• 18

1.5K 136 40
                                    

Kyumi POV

Aku nampak Jimin rimas.

Mimi the sluts tu berkepit dengan Jimin like what the hell Jimin tu ex dia yang dia mintak break and now dia berjalan depan aku sambil peluk lengan Jimin.

Eee dia taktau malu ke?

Opss perempuan murahan mana tahu malu.

"Jimin awak tinggal dekat hostel ni ke?" Soal Mimi, matanya melilau memerhati bangunan hostel kami.

Aku pandang Jimin, dia pun kebetulan tengah kerling aku. Aku tersenyum nipis sebelum tekan butang lif.

"Hostel korang cantiklah, rasa mcm nak duduk hostel jugak!!" Mimi menjerit gedik di hujung ayat sebaik sahaja pintu lif ditutup.

"Apa maksud awak?" Soal Jimin. Aku pun tertunggu-tunggu jawapan pertanyaan Jimin tu.

"Oh lupa nak bagitahu, I transfer masuk kolej ni jugak and-"

"Apa?!" Jimin menjerit terkejut. Mimi dan aku pun terkejut. Tak sebenarnya Mimi ni sedar ke tak aku wujud belakang diaorang selama ni? Mimi ni langsung tak tanya aku siapa or kenapa aku ikut diaorang dari tadi.

Jap, asal aku ikut diaorang?????

"Apa U ni menjerit? Let me finish okay. I know u miss me" Mimi mengeratkan pelukan lagi, kepalanya disandarkan di bahu Jimin.

"I didn't expect u pun kolej ni tau! I mean, I tak tahu and I main masuk je kolej ni. Tapi I pelajar luar sebab hostel penuh"

Ya penuh and aku lah pelajar last yang check in. Aku gulingkan mata aku dengar betapa gediknya Mimi ni ber 'I' 'U' dengan Jimin.

Ting!

Pintu lif terbuka dan Jimin serta Mimi keluar dulu. Aku tak.

Sebaik saja mereka keluar aku terus tekan butang tutup pintu lif namun ada tangan yang menahan.

"Kyumi, kau nak pergi mana?" Soal Jimin sebaik saja pintu lif tadi terbuka balik. Oh Jimin.

Aku senyum.

"Its okay, aku tak nak ganggu kau dengan 'tetamu' kau so aku lepak tempat lain dulu. Have fun"

Aku terus tutup semula pintu lif tanpa sempat Jimin kata apa-apa dan kali ini tiada sebarang halangan. Aku terus tekan butang G yang bermaksud Ground floor.

Aku bercadang nak lepak bilik Dal lah dan aku perlu ke Ground floor dulu sebab bilik Dal blok sebelah.

Aku terus ke lif Blok sebelah. Aku tunggu pintu lif terbuka dan selepas tunggu beberapa pelajar keluar dari lif itu aku terus masuk.

Butang tutup aku tekan dan pintu ditutup. Tiba-tiba ada tangan yang menahan pintu itu lagi.

God! Kenapalah semua suka sangat tahan pintu lif ni. Disebabkan ada benda yang menghalang pintu lif dari tertutup. Pintunya terbuka semula.

Dan seorang lelaki yang sangat aku kenal masuk segera. Tercungap cungap dia mencuri nafas, dia tunduk memegang lututnya sambil tekan butang tutup.

"Kyumi" Panggil Jungkook. Aku dah mula menggulingkan mata aku. Meluat ni meluat.

Tapi kesian pun ada, tengok dia bernafas nyawa nyawa ikan, peluh menitis nitis dari dahinya.

[SLOW UPDATE] BESTFRIEND | JiminWhere stories live. Discover now