4 ; work

2.4K 216 9

+ aish

Oops! This image does not follow our content guidelines. To continue publishing, please remove it or upload a different image.

+ aish. samuel x jihoon. don't we love this pink couple..😚

🔥 • 🔥 •

Jihoon's

Haa..sekolah baru. Aku berpeluang juga untuk ke sekolah baru tahun nie. Aku terpaksa sebab makcik dan pakcik aku suruh dan diorang mahukan anak saudara mereka berjaya dalam pelajarannya. Woah! Thanks makcik dan pakcik!

Okay, mulakan dengan pengenalan aku, aku anak yatim piatu sejak umur 4 tahun dan tiada adik-beradik. Aku hidup bersama makcik dan pakcik aku sejak itu dengan anak mereka bernama, Kim Samuel yang 3 tahun muda dari aku.

Sejak itu, aku selalu kekurangan kasih sayang daripada ibubapa tetapi adanya mereka bertiga, aku dah cukup sayang oleh mereka. Kadang-kadang, walaupun Samuel lebih muda dari aku, dia jaga aku macam adik dia sendiri. Aku suka.

Diorang selalu bersama dengan aku walaupun kadangkala aku membebankan mereka. Diorang tetap tolong aku dan anggap macam aku anak diorang sendiri walaupun dah ada Samuel.

" Hyung bangun! Hari nie hari special hyung sebab hyung akan ke sekolah baru. " Kata Samuel sambil gerak aku.

" Yeah yeah. Hyung dah bangun. " Kata aku dan terus duduk atas katil dengan muka mamai aku dan rambut serabai aku. Samuel gelak melihat aku macam nie.

" Kau ingat lawak yeah? Mai sini. " Kata aku dan terus headlock kepala Samuel. Samuel mengerang dengan kesakitan. Aku tergelak dan melepaskan Samuel.

" Dah bangun. Eomma dah masak sarapan untuk hyung. " Kata Samuel.

" Baiklah, eomma. " Kata aku dan dia tergelak. Dia terus keluar dari bilik. Aku bangun dan terus pandang gambar keluarga aku. Rindu eomma dan appa. Eomma dan appa baik di sana? Harap yeah.

Selepas beberapa minit kemudian, aku keluar dari bilik dengan uniform aku yang baru dan berwarna kuning itu. Kedua-dua makcik dan pakcik kelihatan gembira pada aku dan juga Samuel.

" Aigoo. Jihoon nak ke sekolah baru hari nie. "

" Belajar baik-baik yeah Jihoon di sekolah baru. Jangan buat benda yang merepek. "

" Hyung bertuah dapat ke sekolah baru. " Kami semua tergelak dengan apa yang Samuel katakan. Aku suka kalau macam nie. Tapi aku lagi seronok kalau mak bapa aku yang betul gembira.

Aku makan sarapan aku sebelum ke sekolah. Dan berlalu ke sekolah selepas berucap selamat tinggal pada mereka bertiga. Aku lebih suka kalau ke sekolah sendiri daripada diorang hantar aku ke sekolah. Ia mungkin akan membebankan mereka.

Aku dah sampai sekolah aku. Yup, nie dia. Permulaan aku yang baru. Aku dah tau di mana kelas aku so, aku tak perlu tunjuk arah. Sebaik aku masuk sekolah, ramai orang telah berbisik sesama sendiri. Aku tau lah aku hensem dan comel tapi kalau suka, bagitau ja lah.

Aku selalu dapat perasaan macam nie kalau aku di sekolah baru. Bukan aku tak suka cuma, dah meluat. Selalu benda yang sama. Aku nak lain daripada yang lain. Hurm.

Sebaik loceng sekolah berbunyi, semua pelajar masuk ke kelas mereka dan meninggal aku di koridor. Aku berjalan perlahan-lahan​ ke kelas aku dan terlihat kelas aku dah ada pelajar.

" Oh? Kamu Park Jihoon kah? " Tanya seorang lelaki yang berusia 30-an itu dan aku sangka ini adalah guru kelas aku. Aku angguk akan soalannya.

Dia terus masuk kelas tanpa kata apa-apa lagi dan aku yang baru itu, ikut saja dia masuk kelas. Sebaik aku masuk kelas, benda pertama aku nampak adalah gadis yang ber-eye patch tu. Curiga aku kenapa dia pakai eye patch.

Selepas aku buat pengenalan aku, aku disuruh duduk di tempat kosong di belakang sekali dan aku patuhi arahan itu. Nampaknya aku dah buat kawan pertama aku, Woojin​.

Aku tanya dia siapa gadis pakai eye patch tu tapi dia kata aku patut jauhi dari dia. Kenapa? Adakah dia bahaya sangat? Malangnya, ya, dia bahaya. Tak mungkin. Dia mungkin malu untuk bercakap tu sebabnya.

Apa yang aku buat seterusnya adalah pilihan yang amatlah menyesal unik aku. Kenapa? Sebab Woo Jihyun adalah robocop yang akan datang sebab bagus dalam mempertahankan diri.

Okay, maybe tu dia akan buat untuk first impression. Mungkin lepas sekolah aku boleh cakap dengan dia tapi malangnya, lagi, dia tetap serang aku seperti aku seorang penjahat untuk dia.

Buang masa aku ja bercakap dengan dia. Aish. Malaslah aku nak layan dia. Tapi, tu otak aku kata tapi hati aku kata jangan berhenti layan dia. Yow hati, kau dengar ka tak apa otak aku kata? Malas aku nak layan dia tapi kau tetap nak kacau dia.

Lepas saja aku lepak sedikit dengan kawan-kawan Woojin, aku terus ke part-time job aku. Aku bekerja di sebuah restoran mewah dan aku dikerja sebagai pelayan di sana. Pekerja di sana kata aku sesuai jadi pelayan dengan muka comel lagi hensem aku nie. Aish. Buat aku blush ja.

• 🔥 • 🔥

+ helo dear humans. bab baru dipublish. wow. enjoy~

+ esok sekolah weii. 😢 tak nak sekolah.

dangerous . ᵖʲʰWhere stories live. Discover now