MERTUAKU, HANSIP HARI SUBURKU

27.3K 1.3K 157
                                                  


Bukannya aku nggak hormat sama orang tua. Tapi sering banget aku merasa mertuaku itu sedikit suka ikut campur. Serius. Meskipun aku tahu, maksud dia baek. Meskipun aku tahu juga sih... dia sama aku punya satu mimpi yang sama, yakni nggak lain nggak bukan yaitu aku hamil. Tapi... duh, caranya itu loh. Bikin aku kepingin jedot-jedot kepala ke tembok atau garukin aspal sekalian!!! Dan siapa lagi yang jadi korban kalo aku udah jengkel banget begini kalo bukan... ya... suami aku laaaah!!! Siapa lageeee???!!!

Suatu pagi-pagi buta yang menurut kalenderku adalah hari baek tanggal baek untuk mencoba (lagi) hamil dan aku lagi berjuang melawan kantuk nan berat karena tumben-tumbenan pak suami tanpa perlu dibujuk rayu dan diminta-minta udah bersemangat berdedikasi sepenuhnya untuk bikin PR bareng, telepon di ruang tengah tahu-tahu jejeritan cari perhatian.

"Hhhhhh... siapa coba ya yang nelepon-nelepon pagi-pagi gini??!!!" dalam hati aku mendumel sambil juga merasa waswas karena takut si pasangan bikin PR tiba-tiba kehilangan mood dan kepikiran mau ngangkat telepon. Duuuuh, jangan sampeeeee!!! Bukan cuma karena kami lagi di tengah-tengah nirwana kenikmatan begini, tapi juga karena aku serasa ketiban duren, berhubung nggak perlu ML sama laki bertampang bete karena mesti dipaksa-paksa dulu. Yah, bagaimanapun berbulan-bulan cuma disodorin muka bete setiap kali mau mesra kan bikin hati sumpek juga...

Terus terang aku sendiri udah nggak konsen. Gimana mau konsen, kalo secara jiwa aku mesti ngucapin mantra-mantra paling ruwet biar si penelepon akhirnya nyerah, sementara secara raga aku juga mesti mengimbangi permainan lawan... Tapi yah, untungnya, berhubung aku perempuan dan konsentrasi nggak kelewat banyak berperan terhadap hasil, action tetap jalan terus dan terjaga hue he he he... Dan kalau menilik gayanya Sahat aka pak suami, mana dia tahu aku beneran konsen ato kagak. Dasar lelaki... ye ye ye.

So, serangan pertama pocong telepon akhirnya brenti dan mantraku berhasil: mood suami tetap terjaga dan serangan tetap di tahun 45, sama sekali nggak terkecoh interupsi nggak penting barusan... Dalam hati aku bersyukur karena berdasarkan pengamatanku selama ini, mestinya beberapa menit lagi fase pemanasan setempat bakal berakhir dan kami akan sampai ke aksi sesungguhnyaaaah...

Tapi... ho ho ho!!! Mengapa oh mengapa justru di saat begini pak suami bukannya bergegas-gegas menggolkan bola ke gawang, eh malah ngajak piknik dulu. Maksudku, dia pake ngajak muter-muter dulu gitu, maen cantik ato pelesiran ato apalah namanya, yang jelas bukannya langsung ke pokok persoalan, ke misi utama, ke tugas terpenting gitu. Capeee deeeeh!!!!! Dan akibatnya, tanpa dikomando langsung aja mantraku bubar jalan dan konsentrasiku makin nggak beres. Dan seolah untuk melengkapi itu semua, si telepon kumat lagi jejeritannya.

Tununuuut... tununuuuuuut... tununuuuut... tununuuuuuut....

Dan, seperti yang kukhawatirkan, mood suami ikut bubar jalan... dan seolah-olah ada sutradara yang berteriak "CUT!" kami brenti di tengah-tengah.

Sahat: *ngos-ngosan* telepon tuh...

Aku: *ngos-ngosan* udah biarin aja...

Sahat: kalo penting gimana?

Aku: nggak ada yang lebih penting dari ini. *mulai kissing-kissing*

Sahat: orang nggak mungkin nelepon pagi buta kalo nggak penting, honey.

Aku: salah sambung, kali... *tetep kissing-kissing, tapi rada maksa*

Sahat: aku angkat aja dulu. Jangan-jangan ada yang meninggal ato apa.

Aku: tanggung...

Sahat: ntar kita nyesel loh... (sambil membebaskan diri seolah-olah dia tawanan garis miring budak seks)

CATATAN HARIAN MENANTU SINTINGWhere stories live. Discover now