Aku terus memandang kanan. Serentak itu , aku tersentak.

Kwon soonyoung.

Dia. Orang tu. Depan aku sekarang. Aku terus melarikan anak mata aku lalu menyambung membasuh pinggan .

" sooah ? min sooah ? kau ke ? "

" s-- siapa min sooah ? Aku bukan s-- sooah , nama aku . . s-- sooyoung. Hah sooyoung. "

" ye kau sooah. Sooah tak reti menipu. Dia kabut bila tipu. Lagi satu, nametag kau nama sooah. Jadi, aku tak salahkan ? "

Aih kenaa bengap sangat sooah. Ergh nak buat apa ni.

" sooah , dah berapa lama aku cari kau. Akhirnya , jumpa jugak. "

Dia memegang lengan aku yang terdedah.

" eyh apa ni pegang - pegang. Aku tak kenal kau pun lah. "

Aku meronta sikit untuk dia lepaskan tangan aku. Tapi dia tetap pegang.

" tolongla sooah , aku mintak maaf. Kau kata , kau maaf kan aku ? So , tak boleh ke kita mulakan balik ? "

Bila aku dengar perkataan 'mulakan balik' , terus muka aku jadi emo. Hati aku panas.

Mulakan balik ? Heh .

" sooah ? Janganla marahkan aku lagi, plis ? Aku merayu. "

Aku pandang sekilas muka dia di sebelah. Yeah , memang muka bersalah.

Tapi semua orang boleh berlakon kan?

" blah ah , aku tengah kerja. Takyah kacau aku. "

" taknak ! aku akan kacau kau sampaila kau terima aku balik ! "

Aku menggulingkan anak mata tanda menyampah. Eyh blah lah budak sepet.

Masalah negara betul.

" cooahhh , kwon cooah ~ terimalah hoshi balik ~ hoshi mintak maaf. eyh kwon cooah janganla diam je ~ "

Tolongla hoshi , blah lah.

Ergh nyampah jemah.

-

" kwon cooah baik kan ? sebabtu dia maafkan hoshi. "

" haah , haah. Dia baik sangat. Sebabtu hoshi shukee dia auwh ~ "

Yeah sejak yang dia jumpa aku kat dapur tadi , dia terus kacau aku , ikut aku dari belakang. Lepastu cakap sorang - sorang.

Ergh hoshi , janganla kacau aku.

Sekarang dah nak sampai waktu aku balik. Tinggal sikit je ni , nak habiskan cawan ni je. Lepastu , dah boleh blah.

" annyeongg cooah ku cayangg ~ awok pandanglaa hoshi , pandangla~"

Dia menolak - nolak lengan aku sambil memandang aku. Sepanjang dia ikut aku , aku manade layan dia.

Oh pehlis (--〆)

" cooah , cooah ~ janganla marah itew lag-- "

Prang! ( apakah -..- )

" HEI BUNYI APA TU ?! "

Aku dan hoshi mula tergamam. Minkyung unnie yang baru sampai terus terkejut.

Ya , gelas tadi jatuh sebab hoshi tolak lengan aku.

" m - mian unnie ~ sooah tak sengaja. Mianhae ~ "

" ahh gwenchana , cepat kemaskan sebelum sesiapa nampak. Young , jangan memandai nak bagitau omma eh ? "

" nae , arraso noona ~ "

Aku terus melutut untuk mengutip serpihan gelas tadi. Minkyung unnie dah jalan pegi ke depan.

Ceh , kedai omma dia rupanya.

Hoshi mula melutut sekali untuk kutip. Belum sempat dia nak kutip , aku dah bersuara.

" takpayah ngade nak kutip. Tangan kau luka nanti , aku yang kene. Dah pegi sana. "

Aku menolak dia ke belakang. Dia masih melutut di depan aku sambil memandang aku.

" sooah. "

Segala apa yang aku buat , semuanya terhenti bila dia pegang lengan aku.

Dah kenapa jantung aku dupdapdupdap ni lahai ~

Aku memandang dia dengan muka yang selalu aku tunjuk dekat budak melbourne.

Yeah , muka emo.

Aku mengangkat kening dengan penuh tanda tanya. Dia mula tersenyum.

" kau ni , marah aku pun tetap jaga aku kan ? hahaha comel betul girlfie aku ni aih ~ "

Dia mencubit pipi aku perlahan. Aku menepis.

" eish siapa girlfie kau haklah. "

" setahu aku , sebelum kau pergi , aku takde cakap pun kan yang kita putus atau takde apa apa dah ? Maksudnya , kau masih milik aku. Betulkan ? "

" salah. Aku masih milik keluarga aku, dan aku dah taken. "

" yep kau taken. Taken by kwon soonyoung yang handsome. Kan ? "

Aku menjeling dia dengan penuh menyampah. Aku bangun dan membuang kaca - kaca kedalam tong sampah.

" argh ! "

Aku terus tertoleh ke belakang memandang hoshi yang tengah pandang tapak kaki dia sambil dahi dia berkerut seribu.

Aku terus meluru ke arahnya sambil memegang dia.

" eh kau kenapa ni ? "

" kaca kene kaki aku. Aduh sakitnya. Menyesal tak pakai kasut. "

Yeah dia pakai selipar like that. Aku terus memapah dia ke kerusi yang berdekatan.

" elok elok. Aih kan aku suruh pegi jauh tadi. Tengok , dah kene. Haih ~ "

Aku melutut depan dia sambil menanggalkan selipar dari kakinya.

" eihh darahla. Haih lain kali hati - hatilah hoshi. "

Aku pergi ke belakang untuk mengambil kain dan basahkan sikit. Lalu aku terus meluru cepat ke kaki hoshi.

Aku cuba untuk keluarkan kaca. Aih ni tak kuat ni.

" arghh ! sakit sakit ! "

" s -- soory hoshi ! sory lagi sikit je ni."

Akhirnya keluar jugak kaca tu. Aku membuangnya lalu mencuci sikit kaki dia.

Posisi aku ?

Kiteorang duduk berhadapan. Kaki dia aku letakkan dekat atas kaki aku.

" hah dah siap. Lain kali hati - hati. Kang luka lagi , hah sakit pulak. "

Aku menyangkut kain tadi. Tanpa disedari , aku kat tepi hoshi je.

" sooah. "

Aku memandang dia. Aku tersentak. Mata kiteorg bertembung. Jarak muka kiteorg dekat. Tapi tak sangat.

Cukup buat aku berdebar dengan pandang dia macamni je.

" sooah , kau baik. Cuma kau ego. Tolongla maafkan aku. Aku betul - betul janji yang aku akan jaga kau lepasni. Tolonglah ~ sooah , kau marah aku pun , kau jaga aku. Aku mintak maaf sooah. Tolong. Aku merayu , maafkan aku. Terima aku balik. Aku sakit bila takde kau. Tolong sooah , aku mintak maaf sangat - sangat. "

Aku memandang anak mata dia dalam. Tiba - tiba , air mata jernih meluncur laju keluar dari mata hoshi yang kecik. Dia tersenyum ikhlas ke arah aku. Sambil dia cakap tadi , dia pegang tangan aku.

Jujur , aku rindukan dia.

Aku masih sayangkan dia.

-

muahahahaha acamne acamne ? Cheesy cheesy , whatever lah muahahahhaha !

Vote please 💦
Comment please 💨
Support my fanfic please 🙆

( C ) Say Yes | Ksy Where stories live. Discover now