NEW: Introducing Tap. Addictive chat stories for your 📲 Now in 10 languages
DOWNLOAD NOW!

BAB 8

168 4 0

Seratus tahun kanda menghilang,

Dinda hidup dalam kenangan.

Perasaan Esya sukar dimengerti sejak kejadian yang satu itu. Menunggu, menanti dan mengangankan saat dia dan Adib bertentang mata berdua hanya muncul dalam mimpi.

Kalaulah dia mampu mengusir rasa ego dan menepis rasa malu ini, tentu saja dia mahu mohon maaf daripada Adib. Tetapi kata-kata itu tidak pernah terzahir, biarpun ada ketikanya mereka berselisih sewaktu di dalam kelas atau makmal.

"Apek! Tolong, Apek! Aku rasa pada aku pun ada anak hantu bertenggek. Cuba kau tengokkan Apek!" Sengaja Arep menyakat kalau Esya lalu di hadapan mereka.

"Aku dah tujuh hari tujuh malam mimpi pelik-peliklah, Apek. Kau rasa aku nak kena ruqyah tak, Pek? Ken ada puteri bunian nak kahwin dengan aku?" Mulut Adon pun sama naik dengan mulut Arep. Mujur Adib buat-buat tak dengar. Atau lelaki itu akan menunjal kepala kawan-kawannya.

"Kau orang lebih hantu daripada hantu! Puntianak dengan langsuir pun takut!" bidas Adib yang menyedari Esya selalu tersipu malu apabila mereka bertentang mata. Penat Esya menggantung harapan. Dia hanya mampu berharap Adib boleh membaca segala yang tersirat dalam hatinya.

"Janganlah cepat terpedaya. Kalau lelaki baik, apapun perbuatan dia baik. Ni kaki rokok, pemalas, acah-acah tahu semua hal agama. Pirahhh! Masa solat subuh nak kena perhambat dengan cikgu juga!"

Zamri pernah berdebat dengan Esya sewaktu gadis itu bersembang-sembang dan meluahkan rasa kagum pada lelaki kurus itu.

"Bukanlah macam tu! Maksud Esya, tak sangkalah dia reti juga sikit-sikit."

"Esya, aku nak pesan sikit!"

Esya mendongak memandang Zamri yang memang lebih tinggi daripadanya.

"Jangan jadi perempuan bodoh, okey? Jangan senang sangat kau kena makan! Cepat sangat kena goreng. Setakat mamat tu berlakon aje, pura-pura baik, kau dah kena kelentong!"

Menghiris kalbu kata-kata Zamri itu. Huh, kau pun Zamri, tak sempurna mana! Ada jiwa yang meronta, ada hati yang membantah. Namun mengenangkan lelaki itu adalah sepupunya, Esya hanya menggumam dalam hati.

Masa hanya tinggal bersisa untuk ulang kaji. Adib kian larut dengan segala nota dan latihan. Matanya tekun dan teliti melihat nombor-nombor di atas kertas itu. Sesekali kepalanya digaru, namun jemarinya turut sama tangkas menekan butang kalkulator.

Segala kisah yang kusut sudah ditutup rapi, SPM kini menjadi tumpuannya. Peperiksaan yang tinggal lagi dua hari memaksa mereka untuk membuka buku Matematik Tambahan di petang hari.

"Pek, mana jawapan ni? Dah kematu aset aku berdiri ni!" Adon bersuara setelah lama menjengah.

"Ah, diamlah kau. Ni hah, kau tengok master nak tulis ni." Adib sempat kerek sedikit sebelum mula menulis jawapan. Geng-geng yang lain pantas menyalin sambil cuba memahami tulisan Adib yang seperti tauge itu.

"Apek... Tu! Tu!" Adon, Ijat, Arep yang sedang mengerumuni Adib terperasan sesuatu. Masing-masing tersengih dan berhenti menyalin.

"Weh!" Arep pula memanggil.

"Apa?" Adib tekun menyelesaikan jalan kerja Matematik Tambahan. Haram dia tak berpaling.

"Apek, pandanglah!" Arep sudah menyiku tangannya.

Adih mengerut dahi.

"Apa bendalah kau orang ni? Tadi aku malas nak ajar, kau orang kata kedekut ilmulah! Ni aku nak ajar..."

LELAKI LINGKUNGAN CINTARead this story for FREE!