-tujuhbelas

2.2K 349 8

Hari ini Jungkook udah kembali ke sekolah abis masa skorsing dia selesai. Pagi-pagi dia udah siap-siap buat berangkat ke sekolah. Agak males sih sebenernya apalagi yang biasa jadi penyemangat dia buat ke sekolah udah hilang tapi inget bentar lagi mau ujian, jadi dia mau gak mau masuk sekolah.

Jungkook dateng pagian kali ini pas sekolah masih sepi, yang keliatan cuma beberapa murid aja yang udah dateng yang lagi sibuk nyalin tugas temen berhubungan bel masuk belum bunyi. Jungkook duduk di kursinya, kursi paling pojok kelas dideket jendela. Karena kelasnya ada dilantai dua dan deket jendela, jadi Jungkook bisa sesekali ngeliatin orang-orang diluar, apalagi jendela kelasnya itu pas banget ngarah ke arah gerbang sekolah.

Jungkook ngambil headsetnya dan nyumpel kedua kupingnya pake headset dia dan ngalihin pandangan dia ke arah jendela. Mungkin kalo orang liat dia keliatan asik sendiri sama lagu yang lagi dia dengerin. Padahal sebenernya, dia sama sekali gak nyambungin headset itu ke hp ataupun ipod dia, makanya dia masih bisa dengerin obrolan beberapa temen sekelasnya soal dia.

"Ih sumpah sih gua masih gak nyangka tau si Jungkook, mantan Ketua OSIS kita ternyata perokok."

"Iya padahal selama ini dia keliatannya baik. Eh tapi ternyata dia perokok dan berani lagi bawa rokok ke sekolah."

"Jangan-jangan dia emang suka gitu kali manfaatin jabatan dia jadi Ketos buat ngerokok."

"Betul tuh! Ahh gilaa pinter banget dia buat image baik tapi nyatanya mah apa?"

"Tau tuh! Dan liat deh dia masih bisa nampakin muka dia di sekolah! Apa gak malu ya?"

Jungkook yang ngedengerin obrolan temennya sih cuma bisa ketawa miris aja. Ya, dia udah sadar nama dia emang udah jelek di sekolah. Tapi malah bagus gitu kan? Dia udah gak perlu lagi sok jaga image baik di depan yang lain apalagi semua orang disekolah juga udah tau dia perokok. Mantan Ketos yang selama ini dielu-elukan ternyata perokok dan baru kelar jalanin skorsing. Udah gak ada lagi sekarang yang namanya Jungkook Ketos idaman. Gak ada lagi namanya Jungkook murid teladan. Nama Jungkook udah cukup buruk cuma gara-gara rokok. Tapi dia udah gak peduli sama image yang selama ini dia bangun. Lagipula buat apalagi?

Jadi mulai sekarang Jungkook mutusin dia udah gak mau lagi yang namanya sok jaim di sekolah. Dia mau jadi diri dia apa adanya sekarang. Biarin deh orang tau dirinya perokok, brengsek dan lainnya. Lagipula gak ada yang peduli kan? Dia cuma mau sekolah, ikut ujian dan lulus aja. Gak perlu mikirin hal lain dulu. Dia udah cukup pusing sama masalahnya sendiri dan gak mau nambah masalah lain.

...

Jimin heran ngeliat Taehyung yang keliatan ngelamun. Ini masih jam pelajaran dan Taehyung yang biasanya fokus ngikutin pelajaran malah keliatan ngelamun. Jimin ngelirik was-was guru yang lagi ngajar di depan, takut sadar Taehyung ngelamun dan ngasih hukuman ke Taehyung. Jangan sampe sih kalo it-

"Kim Taehyung coba jawab pertanyaan di depan!" dan Jimin cuma bisa ngehela napas. Yahh lagi-lagi pasti Taehyung kena.

Dan bener aja. Taehyung terpaksa harus berdiri didepan kelas karena gak bisa jawab pertanyaan dipapan tulis. Taehyung sih cuma diem aja didepan kelas, lagipula ini bukan sekalinya dia kena hukuman kayak gini juga. Dia sih udah siap-siap aja bakal disuruh ngerjain tugas tambahan nanti. Yeah tugasnya jadi nambah banyak aja deh.

Tukk

"Arghhh dingin!" Taehyung nyaris teriak kenceng pas ngerasain dingin di pipi kanannya. Pas sadar ternyata ada Eunwoo yang nempelin minuman kaleng dingin ke pipinya.

"Ya Eunwoo!" Taehyung mandang kesel si Eunwoo sambil ngelus-ngelus pipinya yang dingin.

"Sttt jangan berisik! Nanti dimarahin loh!" Eunwoo udah ngelirik ke dalem kelasnya si Taehyung aja takut ntar guru yang lagi ngajar sadar ada ribut-ribut didepan. Taehyung sendiri sih cuma misuh-misuh aja buat Eunwoo gemes.

"Ngapain disini? Kok gak ke lapangan?" Taehyung ngambil minuman kaleng itu dan mandangin Eunwoo heran. Iyalah gimana gak heran? Eunwoo rapi pake seragam olahraga tapi dia gak ke lapangan, padahal jam olahraga udah mulai daritadi.

"Mager ah! Lagian abis ambil nilai lari tadi dan abis itu dibebasin. Lagian kenapa bisa dihukum lagi? Kebiasaan banget!" ledek Eunwoo sambil nyubit idung Taehyung buat Taehyung kesel juga.

"Tae."

"Hmm?"

"Kok ngelamun?"

"Siapa yang ngelamun?"

"Lu-" Taehyung cuma geleng-geleng kepala aja.

"-masih mikirin masalah kemarin ya?" Eunwoo nanya dan Taehyung cuma diem aja.

"Tae?"

"Sorry Eunwoo.. Tapi bisa gak kita gak bahas itu dulu? Please?" Eunwoo cuma diem dengerin permintaan Taehyung.

"Ya. Gua juga gak maksa kok. Lu bisa pikirin baik-baik. Gua bakal nunggu kapan lu siap." bales Eunwoo akhirnya sambil senyum buat Taehyung senyum juga.

"Thanks ya. Lu emang baik banget." Eunwoo pun cuma bisa ngusap kepala Taehyung lembut.

Mingyu, Jelo, Yugyeom sama Jaehyun ngeliat ke arah yang diliat sama Jungkook. Mereka sekarang lagi di lapangan, lagi pelajaran olahraga dan kebetulan dibebasin jadi sih mereka cuma duduk-duduk aja. Dan gak nyangka bakal ngeliat Eunwoo yang nyamperin si Taehyung di kelas. Kebetulan kelas Taehyung ada di deket lapangan. Jungkook cuma bisa mandangin dari jauh dalem diem aja. Sesekali tangannya ngepel kayak kesel gitu tapi gak bisa berbuat apa-apa.

Mingyu, Jelo, Yugyeom sama Jaehyun juga cuma bisa hela napas aja, prihatin. Mingyu masih mandangin muka si Jungkook yang masih keliatan memar-memar. Iya dia tau gimana memar itu bisa ada. Pas si Jungkook nginep kan dia baru dapet luka itu dan sampe sekarang masih ada bekasannya dikit. Khawatir, ya pasti tapi lebih banyak ke miris.

Mingyu bahkan sampe pernah ngebego-begoin si Jungkook. Iyalah gimana gak ngebego-begoin? Udah pas dia nolongin si Taehyung sampe memar-memar gitu eh dia malah dengan begonya nelpon si Eunwoo dan suruh si Eunwoo yang jemput Taehyung karena ngerasa dia udah gak ada hak apa-apa buat Taehyung. Begonya kelewat kan? Padahal dia cuma takut aja si Taehyung benci dia. Benci apaan coba? Ditolongin masa iya dibenci? Ck otaknya kadang gatau ditarok dimana!

"Jek lu sampe kapan mau diem aja? Sumpah ya lu tuh jadi orang jangan bego banget ngapa! Kalo lu masih sayang sama dia, ya usahalah deketin lagi gak cuma mandangin dari jauh gini aja! Tapi kalo emang udah gak sayang, yauda coba move on! Banyak juga kan yang mau sama lu dan-"

"Masalahnya gak segampang yang lu pikir! Lu bayangin aja sini jadi gua! Lu pasti juga serba salah! Lu juga pasti gak tau harus gimana! Lu pas-"

"Jeka yang gua kenal setau gua gak begini-begini amat begonya. Mana Jeka yang kita kenal dulu? Yang berani-berani aja ambil resiko. Yang gak pantang nyerah. Masa udah gini aja lu nyerah, buat hidup lu sendiri menderita. Kalo lu emang sayang ya lu coba kejer lagilah. Gua yakin sih si Taehyung juga gak benci sama lu."

"Tau! Kalian udah pacaran berapa lama? Udah deket berapa lama? Lu juga udah kenal dia lama kan? Lu pasti udah paham dia gimana. Kejerlah jangan stuck disini aja. Lama-lama lu bego beneran dan lapuk beneran!"

"Setuju! Coba lu deketin lagi! Nanti kita bantuin!" Jungkook cuma bisa diem lagi aja dengerin omongan sohib-sohibnya. Ya meski kadang sohibnya pada gesrek nyerempet bego tapi mereka kadang bisa diandelin juga sih. Ya doain aja si Jeka beneran gak mau nyerah biar cerita ini gak abis sampe sini. Ya gak?

.

.

.

Bersambung...

I. HIGH SCHOOL DAILY (JJK+KTH)Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang