---

[ Warning! Mature Content. ]

10.29 a.m.

"Mesti awak dah lama tak tengok pemandangan secantik ni , kan Yoohee?"

Udara segar pada pagi itu meniup lembut ke arah mereka berdua.

Yoohee yang hanya berwajah polos kelihatan cantik di mata Yunhyeong lebih-lebih lagi saat rambutnya yang panjang mengurai itu ditiup angin.

"Awak nak ke mana-mana lagi ke? Saya boleh tolong bawakan.."

Yoohee hanya terdiam kaku di atas kerusi rodanya. Soalan Yunhyeong dibiarkan tidak berjawab. Tidak diangguk , tidak digeleng.

Yunhyeong mula beranggapan bahawa Yoohee ingin kembali ke biliknya. Pemegang kerusi roda itu digenggam sebelum Yunhyeong ingin menolaknya kembali ke arah pintu utama.

Namun , tindakannya mati ketika Yoohee perlahan-lahan mengangkat jari telunjuknya ke hadapan.

Yunhyeong tanpa membantah , hanya mengikut kehendak gadis itu. Kerusi roda Yoohee ditolak keluar dari kawasan perkarangan rumah agam milik keluarganya.

Yunhyeong menemui sebuah bangunan kecil tidak jauh dari situ. Tanpa berfikir panjang , Yunhyeong membawa Yoohee mendekatinya. Pelbagai persoalan kembali menghujani sifat ingin tahu lelaki itu.

"Bukan ke ini tempat...."

Yunhyeong memejamkan matanya buat seketika. Ya , dia tahu mengapa bangunan ini dibina. Ini adalah tempat penyimpanan mayat. Hanya keluarga bangsawan sahaja yang akan membina tempat sebegini untuk sentiasa dekat dengan si mati.

"Anak awak ada di dalam ni ke?"

Yunhyeong pasti tentu Yoohee ada sebab untuk membawanya ke sini. Melihat pada pintu masuk bangunan kecil ini , Yunhyeong berasa hampa. Pintunya telahpun dikunci dengan mangga.

Titisan hujan mula membasahi bumi pada saat itu. Yunhyeong terus membawa Yoohee ke dalam. Kedua-dua mereka basah kuyup. Yunhyeong mengeluh. Bajunya ditanggalkan dalam keadaan dia membelakangi Yoohee yang masih berada di atas kerusi rodanya.

Dia hampir terlupa tentang Yoohee yang turut basah kuyup sepertinya. Yunhyeong menoleh ke arah gadis itu. Tidak semena-mena matanya turun ke badan Yoohee.

Bajunya yang berfabrik nipis dan jarang itu menampakkan lagi baju dalam juga tubuh badannya yang semakin berisi. Yunhyeong mengalihkan pandangannya serta-merta.

"Awak kena tukar baju. Nanti sakit pula. Saya panggilkan pembantu rumah sekejap ya?"

Yunhyeong mengambil tuala bersih lalu menyelimuti badan Yoohee buat sementara sebelum keluar mendapatkan pertolongan pembantu rumah. Namun , rumah itu kelihatan sunyi. Sepertinya , hanya Yoohee dan Yunhyeong sahaja yang tinggal di dalam bangunan tersebut.

Baru Yunhyeong teringat. Hari ini hari Ahad. Jadi , sudah tentu mereka semua ke gereja.

Yunhyeong kembali ke bilik Yoohee. Nampaknya , terpaksalah dia menukar baju Yoohee sendiri. Bawah bibirnya digigit sebelum perlahan-lahan membuka butang baju gadis itu.

"Awak tak kesah kan kalau saya gantikan pakaian awak ni?"

Yunhyeong menanggalkan baju Yoohee. Nafsunya melonjak melihat betapa gebunya kulit tubuh gadis itu. Air liurnya ditelan perit. Seluar tidur Yunhyeong terasa ketat. Tanpa adanya seluar dalam , Yunhyeong dapat melihat ereksinya semakin keras di sebalik fabrik seluar tidurnya.

Yoohee diangkat ke katilnya lalu dibaringkan perlahan-lahan. Nafsu Yunhyeong semakin menggila. Melihat Yoohee sudah memejamkan matanya , Yunhyeong memanjat ke atas katil sebelum mengucup lembut bibirnya.

Ciuman tersebut semakin dalam. Bawah bibir Yoohee dijilat lalu digigit lembut. Tangan nakal Yunhyeong menjalar ke atas perut Yoohee. Gadis itu tidak membalas ciuman Yunhyeong.

Sememangnya Yoohee kelihatan agak terkejut dengan tindakan Yunhyeong. Namun , dia sudah tidak mengambil peduli soal itu.

Yoohee semakin menggilai cinta Yunhyeong. Tentu sahaja dia akan merelakan setiap sentuhan kasih sayang seperti ini terhadap dirinya sebagaimana Chanwoo meninggalkan kesan cinta yang mendalam terhadapnya suatu ketika dahulu.

Yunhyeong mengusap paha Yoohee lalu tangannya naik ke alat sulit Yoohee yang sudah lama tidak disentuh. Yunhyeong merapatkan ereksinya pada alat kelamin Yoohee.

Serta-merta punggung Yoohee terangkat. Sejujurnya , Yunhyeong tidak menyangka yang gadis itu akan memberi tindak balas terhadap sentuhan intimnya itu.

Bunyi ketukan pintu membantutkan nafsu kedua-dua mereka. Yoohee mengambil masa untuk kembali bernafas dengan teratur. Yunhyeong mengeluh. Badan Yoohee diselimutkannya sehingga ke paras bahu.

Yunhyeong memakai bathrobe kepunyaan Yoohee sebelum membuka pintu bilik tersebut. Yoojung tersenyum sebaik sahaja melihat susuk tubuh Yunhyeong di hadapannya.

Namun , bathrobe yang tersarung di tubuh lelaki itu membuatkan dia hairan. Yoojung hanya mendiamkan diri dan langsung tidak menanyakan soal itu.

"Ada orang nak jumpa Yoohee."

---

Walking Dead [ MalayFic18+ ]Read this story for FREE!