya Kyla. Takut-takut kalo keempat murid itu gangguin dia dan bikin kyla nangis lagi. Aku cuma duduk di sampingnya tanpa ngajak ngomong. seharian kerja bikin aku capek dan males nyari topik.

Untungnya jemputan Kyla enggak lama datengnya. Aku nganter dia sampe ke mobil. Tiba-tiba aja mamanya kyla turun buat nyamperin aku.

"Nak Tania ya?" tanya beliau ke aku dan aku pun ngangguk.

"Kenapa ya bu?"

Mamanya Kyla nyentuh lenganku. Meskipun cahaya di malam hari cukup minim, aku bisa liat jelas wajahnya yang lagi senyum. Entah kenapa aku ngerasa familiar sama bentuk bibirnya pas lagi terangkat. 

"Makasih ya udah bikin kyla semangat lagi. Saya sampe pusing karena dari beberapa hari yang lalu dia enggak nafsu makan."

Dahiku mengernyit, "Emangnya saya ngelakuin apa?"

"Kata Kyla kamu yang bikin temen-temennya enggak ngejekin dia lagi, terus kamu juga ngasih dia motivasi. Ini ada sedikit dari saya, mohon diterima ya." wanita yang tetep cantik di usia senjanya itu menyodorkan sebuah tas berbahan karton.

"Sudah bu... Enggak usah repot, saya enggak melakukan apa-apa." tolakku halus. 

"Ayolah, nak tania... saya bakalan seneng banget kalo kamu nerima ini sebagai rasa terima kasih saya." mamanya Kyla meraih pergelangan tanganku dan menggantungkan tali dari tas itu di jari-jariku.


"Terima kasih banyak..." ucapku yang akhirnya nerima pemberian mamanya Kyla.

"Bu Tania rumahnya di mana? Mau bareng?" tanya wanita itu lagi.

"Oh, terima kasih bu... sebentar lagi gojek yang saya order dateng." bohongku supaya enggak dipaksa untuk kedua kalinya.

"Ya sudah kalo gitu. kami balik dulu ya..." 

***

Beberapa minggu kerja di toko mainan ini aku udah akrab sama beberapa karyawan. Bahkan aku juga mulai kenal sama pedagang makanan ringan dan minuman di sini.

Jadi, dulunya usaha pak minhyun ini emang cuma sebatas toko mainan. Sampe suatu ketika Pak Minhyun ngebeli ruko sebelah buat memperluas bangunan dan usahanya. 

Sekarang enggak cuma mainan, Pak Minhyun juga nambah barang dagangannya, kayak alat musik, alat tulis, terus ada juga foodcourt. Tapi kebanyakan jajanan anak kecil gitu.

Pak Minhyun tuh hebat banget, meskipun usaha ini pemberian orang tuanya, tapi beliau punya inisiatif buat ngembangin dan enggak stuck di satu titik.

Yah, aku jadi terpaksa muji beliau gini biarpun Pak Minhyun suka galak.

Tiba-tiba aja aku ngeliat Pak Minhyun melintas di depan, kayaknya sih beliau jalan ke pintu dan mau keluar. Anehnya, beliau senyum-senyum gitu, enggak jutek kayak biasanya.

"Pak Minhyun kok wajahnya cerah banget sih itu?" tanyaku ke Donghan, karyawan lagi jaga di depan rak alat tulis sama aku.

"Mungkin mau ketemu sama pemilik kafe di depan." jawab Donghan yang cuma aku bales anggukan.

"Emang ada perlu apa pak minhyun ke sana?" aku kepo. Enggak tahu kok tiba-tiba gini.

"Akhir-akhir ini sih beliau emang sering ke sana, denger-denger pemilik kafe itu cantik banget. Mungkin Pak Minhyun lagi usaha ngegebet."

Aku ngangguk paham sama penjelasan Donghan. Setahuku kafe depan toko cuma jual kopi dan pastry. Masa iya Pak Minhyun cuma mampir tanpa beli? Kayak enggak mungkin banget. Pasti Pak Minhyun sekalian ngopi di sana. 

Jadi nanti sore aku enggak perlu nganterin beliau kopi ke ruangannya.

***

Sebelum pulang aku ke kamar mandi dulu buat cuci muka. Biar nanti waktu ngajar mukaku enggak kucel-kucel amat. Ketika keluar tiba-tiba aja aku ngeliat Pak Minhyun yang lagi numpuin tangan di atas sebelah kompor. Kamar mandi khusus karyawan emang gabung sama pantry.

Beliau kemudian noleh ke aku, karena kami udah terlanjur kontak mata, akhirnya aku nunduk sambil ngasih salam.

"Bapak kenapa ada di sini?" tanyaku setengah takut setelah ngeliat sebuah cangkir di sebelah tangannya.

"Bikin kopi, soalnya karyawan yang biasanya nganter kopi lagi lupa." jawabnya nyindir aku.

Aku yang panik pun langsung ngedeketin pak minhyun dan bungkukin badan lagi. "Maafin saya, Pak... Saya bukannya lupa, tapi tadi saya liat bapak jalan ke kafe depan, saya pikir sekalian minum kopi."

Pak Minhyun noleh ke aku kemudian miringin badannya. Sekarang beliau persis ada di depanku dan bikin aku makin nunduk karena enggak berani liat wajah galaknya.

"Emangnya kamu buntutin saya sampe tau saya ke sana minum kopi apa enggak? Kalo ternyata saya pesen jus jambu gimana?"

"Kamu kalo enggak ikhlas bikinin saya kopi bilang dong dari kemarin-kemarin!"

Omelan Pak Minhyun bikin aku pengin nangis. Aku bingung mau nyangkal gimana. Sebenernya aku enggak setuju sama pendapat Pak Minhyun yang bilang aku enggak ikhlas. Tapi mau ngelawan takut salah ngomong dan bikin Pak Minhyun makin marah.

"Maafin saya, Pak..." ucapku dan air mata jatuh tanpa bisa aku kontrol. Suaraku pun jadi agak bergetar.

"Loh, loh, kok kamu nangis sih?" Pak Minhyun nanya dan beliau kedengeran panik.

Buru-buru aku nyeka air mataku sendiri. "Maaf pak saya enggak maksud jadi cengeng gini. Besok saya bakalan lebih rajin bikinin bapak kopi."

"Minhyun... kamu mama cariin di ruangan enggak ada ternyata di sini." sebuah suara tiba-tiba aja menginterupsi, bikin kami yang lagi ngomel dan kena omel mengalihkan pandang ke empunya suara.

Mataku melotot lebar-lebar setelah tahu siapa yang barusan manggil nama bosku itu.

"Mamanya Kyla?"

***

nanya dwong, waktu baca ff ini kalian bayangin cast ceweknya pake muka siapa?

Toy Shop • minhyun [✔]Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang