BARU: Tap - cerita-cerita dari obrolan pesan singkat untuk 📲' Sekarang tersedia dalam Bahasa Indonesia
Download sekarang

JUNGRI - Time Goes Wrong

269 45 19

Gue tahu, sepanjang kisah hidup yang gue jalani, cinta adalah satu hal indah tapi juga menyakitkan yang pernah gue rasain.

Gue juga paham, nggak semua orang bisa ngerti gimana logika cinta bermain. Cara dia lempar sana-sini perasaan kayak bola basket ke setiap hati itu cukup jahat menurut gue. Cara dia ngebekuk hati sampai nggak bisa berpaling ke siapa-siapa lagi juga cukup bikin beberapa orang yang terjangkit jadi frustasi.

Kadang gue penasaran, sebenernya siapa yang salah kalau cinta udah hinggap di hati?

Cinta atau waktu?

Rasa nyaman atau takdir yang mempersatukan?

Semuanya saling bersangkut paut, 'kan?

Iya. Kayak hubungan gue sama cewek polos di depan gue sekarang nih.

Entah harus gue sebut apa hubungan ini. Selingkuh? Haha, jangan konyol! Yeri nggak sejahat itu. Simpanan? Gila! Seistimewa itukah gue sampe jadi tempat simpenan? Perusak hubungan orang? Lebih milih jadian sama banci taman lawang deh gue daripada harus jadi pengganggu hubungan orang.

Tapi nyatanya emang gitu, bro! Ya emang nggak bener-bener kayak gitu sih. Cuman ya ... kalau udah cinta. Prinsip "Nggak akan jatuh cinta sama sahabat sendiri" itu basi! Nggak ada artinya lagi! Percuma lo terapin baik-baik depan mata, depan kening, di dalem otak lo sendiri kalau ujungnya dilanggar juga.

Sebut aja gue brengsek udah jatuh cinta sama Yeri. Tapi justru lebih brengsek itu cewek karena sama-sama cinta.

Oke kita berdua emang brengsek.

Ini semua karena rasa nyaman. Haruskah gue salahin perasaan nyaman yang gue rasain sama Yeri sekarang? Haruskah gue maki-maki si nyaman sampe musnah dari hati gue? Sumpah bahkan demi kerang ajaibnya Spongebob! Gue pengen ajak berantem si nyaman dan nyalahin semua perasaan yang gue dan Yeri rasain ke dia sekarang!

Tapi mana bisa? Gue udah terlalu buta sama rasa ini ke Yeri.

Saking butanya, gue nggak sadar kalau hati gue udah berdarah-darah denger dia ngomong depan gue. Gabisa gue konsen sama omongan dia, kalap sama cantiknya. Meski berkali-kali dia minta maaf sama gue, tetep aja gue gabisa buat nggak cinta. Tapi rasa sakitnya tetep nggak ilang dan gue heran.

"Jungkook, maafin aku ...," katanya pelan.

Ini udah permintaan maaf keseribu kalau gue niat ngitung. Sampe bosen gue dengernya. Tapi gue mana tega marahin? Wajah polos dengan permintaan maaf memelas kayak anak anjing minta disusuin gitu gue bentak-bentak? Jahat nggak sih gue kalau marahin dia? Tapi menurut gue dia lebih jahat karena ...

"Maafin aku yang masih sayang sama Kak Namjoon."

Ambyar gue, Yer.

Hancur.

Kenapa lo terima gue kalau lo masih sayang sama dia?

Udah cukup dengan jadiannya gue sama lo bikin hubungan gue sama Bang Namjoon renggang. Dan sekarang lo mau bikin hubungan kita renggang juga? Lo tahu nggak Yer gimana sakitnya hati gue? Ditinggalin sahabat macem Bang Namjoon, ditinggalin cinta sama elo, gue nggak sanggup Yer.

"Kenapa sih kamu dateng kalau nyatanya bakal ninggalin?"

Yeri diem dan nunduk, nggak tau nyari apaan di bawah. Nyari hati gue? Haha. Nggak tahu, Yer.

Nggak tahu masih ada atau enggak.

"Aku nggak bilang mau ninggalin kamu!" Yeri masih nunduk, badannya bergetar, gue tahu dia udah nahan tangis dari awal kita diem berdiri di depan belokan gang deket rumah dia.

Selembar Frasa SampahBaca cerita ini secara GRATIS!