Adrio

Hari minggu gue biasanya adem-adem aja. Setelah subuh di mesjid dilanjut tidur lagi sampe siang. Sarapan juga gue barengin sama makan siang. Nasib belom ada pasangan hidup. Jadi belom ada yang berisik bangunin buat sarapan. Pasangan hidup gue masih dipinjem orang sih, ya. 

Tapi hari minggu kali ini beda. Regan nginep (lagi) di apartement gue karena, unfortunately, apartement dia lagi ada perbaikan saluran air dan di gedung dia semua airnya mati. Regan terpaksa ngungsi ke apartement gue yang jaraknya paling deket sama tempat dia. Doi pagi-pagi udah bangun dan memaksa gue untuk bangun dan nemenin dia sarapan. Warasnya, Regan bawa beberapa bahan makanan ke tempat gue jadi gue gak keabisan stok makanan.

"Nih, roti bakar."

"Makasih, dut." Regan emang badannya lebih besar dari gue sama Chandra, dia gak gendut, cuma dia sedikit lebih besar jadi gue sama Chandra kadang manggil dia 'dut'.

"Yoi, eh, lo free hari ini?"

"Iya, kan gue masih masuk itungan skors. Harusnya gue jaga hari ini."

"Enak bener ya."

"Kangen propofol gue,"

"Sampah. Ada rencana pergi gak lo, Yo?"

"Ada sih, kayanya. Kenapa emang? Eh, lo ke gereja kan pagi ini?"

"Iya, jam 8. Jadi kalo lo ada acara keluar gue biar sekalian pergi abis gereja."

"Hmm...ntar gue kabarin deh. Tapi kayaknya sih pergi."

Gue kemana ya hari ini? Ada ide gak? Kalo di apartement doang gue bisa mati kebosenan. Tau gue anaknya gak bisa gak ada kerjaan. Kalo dia ruang ok bosen nunggu operasi aja gue biasanya ngider dari kamar ok satu ke kamar ok yang lain. Pasti aja ada anggota gerak badan gue yang gak bisa diem.

"Besok lo udah masuk lagi kaya biasa?"

"Udah, gimana gak ada gue di OK?"

"Adem ayem. Lo tuh pembawa sih kayaknya, 2 hari kemaren operasi gak se-hectic biasanya. Operasi cito juga jarang, haha."

"Itu mah Nabil lagi gak sompral aja."

"Dia sompral pas ada lo, dan lo tuh 'bau'. Jadi, ya.."

 "Hahaha, sialan lo."  

Inside jokes dalam dunia kita itu salah satunya, bau. Terkenal banget satu kata itu, kalo lo lagi dinas, mau dinas pagi, siang, sore atau malem, dan dinas di ruang manapun, di IGD, rawat inap, ruang OK, kamar bersalin atau di manapun itu, dan seketika banyak pasien baru masuk atau pasien lama yang lagi dirawat tiba-tiba kondisinya jadi turun, berarti lo itu 'bau', which means, lo mendatangkan kesialan bagi temen-temen atau staf rs yang saat itu lagi jaga sama lo.

April lagi apa ya? Dia jaga gak sih hari ini? Eh, fyi, sedeket-deketnya gue sama April, gue belom berani ngirim chat selain membahas masalah kerjaan. Padahal gue dulu gak jarang kirim chat ke cewek-cewek dan isinya gombal semua. Mungkin ini yang kata orang di mana fase, 'akhirnya gue menemukan siapa yang gue cari'. Anjir, korelasinya di mana coba jelasin?? Pokoknya, gue merasa April ini adalah sosok yang tepat buat gue. Sosok perempuan yang pas untuk gue jagain dan nemenin gue dengan sisa umur gue.

Dangdut.

**

Karena gak mau mati kebosenan, akhirnya gue memutuskan buat nongkrong, di Starbucks PVJ walaupun gue gak suka kopi. Setelah mesen salah satu menu free caffeine mereka, gue memilih tempat duduk di luar. Bandung lagi panas terik tapi udaranya gak panas kayak Jakarta, masih ada angin segar. Gue masih bisa 'bernapas' walaupun hawa Bandung lagi panas-panasnya, gak kaya Jakarta, kaya gue bernapas pake karbondioksida saking oksigen udah gak berasa lagi.

Tentang AprilBaca cerita ini secara GRATIS!