-tigabelas

2.1K 375 27

Jungkook berlutut didepan ibunya yang tampak melamun, entah mandangin apa. Jungkook genggem erat kedua tangan ibunya yang sejak tadi milin-milin ujung piyama rumah sakit sampai kusut. Bibir kering dan pecah-pecah itu terus bergumam sesuatu yang gak bisa Jungkook dengar jelas. Jujur, tiap kali menjenguk dan melihat kondisi ibunya, Jungkook gak bisa untuk gak nangis. Sejak awal masuk hingga sekarang, dokter bilang gak ada perubahan sama sekali dari kondisi ibunya buat Jungkook tambah ngerasa bersalah. Ia jadi ngerasa dia bukan anak yang bisa diandalkan. Ia ngerasa gagal jadi seorang anak buat ngelindungin ibunya sampe kayak gini.

"Bu.. Ini Jungkook. Jungkook datang buat nemuin ibu. Gimana kabar ibu?" Jungkook coba buat ajak ibunya bicara namun yang dia dapat lagi-lagi hanya angin yang jawab pertanyaan dia. Ibunya tak memberikan respon apa-apa dan buat dia sakit. Sakit ngeliat keadaan ibunya yang kayak gini. Sakit tiap ingat apa yang buat ibunya bisa sampe kayak gini. Dan hari itu banyak Jungkook abisin di rumah sakit. Ngajak ibunya bicara dan cerita meskipun dia tau ibunya gak akan bisa jawab apa yang dia tanyain.

...

Taehyung ngerasa pusing. Dia udah ada di perpus lebih dari 2 jam cuma buat nyelesaiin tugas rangkuman bahasa Inggris. Iya, lagi-lagi dia dapet tugas lagi dari Pak Namjoon gara-gara dia gak bisa jawab pertanyaan dari Pak Namjoon. Taehyung bener-bener ngerutuk lagi pas dapet giliran jawab dan ya lagi-lagi dia gak bisa dan hukuman kembali dia dapetin.

Taehyung ngerenggangin tangannya, pegel banget sumpah. Ngerangkum satu buku bahasa Inggris itu gak sedikit loh apalagi kalo ngerangkum apa yang gak tau ughh susahnya dobel dobel deh!

"Udah selesai, Tae?" Taehyung kaget pas Eunwoo tiba-tiba muncul disamping dia.

"Astaga! Ngagetin deh! Kok masih disekolah?" Taehyung emang udah sering pulang bareng Eunwoo, ini Eunwoo nya sendiri loh ya yang mau nganterin bukan dia yang minta buat dianterin. Dan berhubung tadi dia dapet tugas jadi mau gak mau dia selesain dulu tugasnya pas pulang sekolah, karena itu juga dia nyuruh Eunwoo buat balik duluan. Eh tapi Eunwoo nya masih disana.

"Nungguin lu lah! Yuk balik!" Eunwoo langsung bantu beres-beresin barang Taehyung biar mereka cepet balik.

"Sebelum balik, kita makan dulu yuk!" dan Taehyung cuma ngangguk aja.

Taehyung nunggu di dalem mobil. Tadi Eunwoo bilang ada yang mau dia beli dulu di mini market jadinya ya mereka mampir dulu ke mini market dan karena Eunwoo bilang cuma sebentar, jadi Taehyung mutusin buat nunggu di dalem mobil aja.

Taehyung celingak celinguk di dalem mobil. Dia ngeliatin jalanan yang udah lumayan rame pas malem gini ya wajar sih udah jam pulang kantor juga. Taehyung mandangin ke sebrang jalan, ada rumah sakit yang cukup besar dan dari logo dan juga namanya, dia tau itu rumah sakit apa.

Taehyung fokusin matanya pas ngeliat ada orang yang lumayan familiar buat dia keluar dari rumah sakit itu dan jalan ke arah mini market. Karena cukup jauh, dia jadi gak bisa liat dengan jelas siapa orang yang keliatan gak asing buat dia itu.

"Mungkin salah liat." gumam Taehyung dan kembali sibuk mainin hp dia.

Sekitar 15 menit kemudian Eunwoo balik ke mobil sambil bawa 2 cup kopi panas. Taehyung yang liat sih cuma bisa senyum aja. Eunwoo itu emang bener-bener perhatian dan ngertiin dia banget!

"Sorry ya lama." Taehyung sih cuma senyum dan nerima satu cup kopi yang dibeliin Eunwoo buat dia.

"Hati-hati masih pa-"

"-uhukk uhukk panas!" Taehyung langsung ngejauhij cup kopinya dari bibirnya. Astaga rasanya bibir sama lidahnya perih banget!

"Tae, hati-hati dong makanya. Kopinya kan masih panas." Eunwoo dengan sigap langsung ambil tisu dan ngelap bibir Taehyung.

Bibir Taehyung yang emang dasarnya udah merah, jadi tambah merah abis kena kopi panas. Dan itu buat Eunwoo langsung berenti ngusap sisa-sisa kopi di sekitar bibir Taehyung dan matanya fokus ke bibir merah itu. Taehyung pun gak beda jauh sama Eunwoo. Dia jadi matung, diem gak bisa gerak pas jari Eunwoo nyentuh bibir bawahnya lembut. Entah kenapa hal itu buat Taehyung jadi deg-degan sendiri.

Mata Eunwoo masih terus fokus sama bibir tebal nan merah Taehyung sampe dia gak sadar, makin lama makin deketin wajahnya ke wajah Taehyung. Jarak badan mereka bahkan udah makin deket. Eunwoo miringin kepalanya sedikit dan bak gerakan slow motion, bibirnya kini tepat nyentuh bibir Taehyung, nempel dengan pasnya.

Eunwoo mejemin matanya, nikmatin rasa manis bercampur aroma kopi bibir Taehyung. Taehyung sendiri masih diem, dia gatau apa-apa, masih terlalu ngeblank sama apa yang Eunwoo lakuin.

Pelan tapi pasti, Eunwoo mulai ngelumat dikit bibir bawah Taehyung. Tangan kanannya, ngeraih tengkuk Taehyung buat semakin ngedalemin lumatan dia. Sumpah Eunwoo ngerasa kecanduan sama bibir manis Taehyung. Terbuai, Taehyung turut mejemin mata dia, sedikit-sedikit ngebales lumatan Eunwoo. Dan sadar gak sadar, tangan Taehyung ngelingkar di leher Eunwoo. Ngerasa gak ditolak, Eunwoo semakin ngelumat bibir itu, bibir yang selama ini begitu menggoda.

Eunwoo ngegigit bibir bawah Taehyung sedikit keras sampe buat Taehyung ngelenguh dan otomatis, Eunwoo bisa langsung lesakin lidahnya kesana. Lidah Eunwoo bergerilya didalem mulut Taehyung, mengeksplor apapun yang ada disana, ia bahkan dengan sengaja ngajak Taehyung untuk perang lidah yang untungnya disambut baik sama Taehyung.

Ciuman yang awalnya manis dan lembut itu entah kenapa sekarang malah jadi ciuman panas dan perang lidah. Suara kecipak saliva menuhin mobil itu. Ngerasa kehabisan oksigen, Taehyung langsung ngedorong Eunwoo. Ngerti maksud Taehyung, Eunwoo dengan berat hati langsung lepasin ciuman mereka.

Taehyung ngatur nafasnya. Dia bener-bener udah kehilangan oksigen. Mukanya bahkan udah merah. Ngeliatnya, Eunwoo cuma bisa senyum sambil bantu bersihin sisa saliva di sudut bibir Taehyung, entah saliva siapa itu.

"Sorry..." ujar Eunwoo yang dianggukin sama Taehyung. Malu, Taehyung langsung malingin mukanya ke kaca depan mobil dan seketika senyum di mukanya tadi luntur begitu aja waktu sadar ada orang yang berenti di depan mobil dan merhatiin dia sambil beri senyuman kecil dengan sorotan mata tak terbaca sebelum lanjut jalan lagi.

"Ju-Jungkook?"

.

.

.

Bersambung...

Apdet maraton selesai disini. Next chap jangan trlalu ditungguin ya. Gak bakal fast apdet kayaknya ehehe
Spam vomment juga dong kuy ehe
Gimana? Masih kesel sama Jeka?
Happy Ending gak ya? Hmm

I. HIGH SCHOOL DAILY (JJK+KTH)Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang