-sepuluh

2.2K 370 17

Udah semingguan Taehyung deket sama Eunwoo. Iya, Cha Eunwoo, mantan waketos dulu. Kok bisa deket sih? Ya bisa aja apalagi Eunwoo itu anaknya baik dan perhatian juga. Taehyung kan kadang suka lemah kalo dapet perhatian lebih dari orang lain ehemm

Udah seminggu ini juga Eunwoo sama Taehyung sering bareng. Pulang pergi sekolah bareng, iya Eunwoo tiap hari jemput Taehyung buat berangkat bareng, ke kantin bareng juga. Jimin  sahabatnya Taehyung sih gak pernah masalah. Justru dia sih seneng-seneng aja apalagi tiap liat Taehyung yang ketawa-ketawa tiap bareng Eunwoo. Dan kayaknya Jimin juga kasih lampu ijo buat Eunwoo deketin Taehyung.

Kantin lagi rame-ramenya, maklum jam makan siang. Eunwoo sama Taehyung baru aja sampe kantin buat makan bareng. Iya, Eunwoo katanya mau traktir dia jjajangmyeon. Nolak? Ya gak mungkinlah apalagi jjajangmyeon makanan favorite dia. Jadi ya Taehyung mau-mau aja. Kapan lagi dapet makan gratis? Ehe

"Tae cari tempat aja dulu, biar gua yang pesen ya.." Eunwoo sok ngacak rambutnya si Taehyung, akrab. Taehyung sih cuma senyum aja dan jalan nyari tempat duduk. Dia udah laper btw dan abis ini dia ada pelajaran olahraga dan dia butuh makan banyak daripada dia pingsan kan?

Taehyung sih asik-asik aja mainin hp dia. Buka-buka instagram ataupun chat. Gitu terus sampe bosen. Lama juga Eunwoo pesen makanannya. Sangkin seriusnya, dia sampe gak sadar diperhatiin sama gerombolan makhluk yang duduk cukup jauh dari tempat dia.

"Eh itu Taehyung?" ini si Kiming, alias Kim Mingyu yang ngomong. Mulut ember biasa suka gitu.

"Dia bareng si waketos itu?" kalo ini si Jelo yang nanya.

"Iyalah. Tau sendiri pan mereka lagi deket. Hahh pakabar hati si Jeka ya." kalo ini si Yugyeom yang ngomong sambil nyemilin ciki yang Jaehyun beli.

"Jeka juga entah kemana dia. Tiap istirahat ngilang mulu." Jaehyun yang daritadi diem ikutan nimbrung juga akhirnya.

"Paling diatap."

"Ngapain?"

"Biasa paling." Yugyeom, Jaehyun sama Mingyu cuma bisa diem aja. Kadang suka kasian juga sama sohib mereka si Jeka. Tapi ya mau gimana ya.. Mereka juga gak bisa bantu banyak.

...

Jungkook baringin badan dia di lantai atap. Gak peduli sama seragam dia yang kotor. Dia cuma lagi pengen sendiri dan atap tempat yang cukup sepi buat dia nyendiri. Dia ngeliatin awan mendung yang gerak-gerak dilangit. Keliatannya sih bentar lagi bakal mau turun ujan. Tapi dia sih enggan buat pergi. Selagi istirahat, dia mau sendirian dulu.

Seminggu ini Jungkook emang lebih banyak diem. Dia gak terlalu banyak ngomong atau ngelakuin apapun. Dia juga udah jarang ikut ngumpul sama sohibnya yang lain. Untung sohibnya ngerti sama masalah dia jadi mereka sih gak pernah masalahin dia yang ngilang terus. Lagipula dia butuh waktu buat nyoba nata perasaannya lagi.

Dia tau, bahkan tau banget kalo seminggu ini Taehyung deket sama Eunwoo. Gak sekali dua kali dia ngeliat mereka bareng. Bahkan hampir tiap hari dia sering merhatiin mereka berdua dari jauh. Sakit? Pastilah sakit apalagi ngeliat orang yang dicintai deket sama orang lain. Tapi Jungkook bisa apa? Bahkan Taehyung keliatan bahagia sama si Eunwoo itu. Dia bisa apa? Jadi cukup Jungkook jagain Taehyung dari jauh dan nyimpen senyum Taehyung yang manis itu meskipun senyum itu udah bukan buat dia lagi sekarang.

"Hahh~" Jungkook ngehela nafasnya lagi. Dia cukup pusing sama semua masalah dia. Jungkook coba buat ngambil kotak rokok yang daritadi dia kantongin.

Jungkook ngeliat rokoknya yang masih sisa 5 batang didalam kotak dia. Mikir beberapa saat sebelum dia ambil satu rokok dari kotak sama korek api buat ngidupin rokok itu. Ya, untuk sekarang Jungkook butuh rokok buat sedikit ngubah mood dia.

Hembus sekali...

Hembus dua kali...

Begitu terus sampe entah hembusan ke berapa. Jungkook udah terlalu larut sama lamunan dia. Dia sendiri sampe gak sadar hp dia bunyi, ada pesan dari Mingyu.

Kiming

Gawat! Gawat! Katanya nanti ada pemeriksaan! Ehh buang rokok lu kalo enggak, ntar lu bisa kena!

Jungkook cuma ngehela nafas dia aja dan langsung matiin rokok dia, buang kotak rokok sama korek api ke tong sampah deket atap. Ya gimanapun dia gak mau kan kena hukuman gara-gara ketauan ngerokok. Ngerasa bel udah mau bunyi, Jungkook langsung cabut dari atap.

...

Taehyung ngehela nafas. Sumpah dia ngerasa capek banget abis main voli. Jujur, dia itu gak pernah suka yang namanya olahraga. Jangankan main voli, basket ataupun sepak bola. Lari aja dia males banget. Dia itu paling gak suka keringetan makanya dia benci banget sama yang namanya olahraga.

Taehyung ngeliat kakaknya, Baekhyun dateng ke lapangan sama beberapa orang guru lain. Taehyung sih ngerti, kayaknya bakal ada pemeriksaan barang deh dan dia sih santai aja. Lagian dia juga gak pernah ngelanggar peraturan apalagi dia Ketua Kedisiplinan kan?

"Anak-anak, ambil tas kalian dari loker dan bawa kesini buat diperiksa." dan abis itu semua langsung pergi dari lapangan buat ke loker buat ngambil tas mereka buat diperiksa.

Taehyung sama temen sekelasnya udah balik lagi ke lapangan sambil bawa tas mereka. Baekhyun dan beberapa guru lain sih juga udah siap mau geledah tas mereka.

"Taruh tasnya." satu persatu tas diperiksa sama Baekhyun dan guru lainnya. Ada beberapa barang yang kena sita kayak contohnya make up murid-murid cewe. Sekolah kan emang gak ngijinin muridnya bawa peralatan make up. Sampe sekarang giliran tas Taehyung yang diperiksa. Taehyung sih cuma berdiri diem aja, nyantai. Lagian apa yang perlu dia takutin? Dia gak bawa apa-apa gini sampai-

"Kim Taehyung, ikut ke Ruang Konseling sekarang!"

-dia ngeliat satu kotak rokok dan satu korek api ada didalem tas dia. WHAT THE FUCK!!

.


.


.

Bersambung...

I. HIGH SCHOOL DAILY (JJK+KTH)Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang