-sebelas

2.1K 366 12

Taehyung cuma bisa diem aja, terlalu shock sama apa yang terjadi. Iya, dia masih gak percaya sekarang dia ada di Ruang Konseling, didepan kakaknya gara-gara ketauan bawa rokok. Rokok? Seumur-umur, dia aja gak pernah nyoba rokok. Niat aja engga dan masa dia bawa rokok ke sekolah yang jelas-jelas ngelarang tegas bawa benda itu. Tapi kok bisa rokok itu ada di tas dia?

Taehyung masih merhatiin itu kotak rokok sama korek yang ada di atas meja. Kakaknya sih daritadi udah ceramah panjang lebar terus tapi Taehyung budeg aja gak mau denger apapun. Lagian dia ngerasa gak salah. Ya iyalah karena itu rokok bukan punya dia!

Eh tunggu dia ngerasa familiar ngeliat kotak rokok sama korek api itu. Dia kayak pernah liat itu tapi dia lupa... Eh boleh gak sih dia buruk sangka? Tapi serius loh dia cuma kesel aja dituduh bawa rokok padahal dia ngerokok aja engga!

"Kim Taehyung! Denger gak sih?" Baekhyun udah kesel banget sampe ke ubun-ubun ditambah Taehyung yang daritadi gak ngedengerin dia.

"Sejak kapan kamu ngerokok, hah? Kamu itu buat malu kakak aja tau gak? Kakak Guru Konseling disinu bahkan kamu itu Ketua Disiplinan. Tapi apa ini contoh Ketua Disiplinan yang baik, bawa rokok ke sekolah, hah? Jawab!"

"Serius kak, itu bukan rokoknya Taetae. Taetae juga gak pernah ngerokok, kak!"

"Terus kalo bukan rokok kamu, itu rokok siapa hah? Gimana bisa ada rokok di tas kamu tapi kamu bilang itu bukan rokok kamu? Sekarang ngaku aja daripada kakak kasih hukuman yang berat ke kamu. Itu rokok kamu kan?"

"Bukan kak! Aku ti-"

"Kim Taehyung!" Taehyung cuma bisa nunduk aja. Sumpah dia gak tau harus gimana buat yakinin kakaknya dan bilang kalo itu bukan rokok dia. Kakaknya aja gak percaya coba sama dia? Ck!

...

Mingyu lari-lari udah kayak orang abis dikejer anjing. Dia udah masa bodo sama orang-orang yang marah gara-gara gak sengaja ketabrak sama dia. Dia cuma mau cepet-cepet nemuin si Jungkook sekarang. Waktu dia coba nelpon, hp nya Jungkook mati dan dia mau gak mau nyari Jungkook yang entah kemana gara-gara jamkos.

"Woi Jeka!" teriak Mingyu pas ngeliat Jeka ada di taman belakang sekolah sendirian. Entah ngapain.

"Kenapa lu ngos-ngosan gitu?" Jungkook heran pas liat Mingyu yang udah ngos-ngosan parah. Rambut sampe bajunya bahkan kayak gak keurus.

"Udah cepet lu ikut gua sekarang! Ini soal Taehyung!" Mingyu langsung narik tangan si Jeka kuat-kuat dan dibawa ke Ruang Konseling.

"Ada apaan sih? Taehyung kenapa? Emang dia lagi gak sama Eun-"

"Taehyung di Rukon! Katanya dia ketauan bawa rokok, Jek!" Jungkook langsung melotot pas dapet kabar gitu. Gak perlu banyak basa-basi, dia langsung lari ke rukon, ninggalin Mingyu yang udah ngos-ngosan lagi sambil ngejer Jungkook yang udah lari jauh ninggalin dia.

Jungkook ngatur napas dia. Lumayan jauh dan capek juga lari dari taman belakang sekolah ke rukon. Ngerasa napasnya udah bener, dia langsung ngebuka pintu rukon. Gak perlu deh ngetuk-ngetuk pintu. Masa bodo dianggap gak sopan yang penting dia harus masuk ke dalem.

"Kim Taehyung jawab! Ini rokok kamu kan?" Jungkook ngedenger Bu Baekhyun yang udah sangat emosi introgasi Taehyung yang cuma nunduk aja. Bahunya gemeteran, kayaknya sih dia emang nangis.

Jungkook ngeliat satu kotak rokok dan satu korek api di atas meja dan dia sadar kalo rokok itu... punya dia? Tapi gimana bisa rokok itu ada disana dan Mingyu bilang kalo rokok itu ada di tasnya Taehyung? Gila ini gila! Ada orang yang berani ngejebak Taehyung!

"Kim Tae-"

"Itu rokok saya, bu." ini Jungkook yang jawab buat Baekhyun sama Taehyung noleh barengan.

Jungkook jalan ngedekat ke arah Baekhyun. Dia duduk di kursi disamping Taehyung yang ngeliatin dia dengan mata merah, keliatan banget abis nangis.

"Jeon Jungkook, jangan bercanda! Kamu mantan ketua OSIS, murid teladan dan reputasimu baik. Mana mungkin kamu punya ro-"

"-begitu juga sama Taehyung kan, bu? Taehyung dia juga murid teladan, dia anak baik, Ketua Kedisiplinan. Dia gak mungkin punya benda itu. Dia kan sangat tau aturan dan taat aturan. Lagipula.. Apa anda tidak percaya sama adik anda sendiri?" Baekhyun langsung diem pas denger omongan si Jungkook. Ya gimanapun omongan Jungkook ada benarnya juga kan?

"Tapi rokok itu ada ditas dia. Mana mung-"

"Kalau ibu masih gak percaya. Mari saya buktikan kalo rokok itu benar punya saya." Jungkook ngambil kotak rokok dan korek api itu dari atas meja. Ngambil salah satu batang rokok, menghidupkannya dan menghisapnya secara langsung didepan Baekhyun dan Taehyung buat keduanya kaget.

"Jadi, apa ibu masih gak percaya kalau saya yang punya rokok ini?"

...

Plakk

Jungkook ngerasa pipi kirinya perih pas kena tamparan dari Taehyung. Mereka kini udah didepan rukon, masalah rokok itu sudah selesai dan Jungkook yang dapat sanksinya. Dia harus diskorsing selama satu minggu dan ya dia nerima itu. Tapi masalahnya ada di Taehyung sekarang.

"Mau lu sebenarnya apa sih? Puas lu udah buat nama gua jelek gara-gara rokok sialan lu itu? Puas lu buat gua malu didepan temen sekelas gua dilapangan tadi? Puas lu ngancurin nama baik gua, hah?" Taehyung udah bener-bener dipuncak emosinya. Dia kesel banget sama Jungkook. Dia ngerasa tindakan Jungkook udah bener-bener kelewatan. Sengaja naruh rokok di tas dia? Fck!

"Sampe kapan sih lu mau nyakitin gua, hah? Gak cukup apa lu udah mainan perasaan gua dan sekarang lu- gua bener-bener kecewa sama lu, Kook! Gua nyesel pernah kenal lu! Gua nyesel pernah cinta sama lu! Gua nyesel! Nyesel! Nyesel! Hikss" dan Jungkook cuma bisa diem ngeliat Taehyung yang lagi-lagi nangis dan pergi dari hadapan dia.

Jungkook cuma bisa mandang punggung Taehyung nanar. Dan tanpa dia sadarin, air mata ngalir dari mata dia.

Senyesel itukah lu kenal gua, Tae? Senyesel itukah lu pernah cinta gua, Tae? - Jeka

Jungkook mandangin surat pemberitahuan yang dia dapet. Itu surat skorsing dan pemanggilan orang tua. Dia remet surat itu kuat-kuat dan langsung pergi dari sana. Dia harus pergi dari sekolah dengan hati yang sakit dan langkah yang berat.

.

.

.

Bersambung...

A/N: update maraton kuy!

I. HIGH SCHOOL DAILY (JJK+KTH)Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang