-limapuluhtiga

Mulai dari awal

Lagi asik-asiknya mereka disana, tiba-tiba Om Jeon dateng, ikut gabung diantara mereka dan dudukin diri disamping Jennie yang masih asik makanin cupcakes yang dibawa Taehyung tadi.

"Taehyung, makasih ya buat cupcakesnya. Jennie kayaknya suka banget sama cupcakesnya." Taehyung cuma senyum aja dapet ucapan gitu dari Om Jeon sementara Jungkook sendiri yang daritadi senyum-senyum ngeliatin adiknya jadi pasang muka datar pas liat ayahnya. Hahh Jungkook emang masih belom berubah.

Taehyung sama Om Jeon terlibat beberapa obrolan gitu, mereka keliatan akrab bahkan Taehyung udah gak keliatan canggung. Beda banget sama Jungkook yang daritadi cuma diem dan ngalihin matanya ke arah adiknya terus. Dia cuma gak mau natap si ayah. Padahal mah Taehyung udah beberapa kali mancing Jungkook buat ikutan ngobrol sama ayahnya.

"Ahh maaf Tuan kalau menganggu..." ini Pak Lee yang ngomong, dia baru dateng dan keliatan agak gak enak gitu sih nyela.

Ngerti dengan maksud kedatangan Pak Lee, Om Jeon pamit sebentar buat ikut Pak Lee. Taehyung cuma ngangguk dan ngeiyain aja. Pas Om Jeon pergi, Taehyung langsung natap tajam ke Jungkook yang duduk anteng disebelahnya. Mukanya masih datar banget pengen rasanya Taehyung cubitin itu muka pacarnya sangkin gemesnya ihh gemes-gemes ngeselin tapi sayang :') halahhh

Jennie keliatan udah kenyang makanij cupcakesnya terbukti cupcakesnya cuma tinggal beberapa buah lagi dikotak itu. Dia senyum ke arah Taehyung yang ngasihin satu tissue buat ngilangin cream disekitaran mulut dan pipinya.

"IBU?" teriak Jennie dan buat Jungkook sama Taehyung langsung nolehin kepala mereka ke belakang. Dan mereka berdua kaget pas ngeliat sosok itu. Sosok Ibu Jungkook, yang berjalan dalam gandengan Om Jeon.

"Ibu?"

...

Jungkook natap lagi sosok wanita yang sekarang duduk didepan dia. Wanit paruh baya nan cantik dengan rambut hitam lurus terurus, wajah yang cantik dengan sedikit kerutan diwajah, masih agak sedikit keliatan pucat sih yang terbalut dalam pakaian dress khas ibu-ibu. Kaget? Pastilah. Siapa sih yang nyangka ibunya bisa ada disana. Padahal beberapa hari yang lalu Jungkook masih sempat menjenguknya di rumah sakit.

"Ibu.. Gimana bisa ada disini?" itu pertanyaan yang Jungkook ingin tanya daritadi. Serius Jungkook masih terlalu kaget ibunya bisa ada disana.

Om Jeon cuma bisa senyum dan coba mulai ngejelasin gimana Ibu dari kedua anaknya itu bisa ada disana. Dia mulai nyeritain gimana awalnya dia bisa nemuin Kang Minhee -istrinya- itu jadi salah satu pasien di rumah sakit jiwa. Kaget? Ya pasti karena dia gak pernah kepikiran sampe seperti itu. Dan ya penyesalan itu selalu dateng terlambat kan? Beberapa kali Om Jeon juga kerap kali datang ke rumah sakit, menjenguk istrinya itu. Istri? Ya, kedua orang tuanya emang gak pernah cerai secara resmi sih jadi masih terhitung sebagai suami-istri meski ya Om Jeon dulu pernah khilaf sekali :')

Di awal pertemuan, namanya juga sakit hati, pasti siapapun bakal marah kan? Gitu juga sama Ibu Jungkook. Awal ngeliat muka Om Jeon, dia sempet marah, ngamuk buat beberapa perawat di rumah sakit sampe dokter harus turun tangan. Dan pas liat itu, Om Jeon jadi makin nyesel senyesel-nyeselnya pernah berniat ninggalin istrinya itu sampe buat istrinya jadi sakit begitu. Tapi, buat nebus kesalahan lama dia dan buat keluarganya balik kayak dulu lagi, Om Jeon gak pantang nyerah. Dia bahkan sering bolak-balik ke rumah sakit secara diem-diem dan ngamatin istrinya dari jauh. Om Jeon bahkan sering juga ngeliat Jungkook-Taehyung yang dateng kesana tapi dia cuma diem aja gak mau sampe mereka tau dirinya dateng, apalagi Jungkook. Bisa-bisa anaknya itu ngamuk dan yeah perang dunia bisa dimulai lagi.

Sampe pada akhirnya kondisi Ibu Jungkook yang makin baik buat Om Jeon seneng. Dia beberapa kali sering konsultasi ke dokter perihal kesehatan istrinya dan semakin seneng pas tau kalo kondisi kesehatan istrinya makin baik. Ada satu hari dimana Om Jeon balik buat nemuin istrinya lagi. Di hari itu juga dia bisa lagi ngeliat istrinya yang udah sangat lama gak dia liat dan sangat dirindukan. Om Jeon mencoba ngomong baik-baik ke istrinya dan yeahh Ibu Jungkook cukup baik dalam menanggapinya. Dan dari hari itu juga Om Jeon semakin rutin dateng sampe dirinya ya kayak sekarang, bisa bawa istrinya balik lagi ke rumah.

Jungkook masih diem natap datar ayahnya pas ayahnya nyoba buat ngejelasin semuanya ke dia. Taehyung pun masih terus ngegenggem erat tangan si pacar, nyoba buat nguatin dan ngeyakinin pacarnya buat percaya. Taehyung tau, sangat tau pasti Jungkook dengan susah payah lagi ngatur emosi dia. Taehyung cuma gak mau emosi Jungkook meledak lagi dan buat suasana yang udah lebih baik ini jadi makin buruk. Dia gak mau buat ada keributan baru disana, dirumah keluarga Jeon, didepan Jennie dan juga Ibu Jungkook yang sejak tadi natap keduanya sambil terus senyum hangat.

"Jadi, Jungkook. Kembalilah ke rumah ini. Kita bisa tinggal bersama. Kita bisa ja-"

"Kalo ayah pikir dengan ayah berhasil bawa balik Jennie dan Ibu kesini, ayah juga berhasil buat bawa aku balik ke sini. Tidak, yah! Tidak! Sampe kapanpun, aku gak bakal balik ke rumah ini!" Jungkook ngegebrak meja. Emosinya udah gak bisa dia tahan lagi. Abis ngomong gitu, dia langsung pergi darisana buat semua yang ada disana diem, syok. Ngeliat Jungkook yang pergi gitu aja, Taehyung pun langsung coba buat nyusul.

.



.



.

Bersambung...

Gatau ini apa. Muntahin aja chap ini :') sinetron parah dan aishh kapan konflik keluarga Jungkook selesai ya :')
Makasih buat 6K votenya ughh gak pernah nyangka bisa dapet vote sebanyak ini :')

And CONGRATS BTS BABIES KALIAN MENANG TOP SOCIAL DI BILLBOARD YAA UGHH PARA KESAYANGANQUU MAKIN CINTAH SAMA KALIANNNN😍😍😍😍

I. HIGH SCHOOL DAILY (JJK+KTH)Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang