-duapuluhdelapan

2K 329 10

"Ayah masuk rumah sakit. Penyakit jantungnya kambuh dan sekarang dirawat di rumah sakit." Taehyung cuma bisa kaget denger omongan Jungkook. Jungkook emang kedengeran ngomongnya agak nyantai, datar, tapi beda sama raut mukanya yang keliatan... khawatir?

"Terus kenapa masih disini? Kenapa gak ke rumah sakit? Kena-"

"Masalahnya gak bisa segampang itu, Tae! G-gua.. Benci dia! Mungkin ini emang karmanya dia! Ditinggalin sama jalang itu, dan langsung kena serangan jantung! Itu karma dia karena ngehancurin keluarganya sendiri!" ujar Jungkook dengan suara yang agak gemetaran. Taehyung masih diem, masih coba buat nyerna apa yang diomongin sama Jungkook.

Jujur aja, Taehyung emang gak tau banyak soal Jungkook apalagi perihal keluarganya. Mereka memang dulu pacaran dan cukup lama, tapi Jungkook sangat tertutup dan anti nyeritain tentang keluarganya, beda sekali sama dia yang suka banget ceritain tentang keluarganya, kakaknya bahkan kedua orang tuanya yang dinas di luar kota.

Dan Taehyung baru paham sekarang, pas Jungkook mulai ceritain tentang keluarganya, tentang permasalahan keluarganya, perselingkuhan ayahnya, ibunya yang jatuh sakit, adiknya, sampe ke masalah baru soal selingkuhan -istri baru- ayahnya yang kabur dari rumah bersama laki-laki lain dan bawa sebagian harta keluarganya, buat ayahnya kena serangan jantung dan harus di rawat di rumah sakit. Jungkook cerita tentang itu semua dengan muka merah dan suara yang menggebu-gebu. Kesal, marah, kecewa, sedih semua campur jadi satu.

Taehyung cuma bisa diem ngedengerin dan meluk Jungkook, berharap cara itu bisa buat Jungkook agak sedikit tenang. Dia tau, permasalahan yang nimpa keluarga Jungkook itu bukan masalah yang ringan. Tapi dia sebagai orang luar juga gak mau ngehakimi siapa-siapa aja yang bersalah dalam masalah itu.

Jungkook bales buat meluk Taehyung. Dia mejemin matanya dan ngehirup aroma shampoo Taehyung dalam-dalam. Entah kenapa, setelah cerita, dia jadi merasa sedikit lega. Ya meskipun masalahnya emang belum selesai, tapi setidaknya dia udah bisa ngeluarin isi hatinya dan sedikit ngeluarin beban yang dia terima.

"Tae.." panggil Jungkook dan dibales deheman aja sama Taehyung yang masih setia meluk dia.

"Maap.. Kalo selama ini gua gak pernah jujur sama lu. Maap kalo selama ini gua selalu tertutup sama lu. Gua..."

"Stttt gak apa, gua paham kok. Dah jangan terlalu dianggap beban. Semua masalah, pasti akan ada solusinya kok. Besok, kita ke rumah sakit. Kita jenguk ay-"

"Tae!" Jungkook bermaksud buat nolak, dia masih amat benci sama ayahnya dan gak mau ngeliat ayahnya.

"Jangan gitu. Seberapa salahpun dia, dia tetap seorang ayah. Masa tega ngebiarin dia sendirian ngehadepin masalahnya? Dia lagi sakit, Kook. Buang rasa egois itu. Besok pagi, kita jenguk dia. Dan gak ada penolakan!" ucap Taehyung final buat Jungkook cuma bisa ngangguk aja, gak bisa nolak.

...

Taehyung ngegandeng tangan Jungkook di sepanjang lorong rumah sakit, sengaja sebenernya ngelakuin itu karena kalo engga, Jungkook bakal kabur. Ya, sekarang mereka lagi ada di rumah sakit, tempat ayah Jungkook di rawat. Mereka tau rumah sakit itu dari sekretaris ayah Jungkook yang beberapa kali ngehubungin Jungkook namun sama sekali gak Jungkook gubris. Beruntung ada Taehyung dan dengan senang hati Taehyung coba ngehubungin balik sampe akhirnya mereka ada disini.

Dari kabar yang didapat sekretaris ayah Jungkook, keadaan ayah Jungkook masih gak bisa dibilang baik. Dokter bilang katanya dia bahkan sempat kritis namun untungnya masih bisa ketolong. Mendengarnya, Taehyung sempat khawatir juga dan turut mendoakan yang terbaik buat ayah dari pacarnya itu.

"Nak Jungkook, silakan masuk." ini sekretaris Lee, sekretaris ayah Jungkook yang ngomong. Selama beliau sakit, sekretaris nya memang yang bertugas berjaga di kamar rawat, mengingat tak ada anggota keluarga yang bisa menjaganya.

Kamar rawat VVIP itu terlihat sangat sepi, yang terdengarpun hanya suara AC yang nyala dan juga suara dari alat detak jantung disamping ranjang yang ditempati Jeon Junhyeong, ayah Jungkook.

"Sudah seminggu ini Tuan di rawat dan kata dokter belum ada perkembangan apa-apa. Beliau masih belum sadarkan diri. Dan masalah di perusahaan juga sedang kacau. Saham perusahaan turun cukup drastis saat investor tau permasalahan Tuan dengan Nona Jung." jelas Pak Lee pada Jungkook dan Taehyung. Taehyung cuma bisa ngangguk sementara Jungkook sendiri tampak datar aja, gak tertarik sama sekali.

"Hmm Pak Lee, gimana kalau kita keluar sebentar untuk beli kopi? Biarkan Jungkook disini da-"

"Tae!" Jungkook motong omongan Taehyung dengan mata membola, gak percaya. Taehyung cuma bales pake tatapan 'iya atau aku pulang' agak ngancem yang buat Jungkook pasrah aja. Kadang Jungkook bingung kenapa dia jadi lemah gitu sama Taehyung.

"Ayo Pak Lee!" dan abis itu Jungkook bener-bener sendirian di kamar rawat ayahnya.

Hampir dua jam Taehyung sengaja ninggalin Jungkook di ruang rawat ayahnya dan kini dia udah balik sambil bawa dua kotak makan siang buat dirinya sama Jungkook. Pak Lee, udah setengah jam yang lalu balik ke kamar rawat.

Pas Taehyung buka pintu, Jungkook langsung cepet-cepet narik tangan dia buat keluar. Mukanya keliatan banget agak kesel dan Taehyung maklumin sih.

"Tae! Jangan kayak gitu lagi! Gua gak suka!" Taehyung cuma bisa ngehela napas dan nganggukin kepalanya aja, capek buat debat sama Jungkook. Lagian ini di rumah sakit, dia gak mau cari keributan disana.

"Iya, maap! Ini yuk makan dulu! Abis ini temenin pergi ya!" Jungkook cuma bisa ngerutin kening pas denger Taehyung yang minta ditemenin pergi.

"Kemana?"

"Mau tau aja atau mau tau banget?" bales Taehyung sambil ketawa, agak ngeledek sih buat Jungkook gemes dan langsung nyubit idungnya.

"Kenapa jadi rese gini sih? Untung cinta!" dan abis itu mereka ketawa bareng. Unchhh..

.


.


.

Bersambung...

I. HIGH SCHOOL DAILY (JJK+KTH)Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang