Bab 14

296 17 7

" Buta ke ?." Marah orang yang aku langgar tadi.

Suara ni ? Bukan ke suara dia ? Nak pandang ke tak ? Mati la aku.

"Hai Syamil , datang pun you malam ni . Dah lama i tak jumpa you kat club ni . Miss you babe ." Celah suara perempuan yang entah dari mana datangnya.

Alhamdulillah , nasib kau datang buat drama tepat pada waktunya . Terima kasih ye. Tanpa memandang muka Syamil , aku ingin melangkah meninggalkan tempat ini.

Tapi ? Tetiba tanganku dipegang kejap .

"Kau nak lari mana ? Banyak cantik muka kau nak lari tanpa ucap sorry ke apa ." Syamil menyindir aku.

Alaa kata aku pula ,tapi dia yang lebih. Dia pun sama . Dah la kurang ajar . Kurang ajar sikit sikit takpe . Ni banyak banyak . 'Sorry' kau pun mahal okey .

" Ni bukan mamat yang malam tu kan? Mil , kau pegang tangan dia asal ? Dia buat hal lagi ke ?." Tanya Azhar.

Dari mana pulak datang mamat ni? . Dah la datang tanpa diundang . Kan si Syamil dah kenal aku siapa . Baru rancang nak terus rentap tangan ni dan blah . Tapi sia sia je la.

Aku memandang wajah Syamil dan pompuan disebelahnya silih berganti. Tajam mata Syamil memandang aku . Ni mesti terkejut lagi sekali kan ? Hahaha , hai selamat berjumpa kembali. Dalam hati je beb aku berkata kata.

"Handsome nya , siapa mamat ni you ? You kenal ke ?. Tanya pompuan ditepi Syamil.

Ini sorang lagi melaung gedik . Aish meluat sungguh aku dengan kaum hawa macam diorang ni . Tak malu sungguh.

"You tak payah menyibuk , dah pergi sana . Ini urusan i dengan dia. Pergi ! ." Kasar Syamil menghalau pompuan tu pergi.

Jangan pergi woi . Woii jangan pergi. Aduhh mati laa aku . At least kalau ada kau , kau boleh tanya soalan memacam kat si Syamil ni . Walaupun aku tak suka gedik kau tu. Tanpa banyak kerenah , terus dia pergi meninggalkan kitorang disini. Ciss , dia dah pergi.

"Kau lagi? Tak habis habis kau je yang cari masalah dengan aku. Apa kau nak hah ? ."

Bengis bhaii muka dia . Aku kena marah lagi ke ? Bodo buat tanya . Dah sah lah kau kena marah bahlul . Ni nak nangis ni, i kennot laa orang tengking2 i ni.

"A-aku minta maaf , aku tak sengaja langgar kau . A-aku nak cepat tadi ." Bergetar suara aku beb . Takut bodo kena marah . Hukhuk.

"Lain kali jalan pakai mata , bukan pakai lutut ! Memang kau ni menduga aku betul . Panas pula hati aku tengok muka kau ni. Budak baru buat cara budak baru . Jangan nak melebih buat macam dah lama!!" Marah Syamil lagi.

Ini aku pantang ni.  Bila aku minta maaf , dia lagi nak marah marah. Mencabar betul si penyukkk ni.  Haa kan dah keluar nama gelaran baru dah untuk dia.

Tangan aku dilepaskan.

"Aku dah minta maafkan , so atas kau lah nak maafkan aku ke tak . K aku chaww luh." Aku membidas dan cecepat ingin blah dari situ.

"Kau tunggu sini Har , aku ada benda nak settledkan."

Tanganku ditarik dan automatik langkahku bergerak mengikut gerak kaki orang dihadapan aku . Aku ditarik keluar dari club dan melangkah menuju ke lorong gelap ditepi club. A-apa yang dia nak buat ni? Jangan benda bebukan sudah . Aku tanak weh , tanak 😭😭

"A-apa kau nak hah ?." Tanyaku takut takut.

Tanganku dilepaskan dengan kasar.

"Apa yang aku nak ? Dia tersenyum sinis.

"Cuma satu je yang aku nak pastikan dari kau."

"A-apa ?." Tanyaku gagap.

Ini..

Tangannya terus melekat didadaku dan meramas dengan perlahan. Dada beb dada . Omg aku dinodai. Dasar jantan tak guna! Laju aku menampar mukanya dan tubuhnya aku tolak kuat.

"Kau kenapa hah ?! Apa yang kau tak puas hati dengan aku ?! Kau ni memang jantan tak guna ! Dasar jantan mulut bangkai ! Aku benci kau !." Marah aku sambil mata bergenang airmata.

"Aku dah agak da . Dan memang betol apa yang aku jangka . Kau perempuan ." Jawabnya perlahan dengan nada terkejut.

Apa dia kata ? Perempuan ? Alamakk d-dia dia dah tahu aku perempuan . Kenapa la aku tak pikir panjang tadi. Patut lah tadi tuu...

"A-ap kau cakap? Kau dah tahu ke ?." Tanyaku lurus.

"Pehal kau ni bodo sangat hah ? Kau ingat aku tak tahu . Perangai kau pun aku dah syak la. Kalau kau lelaki memang kau tak berani nak lawan aku . Sebab tu aku mula komfius kau ni sape sebenarnya . Jantina kau ni ap . Sebab kau je lelaki yang suka cari pasal dengan aku. So sekarang dah terjawab semua persoalan aku ni. Dari kau lari hari tu aku dah tahu kau ni pompuan." Jawab Syamil panjang.

Dia dah tahu , maksudnya seminggu lepas dia dah tahu ? Patut lah seminggu dia tak datang kelas . Tapi apa kena mengena pula dengan datang kelas n dah tahu pasal aku ? Ini laa terlebih syok sendiri pula.

Aku senyap sambil airmata menitis laju.

Dia bersuara lagi.

"Kau memang tak pikir dulu ke apa sebelum masuk sekolah tu? Ke kau memang dah takde harga diri haa ? Sampai nak masuk sekolah lelaki ! ." Tengking dia lagi.

Aku memandang dia tajam.

"Kau jangan kurang ajar sangat eh, mulut kau tu jaga sikit . Apa hak kau cakap aku takde maruah ? Hah !!!." Jeritku tinggi.

Dia menarik mukaku dan terus mencium bibirku kasar . Aku tergamam. S-sial jantan taguna.

"Ini tanda kau tak pikir maruah kau !." Bisik dia ditelingaku.

Aku menampar dia lagi , mataku mencerlung tajam kearahnya.

"Kau ni memang jantan taguna ! Aku benci kau ! Lantak kau nak cakap apa pasal aku ! Satu jer aku nak pesan , kau boleh pergi mampos la jantan !." Aku menempik dan terus berlari dari situ.

Ryan ! Ryan !

Suara aku dipanggilnya berulang kali. Aku hanya mengendahkan sahaja panggilan itu.

Kenapa semua ni berlaku?

Bodohkah aku masuk sekolah tu?

Macam mana nanti kalau satu sekolah tahu?

Apa nasib aku ?

Family ? Macam mana kalau family aku tahu nanti?

Apa yang aku patut buat sekarang ?

Aku buntu . Ya Allah aku buntu sekarang.

Tolong aku Ya Allah 😭

Lelaki ke Perempuan ?Where stories live. Discover now