OSH-10

1.5K 160 23

Aku memandu kenderaan aku sehingga sampai di hadapan kedai seberneka.omma ni..

Malam-malam begini nak makan samyang.kenapa tak tunggu esok je?aku anak yang baik jadi,aku keluar untuk belikan untuk dia.

Aku mengambil samyang dan beberapa snek lagi lalu aku pergi ke kaunter.aku melihat sekeliling kedai ini dan mata aku terarah ke luar tingkap.

Ada seorang lelaki di bawah cahaya tiang lampu sedang memerhatikan aku.

Aku tidak mengendahkannya lalu aku mengambil barang-barang yang aku sudah bayar sebentar tadi.

Aku keluar dan dengan kadar segera aku masuk ke dalam kereta.aku menghidupkan enjin kereta.

Dan..

Tak guna!

Time time macam ni lah nak habis minyak.

Aku mengambil plastik makanan dan keluar dari kereta.aku kunci kereta aku dan mula berjalan kaki.

Hoodie aku betul agar angin malam tidak kene badan aku.aku mudah demam.jadi sebab itu lah aku keluar menaiki kereta.

Aku perasan yang lelaki itu masih mengekori aku.aku mula menggigil.

Omma!!

Aku menlajukan pergerakkan ku.

Ada sesuatu memengang bahu aku lantas plastik tadi aku hempuk ke kepala lelaki itu.

"Eii!jangan kacau aku!!"

Aku memukulnya sehingga aku lupa tadi aku ada beli minuman dalam botol kaca.

"Ye Seul!!sakitlah!!"

Tangan aku automatik berhenti.itu..

Suara Sehun kan?

Dia menurunkan jaket hoodienya dan memandang wajah aku tajam.

"Se-Se-hun.darah."

Dia mengelap darah yang mengalir di pipinya.dan aku rasa bersalah dan takut.

••••••

Aku mengambil sebesen air dan tuala kecil.kotak first aid aku tidak lupa.

Aku berjalan mendekati Sehun yang duduk di luar rumah.omma dah masuk tidur selepas dia dapat samyang.

Dan omma seperti terkejut melihat Sehun dan dia mencubit tangan aku kerana memukul Sehun.

"Hun.."

Dia diam.alahh merajuk lah tu.dah lah lama tak jumpa.bila jumpa kene pukul.siapa yang tak merajuk macam Oh Sehun ni..

Aku mula membersihkan darah di mukanya.nasib luka kecil.kalau besar,dah kene jahit.

"Sorry.."

Dia hanya diam membisu.mata dia langsung tidak memandang wajah aku.

"Janganlah merajuk..lagipun ini salah awak jugak!siapa suruh kacau saya tadi."

Aku menampalkan plaster kecil di lukanya dan aku menekan tempat luka tadi.dia mengadu kesakitan.

"Kau yang mengelabah apahal?"

"Dah awak bertutup dari kepala sampai bawah.semua hitam pulak tu.siapa je tak gelabah?"

"Yang kau jalan sorang-sorang kenapa??elok je tadi kan naik kereta."

"Minyak habis.lupa nak isi."

"Auch!!"

Aku menggosok dahi aku.Sehun jentik dahi aku.ni mesti merah ke jap lagi ni.

"Lain kali jangan jalan sorang-sorang macam tadi.bahaya.jangan buat aku risau."

Aku mencebik.tak nak kawan!

"Thanks sebab stay dengan aku walaupun dah 3 tahun."

Aku tak jadi merajuk.Sehun nampak handsome sangat

"Sorry sebab tinggalkan kau."

"Awak jom kahwin?"

Aku tersengih.

Sehun tersenyum sinis."dah makin berani kau sekarang eh?"

"Well Oh Sehun yang ajar..".aku tersenyum lantas bibir dia aku kucup sekilas.

"Ni pun Oh Sehun yang ajar."

Dia tersenyum."esok aku suruh parents aku hantar rombongan meminang.dan kali ni kau tak boleh tolak."

"Kali ni??"

Dia mengeluh."dah dua kali aku hantar rombongan meminang dua kali tu jugak kau reject."

Aku tersengih.kepala tak gatal aku garu.dia pandang mata aku.

"I love you.."

"I love you too."

Sehun mencium bibir aku.aku baru nak balas tapi ada satu suara buat aku nak lari sorok bawah katil.

"Korang kalau nak bersweet tunggu kahwin nanti.korang nak sweet 24/7 pun takpe.ini di tempat awan ya anak-anak.tak elok jiran tengok."

Omma bercekak pinggang di hadapan pintu.

Akhirnya..Sehun datang balik dan dia stay dengan aku.

Betul lah dia cakap dulu.

"Kalau kau stay dengan aku,aku pun akan stay dengan kau"

Dan aku tak akan tinggalkan dia.dia cinta aku.

OH SEHUN I LOVE YOU.

The End

Friday,15 September 2017

Shah

Maaf hambar.aku takde mood.

wolfgalaxy88

[C]StayRead this story for FREE!