Adrio

"HAHAHAHA!"

Seminggu setelah Nabil misuh misuh ngajakkin kita nongkrong, akhirnya kejadian juga. Pas banget kita semua gak ada yang jaga malem dan free, kita memutuskan nongkrong di salah satu kafe di daerah Bandung atas. Tempatnya lumayan rame diisi sama anak hits Bandung, gitu kalo kata Nabil, kecuali kita sih. Kita berempat baru pertama kali ke kafe ini dan itu juga nemu tempatnya setelah scroll instagram cafe Bandung.

"Bangke, emang tuh ibu-ibu udah gitu pas mau dipindahin malah infusannya dicabut! Peer banget pokoknya!"

"Hahahaha! Semua pasien lo gak ada yang gak ribet, Chan."

"Tau, gue dapet apes mulu."

"Eh, ini kita ditraktir sama yang baru dapet bonus dari senior kan?"

"Bonus apaan hahaha,"

"Gak usah boong lu!"

"Pesen aja dah dulu sana—Dio! Lo ngeliatin apaan sih?"

"Hah? Enggak, pada ngobrolin apaan sih?"

"Yaelah lo. Ngomongin gubernur kita mau mutasiin lo ke arab saudi!"

"Sialan."

Gue gak fokus tuh tadi karena...kayaknya gue ngeliat seseorang yang familiar. Kayanya gue ngeliat...April. Asli deh, segini udah pake kacamata masa sih gue masih salah liat. Gue liat keluar dari kafe ini sama cowok yang gue gak kenal sama cowoknya. Iyalah gue kenalnya April doang. Asik.

"Lo pasti ngeliat Qil?" Tebak Chandra.

"Lo ngeliat dia juga? Itu bener dia kan?"

Chandra ngangkat bahu. "Kalo gue liat dari cowoknya sih, iya, itu Qil. Kenapa emang?"

"Cowoknya? Emang itu cowoknya?"

Nabil nyelak. "Eh, bukannya cowok dia tuh, siapa namanya? Kaisar?"

Chandra ngakak kenceng banget. Eh, iya, si Chandra ini emang temen kuliahnya April. Gue juga baru tau pas ngeliat mereka ngobrol akrab banget pas kemaren di kamar operasi. Gak, gue gak cemburu, cuma si Chandra kampret aja pake gak bilang kalo dia temenan sama April. Kan dia bisa bantuin gue?? 

Lagian, April kayaknya tau sih gue suka dia. Perasaan gue udah jadi rahasia umum IBS.

"Kok lo ketawa sih?"

"Anjir, Qil mesti gue kasih tau nih. Udah berjuta-juta orang yang ngira dia sama Kaisar pacaran."

"Emang enggak??" Kita bertiga kompakan ngejawab.

"Lo berdua kaya banci, jir." Chandra nunjuk ke gue dan Regan. "Mereka tuh sahabatan dari jaman SMA. Terus kuliah bareng, koas bareng, internship bareng dan sekarang spesialis juga bareng. Mereka tuh udah kaya anak kembar. Sahabatannya bener-bener nemplok banget. Sebenernya bertiga sih, satu lagi namanya Bima."

"Terus kok gue seringnya liat April sama Kaisar?"

"Itu mah apesnya lo aja, Yo. Bima juga 11 12 sama Kaisar, mereka bertiga nempel terus kemana mana,"

Gue memandang menu di depan gue tanpa napsu. Padahal gue laper, tapi gue gak mau makan. Gue lebih penasaran sama April dan cowok misteriusnya ini. Bukan apa-apa, tapi gue ngerasa aja kayanya cowoknya April bukan seperti cowok-cowok sejatinya. Hah? Gimana sih, Yo.

Ya, gitu deh.

"Lo kenal sama cowoknya yang ini?"

"Kenal, orang satu kosan pas kuliah."

"Terus?"

"Terus? Ya, gak gimana-gimana. Emang mau gimana?"

"Gak ada yang aneh gitu? Lo kenal deket?"

Tentang AprilBaca cerita ini secara GRATIS!