MERTUAKU, SAINGANKU

9.3K 632 113
                                                  


Kalau nggak kepingin tahu belang belontangnya suamimu, jangan pernah ajak mertua nginep kelamaan di rumah. JANGAN JANGAN pernah, karena kau bisa shock sampai jleb-jleban nemuin kenyataan bahwa suami yang kauanggap dewa macho dewa seks dewa cuek itu ternyata norak-norak bergembira.

Serius. Aku aja sampe nyaris kena serangan jantung waktu cadar kebenaran disingkapkan dari mataku dan aku akhirnya tau... jreng jreng jreng... bahwa Sahat si biang cuek yang cowok dan maskulin bangeeeet itu ternyata nggak sekeren yang aku kira selama ini.

Kejadiannya pas Madam Mertua terpaksa ngungsi ke rumah karena lagi Perang Troya yang kesekian kali sama Monang. Nah, mertuaku itu nyandu banget sinetron. Pokoknya sinetron apaaaa aja dia suka nggak pake milih-milih. Dia bakal duduk di depan teve mulai sore, udah mandi, udah bedakan, udah pake daster baru disetrika gitu. Tangan kanan dengan terampilnya nggak pake mikir ato inget-inget lagi langsung pencat-pencet tombol milih channel. Pokoknya kalau jadwal sinetron seluruh saluran lokal dia udah apal luar kepala deh. Nah, sampe di sini nggaklah aku keberatan, secara aku lebih seneng dia asyik nonton sendiri daripada gerecokin atau ngajak ngobrol trus ujung-ujungnya entah dia atau aku yang kesel sendiri. Lebih sering sih aku.

Nah, masalah baru muncul waktu anaknya, si Sahat, jagoan, koboi, superhero-ku muncul dari kantor. Sebab di saat-saat inilah entah bagaimana akan terjadi perebutan kekuasaan eh perhatian antara aku sama mertua.

Kalo dipikir-pikir, agak-agak memalukan juga adegannya. Soalnya kami berdua tanpa sadar dan tanpa inget urat malu udah kayak perempuan-perempuan haus perhatian nggak punya harga diri gitu, "masang" banget di depan si Sahat. Mulai dari cerita inilah, itulah, nanya mau dibuatin kopi nggak? Dimasakin air panas nggak, udah laper belum bla bla bla. Sampe pernah si Sahat bilang dia udah kayak bintang pelem kawakan kalo pulang, karena langsung dikerubutin dua cewek yang kayaknya bakal mati kalo nggak diperhatiin dia.

"Enak juga begini, Nar. Sebab kalo nggak ada Mamak, mana pernah kaumanjakan aku kayak raja minyak... Aku yakin tinggal menjentikkan jari pun kau sudah datang membungkuk-bungkuk melayani aku..."

"Raja minyak telon maksudnya kaleee!" sergahku sewot. Langsung aja aku lempar dia pakai bantal dan besoknya aku ogah ikutan jadi groupies-nya. Tapi toh itu cuma bertahan satu-dua hari. Capek juga setiap kali liat gaya Madam Mertua menyambut Raja Dangdut apkiran itu pulang dari kantor, sehingga lagi-lagi aku nggak mau ketinggalan rebut-rebutan perhatian Sahat. Emang sih keenakan bener si Sahat, tapi berhubung aku juga nggak bisa nahan esmosi gituuuu...

Bosen rebut-rebutan perhatian (selain capek juga), akhirnya aku rayu aja si Sahat masuk kamar.

"Udah jam sepuluh. Tidur yuk!" aku berkata sambil nguap boongan. Dari sudut mata aku liat Madam Mertua kontan monyong tujuh senti. Pasti dalam hati dia dongkol karena ujung-ujungnya aku juga yang menang atas anaknya, secara nggak mungkinlah dia merintah si Sahat nungguin sampe dia ngantuk saban malam. Jadi dalam hati aku ketawa jumawa HAHAHAHAHAHAHAHA... dengan gaya raksasa jahat berbulu kesambet geledek.

Mertua: Sebentar lagi ada sandiwara bagus loh. (Dia selalu nyebut sinetron sandiwara). Ceritanya seru, selalu bikin Mamak nangis. Siapa itu yang main... kau pasti tau deh, Sahat. Itu, anaknya si Lydia siapa itu...

Sahat: Lydia Kandow.

Mertua: Iya, Lydia Kandow. Siapa nama anaknya?

Ya ampun... yang bener aja, kali, kalo Sahat, sang enjineering andalan perusahaan minyak internasional itu sampe tau nama bintang sinetron anaknya Lydia Kandow! Tapi... ya ya ya, tentu aja Sahat si macho man berdada bidang dengan tato di lengan kirinya itu tahu. *tutup muka*

CATATAN HARIAN MENANTU SINTINGWhere stories live. Discover now