A

910 118 1

Jin. Mana kau. Aku harap dia tak bawa jimin.

TOKK!!TOKK!!!

Aku terus bangun dan pergi kearah tingkap. Aku tengok keluar siapa yang ketuk pintu rumah aku.

Finally! He's come!

Aku membuka pintu.

"Jin! Akhirnya kau--"

Aku terkejut bila nampak ada orang kat belakang dia.

"J-jimin"

Jimin pandang aku sambil lambai kearah aku.

"Annyeong~"

Jimin smirk. Dia ni kan!

Aku menarik jin masuk dan terus tutup pintu. Aku biarkan jimin dekat luar. Padan muka.

"Jin, kenapa kau bawa dia?"

Aku tanya dia dengan riak muka yang takut. Aku perlahankan suara supaya jimin tak dengar.

"Dia yang ikut aku"

"What? Really?. Haishh jinjja.."

"Maafkan aku yoon"

"Tak apa. Aku tak marah pun."

Aku pun buka pintu. Aku senyum kearah jimin. Senyuman yang janggal.

"Masuklah jimin."

Jimin pun masuk dengan sopan. Menipu je kau ni jimin. Tak payah nak sopan sangat depan aku ni. Kau jadi sopan pun sebab ada jin kan?! Teruklah kau ni.

Aku pun terus tutup pintu dan duduk disebelah jin. Aku takut nak duduk sebelah jimin.

Aku pandang kearah jin.

"Kenapa kau suruh aku datang?"

"Aku suruh kau datang sebab nak suruh kau jagakan yoongi untuk aku. Kau tau tak jimin ni obses dengan aku. Aku takut dengan dia jin"

Aku bisik dekat telinga jin supaya jimin tak boleh dengar.

Jin hanya mengangguk. Jimin cuma pandang aku dari atas sampailah ke bawah. Pervert.

D-2✔

(C)❝Unknown Number S1❞ +  B.B.HRead this story for FREE!