NEW: Introducing Tap. Addictive chat stories for your 📲 Now in 10 languages
DOWNLOAD NOW!

BAB 9

359 5 0

Belukar sudah menjadi rimba,

Abang menunggu sepanjang usia.

Dunia bergelut dan sengsara untuk SPM sudah lama ditinggalkan. Berbekalkan keputusan SPM yang selalu membuat dia tersengih-sengih sendiri tidak percaya, Adib dan sayap kanannya, Adon serta sayap kirinya, Arep, memohon masuk ke sebuah pusat asasi di Petaling Jaya. Dan pejam celik, pejam celik, tak sangka segala ribut, segala pusaran, segala kegilaan berjaga malam, melompat pagar, menyusup longkang dan bermain kejar-kejar manja dengan pak guard berakhir juga dalam tempoh genap setahun.

"Yaribba! Yaribba!"

Adib dengan pinggul yang kurus bergelek gembira di tepi koridor blok Umar Al-Khattab.

"Bye-bye, foundation! Aloha, degree!" jerit Adon melepaskan tekanan. Muka yang bertabur dengan jerawat itu cukup buat penanda aras betapa sengsaranya sepanjang tempoh menghabiskan pengajian.

"Aku rasa nak pergi hantar pisang sama anggur tak ada biji bila dah lepas dunia curfew dekat sini," sampuk Adib yang tetap berlenggang saja sewaktu mahu berkemas pulang.

"Hah, aku rasa pak guard dengan mak guard kot yang buat pulut kuning sama rendang ayam pencen sebab kau dah tak ada dekat sini, Apek," balas Arep tersengih-sengih sambil mengutip baju kotornya yang bertimbun tidak dibasuh.

"Eceh! Ceh! Ceh! Kalau tak ada Apek ni, kau orang kebulur kot tengah malam. Siapa berani menyusur dekat longkang besar nak cari nasi bujang dekat Seksyen 17 tu? Apek inilah penyelamat cacing kerawit yang tak cukup makan dalam perut kau orang tu!" Adib membalas sambil mengenyit mata nakal.

Dunia di kolej dahulu memang penuh undang-undang namun daerah pembelajaran untuk program asasi itu tidak kurang ketatnya dengan segala peraturan. Adib, Adon dan Arep terbahak-bahak sendiri menutup episod-episod melanggar peraturan di situ untuk berhijrah ke dunia yang lebih bermakna.

"Ikutkan memang rasa nak berhenti belajar, kan? Boleh jadi gila dibuatnya. Setahun asasi, 4 tahun degree. Kalau sangkut, tambah setahun lagi. Aigooo!" Adib menggeleng sendiri.

"Apek... Tapi kan, kalau kau tahu ni... Mesti kau sanggup belajar 10 tahun lagi. Aku rasa, kalau extend pun kau sanggup kot!" Adib menoleh ke arah Adon. Berkerut dia mendengar kata-kata Adon. Arep sudah tersengih.

"Kau agak apa?" Arep menyakat.

"Apa benda kau merepek ni?"

"Aku rasa jodoh kau ada dekat sinilah!"

"Jodoh?"

"Alah jodoh kau!" Adon dengan bibir yang menyeringai mengangguk.

"Mengarutlah!"

"Sungguh! Aku rasa aku macam ternampak dialah!" Arep pantas mengeyakan.

"Merepeklah kau! Kau jangan acah-acah dengan aku!" sergah Adib yang ada ketika sensitif apabila nama Esya cuba disebut-sebut.

Setahun yang menjerihkan sudah berlalu. Putik-putik bunga kemboja mula berkembangan mengapungkan aroma manis di segenap ruang halaman kampus. Angin gunung yang tidak jemu-jemu bertasbih pada pencipta-Nya turut sama mengiring pemergian along. Setitik air mata Esya jatuh di bahu Mama Jarah sewaktu memeluk dirinya.

Sebak rasa apabila Mama Jarah mengucup dahinya sambil menitipkan doa, semoga anakanda yang baru mendaftar untuk tahun 1 pengajian itu, sentiasa dilindungi dengan kasih Allah S.W.T. Sinar lembut matahari yang terlindung di sebalik awan-awan yang carik di sepanjang langit terbuka tentu dapat merasakan gelodak batin Esya. Semakin usia meningkat dewasa, semakin mudah hati kecilnya menyaring rasa dan makna hidup.

LELAKI LINGKUNGAN CINTARead this story for FREE!