Kim Dong Hyun

1.2K 172 32

persetan dengan rumor dia keelim, bodo amat aku tetap sayang!!!
((( tapi ya semoga yang rumor hanyalah mjd rumor )))

.

.

.

masih jam empat, tapi gue udah ribet ngerapiin rambut dan dandanan gue hari ini. setelah ngambil sepatu pink yang udah lama enggak kepake, gue pun segera keluar kamar untuk menghampiri seseorang yang udah nunggu gue di ruang tamu.


"yuk berangkat, udah siap nih." kata gue otomatis bikin donghyun—cowok gue—yang lagi ngobrol sama mama noleh. wajah cerahnya enggak luntur, sepertinya dia abis punya obrolan yang menyenangkan sama mama.

"udah cantik gitu, masih aja lama dandannnya." 


gue enggak nyangka donghyun berani bilang gitu di depan mama. enggak lama setelah itu dia berdiri dan menghampiri gue.


"ya udah tante, anaknya aku culik dulu ya..." kata donghyun kemudian mencium tangan mama untuk pamit, gue pun juga nyium tangan mama, sekalian minta sangu.

"ati-ati ya, kalau bisa sebelum teraweh udah pulang." ucap mama yang langsung dibales anggukan sanggup oleh donghyun.


setelah keluar rumah, dia pun mempersilakan gue menaiki motornya. seperti biasa, sebelum ngegas gue menyampirkan dua tangan ke pinggangnya.


"mau ke taman dulu apa langsung ke foodcourt?" tanya donghyun ketika menghentikan laju motornya karena ada lampu merah.

"ke taman mau liat apa?" tanya gue.

"ya siapa tau kamu mau selfie-selfie dulu sama patung kelinci."

"ih males, udah pernah."

"ya udah kalo gitu langsung ke foodcourt aja sekalian cari tempat. biasanya kalo mau maghrib enggak ada kursi kosong." kata donghyun memberi keputusan.


ya beginilah gaya gue pacaran sama dia. enggak kayak cewek kebanyakan yang selalu bilang 'terserah' ketika ditanya apa pun. gue lebih sering bilang 'iya' atas apa yang dia tawarkan. semacam, sebelum pergi dia selalu punya tujuan, gue sih nurut-nurut aja sama apa yang dia mau selama itu bisa bikin kita berdua barengan.


but sometimes, ketika gue pengen pergi ke suatu tempat, donghyun enggak pernah sekali pun enggak menyanggupi. dulu sih, waktu kita pacarannya masih satu kota. eh, gue belom cerita ya ke kalian? jadi, udah enam bulan ini gue LDR sama dia. setelah lulus, donghyun diterima masuk kuliah di stan jakarta, sedangkan gue di UB.


semenjak kuliah, donghyun jadi sibuk enggak ketulungan. maklum, anak D3 bea cukai. ya gue mah bisa apa selain sabar nunggu dia dan jaga hati. selama donghyunnya juga punya komitmen buat terus menjalin hubungan ini.


ini adalah pertama kalinya gue ketemu donghyun setelah kepulangan terakhirnya ke malang tiga bulan yang lalu. kangen berat, si donghyun makin kurus aja dari jakarta, kantung matanya juga makin besar. dia emang sering cerita kalo hampir tiap hari begadang karena tugas numpuk sih.


kami akhirnya sampai di foodcourt. setelah meletakkan helm di jok motor, donghyun langsung ngegandeng tangan gue dan nuntun buat masuk foodcourt.


"kamu kalo haus atau laper pesen dulu aja." kata donghyun. gue emang lagi enggak puasa. sebenernya gue minta ke donghyun biar ketemunya besok aja, kan enak tuh gue juga udah suci. tapi dianya ngebet ketemu sekarang, enggak kuat nahan kangen katanya.

"enggak deh, nanti kamu ngiler." gue menolak.

"emangnya aku bocah, kalo puasa liat orang makan langsung pengen batal?"

"ya bukannya gitu..."

"udah, pesen aja. kasian kamu kalo cuma nunggu maghrib enggak sambil makan."

"kamu kok kaya mikir aku ini kelaperan sampe mau mati gitu sih?" tanya gue sewot.

"aduh, enggak gitu... ya udah, kamu mau apa? biar aku yang beliin."

"ehh jangan, malah adanya aku yang dosa! beneran ini enggak apa-apa?"

"iya sayang... aku kapan sih enggak serius?" donghyun yang gemes sama gue—karena dari tadi ngeyel mulu—pun langsung mencubit dua pipi gue dan dia uyel-uyel.

"sakit tau!" gue protes.

"maaf deh, maaf..." tangan donghyun yang awalnya di pipi gue pun pindah ke kepala buat ngacakin poni gue.

"tunggu bentar ya, aku beli minum dulu." gue izin, dan dia ngangguk.


enggak lama, gue pun balik lagi sambil membawa teh tarik dan sebungkus aiciro. enak ya kalo puasa gini, pesen aicironya langsung dilayanin, enggak pake nunggu sepuluh menit.

"jangan kepengin..." kata gue ke donghyun sesekali ngeliatin gue makan.

"enggak..." balas donghyun dan kembali fokus ke hpnya.


"kamu rese deh, katanya kangen... pas udah di sini malah cuma diem sambil main hp terus! tau gini aku pulang aja." gue menggerutu. siapa coba yang enggak kesel dicuekin. mendengar itu, donghyun pun langsung mendongak dan menatap gue.

"yakin mau pulang? bukannya kamu juga kangen sama aku?"

kemudian donghyun menambah seringai di ujung kalimatnya

kemudian donghyun menambah seringai di ujung kalimatnya. oke, gue kalah.


- END -

iya tau pacaran pas puasa itu dosa, tapi yawdah dibikin liberal aja namanya juga FF wkwkwk, jangan lupa voment ya gaess ^^

Scenario 101Baca cerita ini secara GRATIS!