5 ; promise

2.1K 221 24

+ ahh

Oops! This image does not follow our content guidelines. To continue publishing, please remove it or upload a different image.

+ ahh..our wink boy. always try to ruin our life with his adorable wink 😊

  💕 • 💕 •  

Jihyun's 

Aku berada di kedai ais krim bersama dengan Jinyoung dan pemandu kereta aku. Nie bukan idea aku hendak ke kedai ais krim tapi Jinyoung dan menyebabkan Jinyoung adalah adik aku dan ayah suruh aku bergaul dengan dia walaupun dia nie seorang softie dari aku. 

Aku tengok ja Jinyoung makan ais krim. Aish. Budak nie selalu makan comot enn. Tengok baju Judo dia dah kotor. Dah lah lepas nie dia ada latihan Judo. Kena hantar dia ke tempat latihan dia. 

" Noona tak nak makan kah? " Tanya Jinyoung yang kini mulutnya telah comot itu. Aku cuma pandang dia dan menggeleng kepala aku dan sambung membaca buku aku. Aku mengesan yang Jinyoung pelik dengan perangai aku, perangai noona dia tapi dia dah biasa, Walaupun noona dia seorang tegas tapi dia tahu yang noona dia seorang penyayang dari dalam, cuma tidak ditunjuk. Pandai dia berbahasa kan.. 

Sewaktu itu, aku fikir balik apa terjadi di sekolah tadi. Budak baru tu betul-betul..menjengkelkan aku dan terpaksa aku keluarkan perangai aku yang sebenar kalau orang betul-betul nak kacau aku. 

Tapi apa yang dia kata kat aku, robot yang diupah untuk bunuh orang ja. Ia betul-betul membuat hati aku tercalar akan kata-kata. Aku mungkin robot di luar tapi dari dalam, aku seorang yang ada perasaan. Tapi, aku tak tunjuk sebarang emosi kepadanya dan lalu blah dari sekolah tanpa rasa menyesal. 

Aku mengesan seseorang sedang perhatikan aku dan ia ialah pemandu kereta aku. Dia risau akan keadaan aku sekarang. Aku boleh tahu daripada pandangan matanya. Dia risau pada aku tapi jangan risau. Aku boleh jaga diri aku dengan baik.

" Kalau ahjusshi asyik pandang saya macam tu, saya akan tikam pak cik. " Kata aku dengan tegas sambil keluarkan pisau aku. Dia terus pandang ke tempat lain dan aku menyimpan pisau itu ke dalam poket aku.

" Jangan risau, ahjusshi. Noona selalu macam tu. " Kata Jinyoung untuk tenangkan pemandu kereta itu. Aku tak suka kalau orang pandang aku. Walaupun ia pandangan kerisauan ataupun pandangan simpati. 

Telefon aku berdering dan menandakan mesej masuk. Aku periksa telefon aku ia adalah mesej dari ayah. Ia kata..

- balik sekarang. kita akan adakan temujanji dengan keluarga kang nanti.

Aku fikir sebelum aku letak telefon aku dalam poket balik keluarga Kang? heoksi... dan aku ingat balik. Ahh..budak Kang tu ka Aku letak telefon aku dalam poket balik dan beritahu pada pemandu kereta itu...

" Jom. Nanti lambat untuk Jinyoung ke latihan Judo. " Pemandu itu terus ke kereta dan menghidupkan enjin kereta. Aku mengeluarkan tisu dari poket aku dan lap comot-comot yang telah Jinyoung lakukan.

" Jangan lama-lama. Nanti Jinyoung lambat. " Kata aku dengan muka tegas sambil lap comotnya. Jinyoung cuma pandang aku saja. Aku faham dia mesti pelik ada noona macam aku, sikap macam robot dan tidak bersosial. 

Jinyoung mengangkat tangannya dan sentuh eye patch aku. Dia membukanya dan melihat mata aku yang sakit itu. Mata aku yang ditukar dari warna asal mata aku ke warna biru. Ini kerana mata aku tertekan asid yang berbahaya sewaktu aku umur 5 tahun. Kerana itu, aku belajar mempertahankan diri. 

" Kenapa noona pakai nie? Noona nampak cantik tanpanya. " Kata Jinyoung sambil memuncung bibirnya. 

" Sebab...noona tak nak mata noona membuat seseorang itu jatuh hati. Jinyoung nak kah kalau seseorang tu ambil noona dari Jinyoung? " Kata aku.

" Awww! Tak nak! " Kata Jinyoung dan terus peluk aku. Aku tutup eye patch aku dan peluknya. Sambil tu, aku terus angkat dia dan bawa dia masuk kereta. Aku mengikat tali pinggang keledarnya.

" Janji dengan Jinyoung yang tak ada sesiapa akan jatuh hati pada noona? " Kata Jinyoung sambil memuncung bibir dengan mata anjingnya. Aku cuma pandangnya dengan muka kosong.

" Janji. " Kata aku, tak mau buat dia rasa sedih.

" Janji? " Kata Jinyoung dengan pinky finger dia tunjuk pada aku. 

" Janji. " Kata aku dan mencantum jari kami dan itu ditandakan janji. Jinyoung senyum pada aku dan aku cuma beri muka kosong. Aku tutup pintu kereta dan masuk kereta melalui pintu belah lain. Aku tahu ini kebudakan tapi aku pun tak mahu sesiapa jatuh hati pada aku.

   • 💕  • 💕

+ new update! enjoy~    

+ hari nie sekolah T.T hope survive hari nie

dangerous . ᵖʲʰWhere stories live. Discover now