-sembilan

2.4K 389 22

Jeon Jungkook. Siapa sih yang gak kenal dia? Ganteng, pinter, kaya, jago olahraga, murid teladan, anak CEO Hotel Bintang Lima, ketua OSIS pula pasti bakal jadi pacar idaman kan?

Jeon Jungkook itu baik, ramah, rajin, penurut dan setia kawan. Dia lebih suka mengalah daripada harus membuat masalah baru. Dia memang seperti itu, dulu. Sebelum semuanya berubah.

Jungkook yang sekarang itu dikenal sebagai Jungkook yang kasar, egois, pemarah, liar, dan masuk ke dalam kategori brengsek. Ia bisa berubah gitu seiring banyaknya masalah masuk ke dalam hidupnya. Hidupnya yang enak jadi berubah drastis kayak di nereka dan ia jadi butuh pelampiasan.

Rokok, alkohol, balapan dan wanita jadi korban pelampiasannya. Ia tau dia emang brengsek. Tapi ia gak mau dirinya yang brengsek ini jadi brengsek didepan Taehyung, kekasihnya pada awalnya.

Ya, Kim Taehyung. Dia itu pacar Jungkook sejak awal masuk SMA. Dia anak baik-baik dan berasal dari keluarga baik-baik juga. Mereka juga saling mengenal dalam keadaan baik-baik. Namun, seiring Jungkook yang  banyak dapet masalah, dia lama-lama berubah. Jungkook lebih banyak main dibelakang Taehyung. Alasannya? Dia cuma gak mau Taehyung yang jadi korban pelampiasan dia.

Jungkook itu sayang sama Taehyung. Sayang banget malah makanya dia sangat jaga sikap dia setiap kali sama Taehyung. Dia lebih banyak muka dua disekolah cuma buat keliatan baik di depan Taehyung. Iya, semua karena Taehyung. Dia cuma gak mau dianggap brengsek sama pacarnya sendiri. Masa bodo orang lain ataupun musuh-musuh dia diluaran sana nilai dia itu brengsek. Dia cuma gak mau pacarnya nilai dia sama kayak mereka. Dia cuma gak mau kehilangan Taehyung, cintanya.

Tapi makin kesini, Taehyung lama-lama sadar ada banyak yang dia gak tau soal pacarnya, si Jungkook, ketua OSIS yang paling disegani di sekolah. Sadar gak sadar, Taehyung tau sedikit banyak soal Jungkook. Curiga? Pastilah. Awalnya dia pasti curiga apalagi waktu ngeh Jungkook yang agak berubah.

Pernah sekali Taehyung nemu rokok di tas sekolah Jungkook. Waktu itu emang mereka lagi janjian makan bareng. Jungkook yang ke toilet, titipin tasnya ke Taehyung. Dan gak sengaja Taehyung ngeliat ada kotak rokok didalem tas itu. Kaget? Pastilah karena setaunya Jungkook itu tipikal cowo bersih sekali. Anti rokok tapi.. Ya dia coba positif aja waktu itu. Eh tapi makin lama, dia makin tambah curiga apalagi pas gak sengaja dia nyium bau rokok di seragam Jungkook. Kesel? Ya pasti! Dia ngerasa dibohongin banget.

Dan dari kejadian itu Jungkook ngomong jujur ke Taehyung kalo dia udah jadi beberapa minggu jadi perokok. Kesel? Pastilah apalagi Taehyung juga anak yang bersih, anti rokok. Tapi.. Dia juga gak mau ngekang Jungkook. Ngerokok kan pilihan dia. Dia cuma minta satu sama Jungkook waktu itu: Jangan ngerokok tiap kali mereka lagi bareng dan untung aja Jungkook setuju.

Selain masalah rokok, gak banyak yang Taehyung tau soal keliaran Jungkook diluar sekolah. Ya karena Jungkook kan emang selalu jaga sikap dan image yang baik didepan Taehyung. Masalah alkohol, balapan sama masalah cewe tentunya. Mana mau dia buka-bukaan soal itu. Ingat? Dia gak mau image dia jelek dimata pacarnya.

Dia gak mau jadi brengsek. Iyalah siapa coba yang mau jadi brengsek? Tapi dia juga gak mau Taehyung, pacarnya yang paling dia cintai jadi korban pelampiasan dia. Dia gak akan setega itu buat jahatin apalagi ngerusak pacarnya yang sangat sangat sangat dia jaga. Dia lebih milih jadi brengsek buat orang lain daripada harus jadi brengsek buat orang yang dia sayang. Bahkan dia sendiri aja gak akan pernah tega liat Taehyung nangis. Dia gak tega dan gak akan pernah tega buat nyakitin pacarnya itu.

Jungkook benci hidupnya. Dia benci keluarganya, terutama ayahnya. Ayah yang selama ini dia segani, dia hormati, sangat disanjung dan dijadiin panutan sangat sangat sangat brengsek dan banyak ninggalin luka dikeluarganya. Ya, siapa sih yang gak kenal keluarga Jeon? Keluarga Jeon itu keluarga yang katanya goals yang harmonis dan jauh dari masalah. Tapi, kenyataannya? Itu cuma bualan aja. Keluarganya udah hancur lebur sejak ayahnya pulang bawa seorang wanita yang lagi hamil besar. Bawa wanita itu kehadapan ibunya, dirinya sama adiknya. Shock? Pastilah apalagi waktu wanita itu ngaku kalo dia lagi hamil anak ayahnya.

Sejak kejadian itu, Jungkook amat benci sama ayahnya. Dia pergi dari rumah bawa semua uang tabungannya dan motornya. Tinggal di apartment yang dulu sempet dia beli pake uang yang dia tabung dan tinggal disana. Ibunya? Gara-gara kejadian itu, ibunya sekarang harus dirawat di rumah sakit jiwa. Adiknya? Ia sengaja bawa adiknya buat tinggal di luar Seoul demi keamanan dan kenyamanan, tinggal sama saudara jauh dia disana. Persetan dengan ayahnya. Dia cuma mau kehidupan adiknya baik-baik aja didepan dan dia juga bisa fokus sama pengobatan ibunya itu.

Jungkook amat ngutuk ayahnya. Gara-gara ayahnya, hidup dia dan ibu juga adiknya jadi kacau. Dan yang makin buat Jungkook benci, sampe sekarang ayahnya bahkan gak pernah keliatan ngerasa salah. Minta maaf pun gak pernah. Dia malah hidup senang sama istri baru dia dan anak barunya. Tiap kali mikirin ayahnya, Jungkook rasanya mau banget bales dendam dan ngehancurin hidup keluarga baru ayahnya itu.

Hidup dalam keluarga Broken Home mana ada yang enak sih? Dan itu juga yang dialamin sama Jungkook. Bosan? Iya. Makanya dia butuh banyak pelampiasan. Rokok, alkohol, dan balapan udah jadi temen dia sehari-hari. Dan cewe? Jujur aja dia gak pernah ngelakuin hal yang kelewat batas sama cewe-cewe yang sering dia ajak main ya karena dia cuma serius sama satu orang, Taehyung, pacarnya.

Dia pake cewe-cewe itu buat kamuflase aja, buat nutupin Taehyung dari musuh-musuh dia diluar sana. Ya, Jungkook kan emang terkenal dikalangan anak-anak motor. Dia selalu menang tiap ada balapan liar dan jadi banyak gak disukain sama orang. Gara-gara itu musuh-musuhnya, yang gak suka sama dia sering banget buat licik dan cari kelemahan Jungkook. Dan yeah kelemahan Jungkook ya cuma Taehyung. Karena gak mau pacarnya terlibat, Jungkook harus sering kamuflase dan manfaatin cewe-cewe yang suka sama dia buat jadi pancingan. Jahat? Brengsek? Masabodo. Seperti yang dibilang, dia gak masalah buat jadi brengsek untuk orang lain, tapi gak mau jadi brengsek buat pacarnya.

Jungkook juga bukan orang yang gampang terbuka sama orang lain. Dia orang yang terlalu segan dan gak mau ngerepotin orang lain cuma karena masalah dia. Selama dia ngerasa bisa ngatasin masalahnya, dia fine aja. Cuma karena geng dia ini udah sohiban lama, temen segengnya jadi tau banyak dan bantu banyak juga buat masalah Jungkook meski diem-diem. Ya karena Jungkook pasti bakal murka tiap tau kalo mereka sering bantuin dia.

Taehyung itu kelemahan Jungkook dan semua anak gengnya juga tau itu. Dan gara-gara itu juga mereka selalu bantuin si Jungkook buat ngerahasiain apapun masalah Jungkook ke Taehyung. Mereka semua kenal Taehyung meskipun gak kenal baik. Mereka cuma gak mau Taehyung dalam bahaya jadi sebisa mungkin mereka bantu buat jaga Taehyung meski dari jauh.

Tapi semua rasanya udah berubah. Jungkook ngerasa banget pegangannya lepas. Taehyung udah terlalu jauh dan pergi dari hadapan dia. Jungkook kehilangan Taehyungnya, Jungkook kehilangan cintanya. Dia sadar dia emang bodoh banget dan udah jadi brengsek banget dimata Taehyung. Dia sadar dia salah, salah banget. Dia udah ngehancurin hati yang harusnya dia jaga. Tapi jujur dia masih gak bisa dan gak akan pernah rela ngelepasin Taehyung.

Hatinya hancur tiap kali liat Taehyung sedih. Hatinya hancur tiap kali liat Taehyung nangis. Dan bodohnya semua banyak disebabin sama dia. Dia ngerasa dirinya gak berguna. Dia udah bodoh banget dan udah lalai ngehancurin apa yang udah harusnya dia jaga. Dan Jungkook gak tau harus gimana kedepannya. Bisa gak dia egois? Bisa gak dia buat Taehyung balik sama dia? Bisa gak Taehyung nerima dia lagi?

.

.

.

Bersambung...

A/n: dah jangan salah paham sama Jeka lagi yaa kasian :( so kalian team siapa nih? #teameunwoo apa #teamjeka? Hehehe

I. HIGH SCHOOL DAILY (JJK+KTH)Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang