NEW: Introducing Tap. Addictive chat stories for your 📲 Now in 10 languages
DOWNLOAD NOW!

BAB 1

62 2 0

Kapak besar masih di tangan. Dia berdiri teguh dan berdiam diri. Kini matanya menumpu ke hadapan ke arah pantai. Tiada sebarang pergerakan yang dilihatnya. Penyamaran dalam kemalapan? Dia bersiaga.

Tiada terlihat perbukitan itu lantaran dilindungi oleh kabus tebal. Ya... pergunungan sebegitu sering sahaja menjadi lokasi munculnya puak-puak valkyrie. Pergunungan dan aliran air, titik pertemuan yang sering kali menipu daya, berdasarkan pengalaman dan ilmu pelayarannya.

Alih-alih angin yang persis diikat tubuhnya kini dirasakan mulai memupuk alun. Permukaan hitam air laut mulai nampak mengolak lembut. Dia mulai berasa tegang. Ada sesuatu yang tidak terlihat, barangkali. Dia yakin tiada bot atau pendayung berkuasa yang mengocak air.

Tiupan angin kemudian dirasai sangat sejuk... menghiris tulang belulangnya. Dia cuba mengerakkan tubuhnya agar segar dan tidak kaku.

Lalu dia berjalan memasuki botnya, pantas menepuk seseorang yang sedang nyenyak.

"Oh!" Suara kedengaran hasil tepukan itu.

Dia membungkuk dan bersuara perlahan, "Orvar, siapa yang mengawasi di atas?"

Orvar bingkas bangun dan menggosok matanya. Ada dengusan tidak puas hati kerana tidurnya dihanggu. "Bach yang sepatutnya berkawal."

Dia mengangkat tangan sebagai isyarat agar diam. Kepalanya diteleng untuk mendengar lebih jelas bunyi itu. Bunyi yang sama persis angin meraung membawa berita kurang sedap dari kejauhan.

Orvar mencapai pedangnya dan dihulur ke hadapan. "Benda apa itu?"

"Aku tak tahu. Segera bangunkan para anak kapal dan askar," arahan diberikan oleh Radford. Selajur dia melompat turun dari bot menuju ke lantai pepasir.

Lolongan di kejauhan membuat bulu tengkuknya meremang. Dia yakin itu bukan serigala. Genggaman tangan kanannya diketatkan, sementara senjata berbentuk senapang di belakangnya kejap. Tumpuan matanya terarah ke suatu bentuk tangga berbatu yang menjadi pemula kepada sebuah dinging kehitaman di daratan. Hutan itu persis membentuk benteng gelap.

Picingan matanya dapat melihat sesuatu terbaring, di bawah batu-batu itu. Dia ke situ, dan melihat suatu tubuh tanpa kepala terlungkup. Dia terbalikkan tubuh itu, dan apa yang dilihatnya ialah tubuh yang cukup dikenali. Bach tanpa kepala dengan kedua-dua belah tangan masih mengenggam pedang besar. Tambahan pula dadanya dan isi perut Bach dirobek-robek. Darah pekat masih melekat di tubuh itu. Walaupun dalam samar-samar malam, Radford masih dapat melihat keadaan tubuh kawannya itu.

Apa atau siapa sahaja yang membunuhnya bukan sembarangan. Lantas dia melihat kembali ke arah lautan yang dipenuhi kabus tebal. Dari situ juga beberapa gerakan kawan-kawannya dapat diimbas.

Nalurinya menafsir. Lalu dia berkalih ke sudut kanan yang terdapat banyak pokok tinggi menjulang. Dia melihat bayang-bayang sesuatu sedang turun dari sekumpulan pokok itu. Jeritan seram itu mendatang lagi, mungkin tiupan bayu malam yang membawanya ke sini. Bagus juga, setidaknya dia dan para askarnya dapat bersiaga.

Susuk itu kian jelas, kini semakin rendah dan akhirnya hilang dari pandangan Radford. Dalam masa sebentar cuma, dia melihat susuk itu berdiri di atas rabung kumpulan batu-batu.

Begitu pantas dia bergarak! Benak Radford berkata-kata.

Langkah berjaga kian diperketat dengan hunusan kapak berbilah dua itu. Tubuh susuk itu diselubungi dengan sejenis jubah hitam.

Radford mendekati tangga bebatuan itu untuk melihat lebih jelas siapakan empunya diri. Akhirnya susuk itu berjarak tidak lebih dari lima puluh kaki darinya. Semakin jelas ayunan bahagian bawah jubah yang disapa bayu malam. Susuk itu tetap berdiri kejap. Pada masa yang sama, lolongan bertukar kepada jeritan kecil... dari dua arah berbeza. Bertingkah hanya dalam masa beberapa saat. Kian kerap.

Susuk itu mengubah sedikit sudut arah dan sekarang menuruni menuju lokasi Radford yang mencangkung. Tiada gerakan untuk berlawan, mengikut hemat Radford. Dalam masa yang singkat sahaja susuk itu tiba di satu bongkah batu leper dan berputar bertemu muka dengan Radford. Aura persahabatan menyerlah merembes ke sekitarnya.

Tenda penutup kepala begitu kukuh di tempatnya, dalam sehingga wajah susuk itu kekal terlindung. Manakala kedua-dua belah tangannya tidak memegang sebarang senjata.

"Siapa kau?" Radford tidak berlama-lama untuk bertanya.

Jeritan halus yang meremamg bulu roma itu semakin mendekat. Radford dapat merasai ancaman dari bunyi itu.

"Mungkin kau patut lebih risau tentang apa yang membuat bunyi itu." Suara itu sedikit mengejutkan Radford. Bukan dari suku bangsa Viking atau Norse.

"Bunyi itu semacam suara dari neraka," Radford menjawab sambil mengenggam kembali kapak besar yang diletakkan di sisinya tadi. Buat sementara dia tidak endahkan lintasan fikirnya siapakah lelaki pelik itu.

"Memang... kejahatan dari neraka yang muncul justeru hauskan darah. Gerembolan valkyrie dan konco-konco kegelapannya."

"Andai begitu aku lebih rela bertarung sampai mati daripada benarkan mereka menghirup darah aku hidup-hidup."

Cahaya bulan semakin terang. Teman baharu itu seakan terlupakan beberapa saat, walaupun mereka saling berdiri lebih kurang dua ela antara satu sama lain. Tumpuan Radford ialah bunyi itu.

"Lebih baik kita lari dahulu," lelaki itu mencelah kata.

"Sorang pahlawan tak akan lari dari medan tempur." Radford membulat tekadnya.

"Kau tak akan dapat hentikan serangan mereka. Dah banyak nyawa melayang dan membunuh pahlawan seperti kau. Tambahan pula mereka banyak."

Lelaki itu mendekati Radford dan menyentuh bahunya yang dikenakan perisai badan.

Radford tidak berganjak. Dia terimbau cerita dari ibunya mengenai valkyrie yang menakutkan itu. Juga pelbagai cerita aneh tentang dunia kegelapan syaitan. Mengingatkan keadaan tubuh Bach membuatkan alur dingin mengalir ke siratan uratnya.

"Aku tak akan lari begitu sahaja. Siapa kau?" Radford berkata.

"Aku disir - orang yang menjadi pendamping sekali gus membantu mana yang boleh. Nama aku Arnawama," jawab lelaki itu. Lalu dia membuka penutup kepalanya. Wajahnya berwarna agak gelap - sawo matang - dan rambutnya kehitaman, rapi dengan hujungnya ke paras bahu.

Lelaki muda lagi gagah terpamer di depan Radford. Aura persahabatan dan... seperti ada aliran tenaga pelik dari susuk lelaki itu, duga Radford.

"Setahu aku... seorang disir sepatutnya membantu, bukan melarikan diri." Walaupun nama itu pelik bagi Radford, namun dia merasai persabahatan tulin dihulur.

"Aku cuba untuk membantu bukan sahaja kau orang di sini. Perjalanan aku jauh. Aku dari benua jauh nun di sebelah Timur," jawab Arnawama.

"Aku tak ... ." Kata-kata Radford terputus tatkala suara menggeram melintasi udara di sisi kiri telinganya.

Sebilah pedang menghiris dalam dada makhluk itu semasa ia melompat untuk menyerang. Pedang berkilau dipanah cahaya rembulan yang begitu pantas berada di tangan Arnawama. Radford dapat melihat sekilas gigi menyeringai, tubuh kekar dan tangan panjang dengan cakar sebelum susuk makhluk itu melepasinya.

"Kita kena segera pergi dari sini. Sekarang!" anjur Arnawama lagi.

Radford melihat ke arah munculnya makhluk jahat itu. Dari jarak yang tidak begitu jauh, dia dapat mengimbas serakan kabus yang berpecah-pecah. Gerombolan valkyrie mendatangi mereka dalam jumah yang banyak.

Arahan diberikan kepada semua awak-awak kapal.

Chronicle Viking MelayuRead this story for FREE!