16 ; worry

1.6K 178 5

+ woah! wassup!

Oops! This image does not follow our content guidelines. To continue publishing, please remove it or upload a different image.

+ woah! wassup!

🍰 ● 🍰 ●

Jihyun's

Aku mula belajar sebaik saja guru masuk kelas. Geografi, walaupun ia agak susah untuk aku tapi aku boleh dapat markah yang tinggi waktu peperiksaan. Aku tidak makan apa yang Jihoon belikan untuk aku sebab aku tak nak kena tangkap sebab makan dalam kelas sewaktu belajar.

Ketika itu, kepala aku berasa pening. Kenapa pula jadi macam nie? Mata aku menjadi blur seketika. Apa yang sedang berlaku nie? Aku pandang buku aku atas meja dan tetiba hitam. Aku terus terhentak kepala aku atas meja dan terus pengsan.

Jihoon's

Aku terus snap bila aku terdengar hentakan kuat pada meja. Aku hampir tertidur tadi sebab bosan sangat kelas Geografi. Aku lihat dari mana datangnya hentakan tadi dan terlihat ia Jihyun. Aku cepat-cepat bangun untuk periksa.

Kelihatan Jihyun telah pengsan. Bagaimana nie boleh berlaku? Aku tengok bawah meja dia dan terlihat makanan yang aku bagi padanya dan dia tak makan. Aish, budak nie enn...

Semua tak tau nak buat apa dan even cikgu pun tak tau nak buat apa. Semua orang takutkan Jihyun kecuali aku. Nie takkan bawa ke mana-mana kalau tiada sesiapa nak hantar Jihyun ke klinik sekolah.

Aku dengan sukarelanya mahu hantar Jihyun ke klinik sekolah dan mereka semua tengok ja aku bawa Jihyun ke klinik sekolah. Aku pelik sungguh dengan perangai diorang tu. Kata suka pada Jihyun tapi takut nak tolong. Aish.

Sebaik aku masuk klinik sekolah, tiada sesiapa di dalam. Kelihatan doktor tak ada untuk sementara. Aku letak Jihyun di atas katil yang disediakan di sana. Aku pula duduk di tepi, pada kerusi plastik yang ada di sana.

Aish, Jihyun Jihyun. Aku suruh kau makan tadi, tak nak. Tengok kau dah susahkan diri kau dah. Aku pegang tangan Jihyun dan genggam erat tangan dia. Dia tak bangun walaupun aku pegang tangan dia. Kau akan okay, Jihyun.

Tetiba, masuk doktor sekolah. Dia terkejut ada pesakit datang. Jihoon terangkan semuanya pada doktor itu.

Selepas beberapa periksaan, Jihyun okay cuma dia kurang makan. Nanti kalau dia dah bangun, beri makan pada dia. Aku tunduk terima kasih pada doktor itu dan doktor itu terus keluar balik dari pejabatnya. Dia benarkan aku tunggu di sini hingga Jihyun bangun.

Aku cuma duduk di sana, sabar menunggu untuk dia bangun. Aku melihat tubuh Jihyun yang terlentang di katil itu dan aku lepaskan keluhan sahaja. Apa nak jadi dengan budak nie?

Aku meletak kepala di atas tangan aku, hampir dengan mukanya, menyebabkan Jihyun baring mengiring ke arah aku. Aku mengetepikan sedikit rambutnya ke telinganya, yang menutup muka dia. Aku tersenyum melihat muka dia.

Sebaik itu, Jihyun terjaga dan cuma pandang aku yang berada directly depan muka dia. Aku senyum pada dia.

" Kita kat mana nie? "

" Klinik sekolah. Tadi kau pengsan. " Jihyun terus baring melentang dan pandang siling bilik ini.

" Tadi aku kata suruh makan, kau tak nak. " Kata aku, masih dalam posisi yang sama.

" Aku tak nak cikgu tangkap aku makan dalam kelas, tu sebabnya aku tak makan. " Kata Jihyun dengan tenang.

Aku beri makanan yang doktor suruh bagi pada Jihyun dan Jihyun ambilnya. Dia makan makanan itu. Aku senyum melihat Jihyun sedang makan. Aku rasa lega dan tak risau sebab dia dah makan.

Jihyun perasan aku sedang pandang dia lalu dia bertanya...

" Kau nak kah? "

" Tak, makan lah. Aku cuma lega yang kau dah makan. Buat aku risau ja tadi. Nasib kau pengsan ja. " Jawab aku dan aku ternampak pipinya sedikit merah dan aku tertawa kecil tapi Jihyun tak dengar.

Selepas Jihyun habis makan, dia bagi aku bekas makanan itu dan aku buang di tong sampah di sana.

" Kau nak duduk sini lagi kah? " Jihyun angguk dan baring balik pada katil itu.

" Aku nak tidur lagi. Semalam aku tak cukup tidur sebab belajar. " Kata Jihyun. Jihyun baring mengiring ke arah lawan aku. Aku patut masuk kelas balik dan biar Jihyun sambung tidurnya.

Jihyun's

Pada kali pertama, ada seseorang risaukan pada aku. Dan ia ialah Park Jihoon. Walaupun ia cuma perkara kecil saja, tapi ia membuat aku gembira kerana dia ambil berat tentang aku.

● 🍰 ● 🍰

+ new update. enjoy~

+ yeah! esok raya! selamat hari raya aidilfitri, maaf zahir dan batin kepada semua kwn² muslim aku dan maaf sngat² klu aq ada terkasar bahasa dgn ampa semua yeah 😊

+ dan selamat bercuti kepada non-muslim yg membaca buku nie 😁 hv a nice holiday!

dangerous . ᵖʲʰWhere stories live. Discover now