-duapuluhlima

2.3K 345 7

Mingyu, Yugyeom, Jelo dan Jaehyun cuma bisa heran ngeliat perubahan di wajah Jungkook. Iya, mereka heran ngeliat Jungkook yang dari tadi senyum-senyum terus. Mingyu sendiri sampe megang keningnya Jungkook buat mastiin si Jungkook udah beneran sembuh atau belom. Jungkook cuma bisa nepis dan ngedecih pas ngeliat kelakuan Mingyu yang gitu. Risih juga disentuh-sentuh gitu ihh kalo di sentuh sama Taehyung sih boleh lah yaa nagih malah ehh nah ini? Makhluk item kurang belaian gitu? Ohh tidak, terima kasih haha

"Kalo belom sembuh, mending balik deh atau ke uks sana." ini Jelo yang ngomong dan dianggukin yang lain.

"Gua udah sembuh kali. Buktinya gua aja udah bisa bawa motor ke sekolah." bales Jungkook nyantai. Yang lain saling lirik-lirikan.

"Terus lu kenapa senyum-senyum gitu? Gak kesambet kan?"

"Sialan! Kuy ngantin! Gua traktir kalian bakso!" Jungkook langsung berdiri dan keluar kelas. Btw mereka baru aja istirahat loh...

"Lah tumbenan itu anak. Kenapa ya?" Yugyeom cuma ngegeleng pas Jaehyun nanya ke dia.

Jelo nepuk-nepuk perut dia yang udah kekenyangan makan dua mangkok bakso urat di kantin. Gak beda jauh sama Mingyu yang udah ngabisin gelas kedua jus jeruk dia, kepedesan gara-gara makan bakso pake sambel lima sendok -ulah iseng Jelo itu yang nuangin sambel gak pake ati-. Yugyeom sama Jaehyun sendiri sih masih nyantai aja makanin bakso mereka, kalem. Nah kalo Jungkook? Daritadi cuma sibuk maen hp, baksonya yang masih ada 5 potong dianggurin aja sama dia.

"Woi makan dulu jangan maen hp aja!" teriak si Jelo sambil narik hp Jeka. Kaget, buat hpnya lepas dari genggaman dan berhasil diambil sama Jelo.

Jelo langsung ngeliatin layar hp nya si Jeka yang nampilin aplikasi chat dan yang buat dia kaget, isi chat Jungkook sama... Taehyung?

"Eh anjir! Lu sama Taehyung..." Jelo ngeliatin Jeka, shock buat Mingyu, Yugyeom sama Jaehyun penasaran.

"Kenapa? Isinya apa?" mereka langsung ngerumunin Jelo buat liat isi chat mereka.

"Anjir! Anjir! Anjir! Kalian udah balikan? Pantesan lu rada beda hari ini! Mood bagus, mau traktir lagi! Tumben banget!" ini si Mingyu yang ngomong sambil nepok-nepok bahunya si Jungkook.

"Wihh anjir! Selamat bro! Bener kan? Kalo emang udah jodoh, ya gak bakal kemana!" Jaehyun ngangukin omongan Yugyeom.

"Eh tapi ya.. Udah balikan kan? Tapi kenapa traktirnya bakso aja? Bisa kali ah PH atau Domino ehehe"

"Sialan!" dan abis itu mereka ketawa bareng-bareng.

...

Jimin nopang dagu pake kedua tangan dia. Matanya fokus mandangin Taehyung yang dari tadi sibuk mainin hpnya sambil senyum-senyum, mukanya bahkan udah merah banget, ngebiarin nasi goreng yang dia pesen sampe dingin di meja. Ngerasa ada yang merhatiin, buat Taehyung lepas fokus dari hpnya dan balik ngeliatin Jimin sambil nyengir.

"Kenapa Chim?" tanya Taehyung sambil nyeruput es teh manis dia.

"Adanya gua yang nanya. Kenapa? Daritadi senyum-senyum gitu." Jimin balik nanya Taehyung yang natap dia.

"Gua lagi seneng aja hehe" Jimin cuma bisa hela napas aja.

"Jangan bilang kalo lu..."

"Chim.." Taehyung motong omongan Jimin sambil ngerucutin bibirnya.

"Jadi bener? Lu balikan sama Jungkook?" dan pertanyaan Jimin itu langsung dibales anggukan sama Taehyung. Jimin langsung ngepalin tangan dia dan mandangin Taehyung serius.

"Bukannya lu sendiri yang bilang kalo dia itu brengsek? Kok lu mau balik lagi sama dia? Lu masih waras kan, Tae?" Jimin keliatan banget gak suka denger kabar Jungkook-Taehyung yang balikan.

"Chim..."

"Bukannya gua mau ngatur hidup lu, Tae. Gua cuma khawatir aja. Dia itu brengsek. Dia udah pernah nyakitin lu. Gimana kalo dia nyakitin lu lagi? Gimana kalo dia... Hahh gua cuma gak mau liat lu kecewa lagi, sedih lagi, karena lu sahabat gua, gua peduli sama lu." Taehyung cuma bisa nundukin kepala ngedengerin omongan Jimin.

"Lu bahkan udah gua anggep kayak adek gua sendiri, Tae. Jujur, gua agak kecewa lu segampang itu ngambil keputusan tanpa mikirin kedepannya bakal gimana."

"Sorry, Chim.. Gua... Gua cuma ngerasa mungkin ini yang gua mau. Gua ngerasa cuma Jungkook yang bisa buat gua gini. Ya gua tau dia emang pernah nyakitin gua, selingkuh di belakang gua. Tapi... Hati sama pikiran gua juga gak bisa ngapus gitu aja nama dia. Gua juga gak mau terus menurus munafik. Gua.. Masih sayang sama dia." Taehyung coba ngungkapin alesan kenapa dia mau balikan sama Jungkook ke Jimin yang cuma bisa diem aja.

"Chim.. Gua tau lu sahabat merangkap kakak gua. Lu yang paling gua percaya juga. Tapi.. Gua juga tau apa yang terbaik buat hidup gua. Dan ini yang gua pilih sekarang. Mungkin keputusan gua ini buat lu kecewa. Gua cuma mohon, sangat sama lu. Gua.. Minta satu aja dukungan buat hubungan gua sama dia. Please." Taehyung coba buat ngebujuk Jimin, dia bahkan sampe make aegyo dia. Tapi kayaknya Jimin masih aja kekeuh sama apa yang dia pikirin. Dia cuma balik diem dan malingin muka.

"Chim... Please.."

"Sorry, Tae. Kayak yang lu omongin tadi, gua emang gak ada hak buat ngatur hidup lu. Hidup lu, apapun yang lu lakuin, ya itu pilihan lu. Tapi buat hal ini, Tae. Sorry, gua gak bisa." dan abis itu Jimin langsung berdiri dan pergi dari kantin, ninggalin Taehyung yang cuma bisa teriak-teriak manggilin Jimin.

.



.



.

Bersambung...

Wow 1k vote? Makasih buat dukungannya gais hehe tau kok chap ini jelek. Tapi ide mentok disini jadi yauda gini aja haha next chap gabisa janji banyak ya.. Konflik juga niatnya gak mau berat-berat. Jadi kalo udah bosen, gapapa kok aku ikhlas kalian tinggalkan hahaha

I. HIGH SCHOOL DAILY (JJK+KTH)Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang