For every story tagged #WattPride this month, Wattpad will donate $1 to the ILGA
Pen Your Pride

Dapat Pekerjaan

9 0 0

Pagi yang damai dengan suara burung berkicauan yang bertengger di atas pohon, tak menyurutkan niat seorang gadis yang masih bergelung di atas tempat tidur dengan selimut yang membungkus tubuhnya untuk membuka mata. Gadis itu bernama Azahra Khoirunnisa, seorang gadis yang berumur 21 tahun dan pengangguran, tak berapa lama terdengar dering ponsel di atas nakas yang tak henti- hentinya berbunyi. Akhirnya Zahrapun dengan berat hati menggapai ponselnya tanpa membuka mata lalu mengangkatnya, dari seberang sana terdengar suara yang menggelegar menyebut namanya.

Zahra pov

"Zahraaaaa, lo itu ya kan udah gue bilang bangun pagi buat siap- siap lamar kerja malah molor mulu kerjaannya, lagian nih ya Ra gue itu udah cariin lo kerjaan malah lo gak peduli emang lo itu kerjaan cuma nyusahin temen kalo lagi butuh, terus gangguin gue pacaran sama bebeb gue. Sebel gue Ra, buruan kesini 15 menit lagi di cafe Rosaline gak pake lama kalau gak gue tinggal baru tau rasa lo jadi pengangguran seumur hidup." suara menggelegar itupun senyap digantikan bunyi tuuutuuut

Buset dah tu bocah kalau masalah cerewet nomor satu ngalahin orang lari marathon tuh bocah, orang gue aja belum jawab udah di sembur aja sama apa ya tadi yang dibicarain sama dia.... Oh ya gue lupa kan si sebleng tadi bicarain masalah kerjaan buat gue. Haduh barabe kalo sampai telat nih, tadi dia cuma kasih gue waktu 15 menit lagi aduh kalo sampai pengagguran seumur hidup mau di taruh mana nih muka gue yang cantiknya ngalahin author....(di gampar bantal sama author)

Alah bodo amat gak usah mandi cuci muka sama gosok gigi aja, terus tinggal ngambil jaket yang tadi malam gue pakai. Okay selesai capcuss ...

--------- ------ -----------
Dengan lari sekencang- kencangnya Zahrapun tiba di cafe rosaline yang kebetulan deket apartemennya yang tadi di sebutin sama si sebleng atau Syafa sahabatnya tadi. Dengan cepat Zahra mencari seisi cafe untuk menemukan sahabatnya, tapi tidak adapun wajah yang di kenalnya. Tetapi tiba- tiba ada suara dari belakang tubuh Zahra, dengan kemampuan yang di atas rata-rata karena sering berkelahi (cielah emangnya super hero apa*dipelototin author) Zahrapun membalikkan tubuh dan bersiap untuk membanting tubuh yang ada di hadapannya sekarang. Namun belum juga di sentuh orang itu malah menjewer telinga Zahra dengan kencang di iringi suara menggelegarnya.

Syafa pov

Setelah gue baru dari toilet untuk benerin dandanan gue. Gue liat si tukang molor lagi muter- muter nyariin gue pastinya, dengan muka tanpa dosa gue lihat Zahra atau kalo gue lagi sebel gue mangil dia tukang molor dengan pakaian yang digunakannya semalam sama jaket lusuh yang entah kenapa selalu melekat di tubuhnya, gak banget deh gayanya. Dengan mengendap- endap gue mau kagetin dia.

Eh tapi baru aja tiga langkah lagi gue mau nepuk pundaknya dia, tapi dia keburu balik badan sambil masang tampang suram kayak mau ngeroyok seisi cafe. Tapi kalau si tukamg molor udah masang tampang gini terus tangannya kayak mau banting gue, gue pun karena masih sayang nyawa pura- pura aja marah sambil jewer telinga dia sambil ngeluarin suara indah gue.

"Apaan lo... Jam segini baru nongol, emangnya lo mau ya jadi pengangguran sampai tua. Lo itu ya Ra udah gue cariin kerjaan malah kayak orang sibuk banget sih, bete gue nungguin lo yang molor terus, gue itu udah tungguin sejam tau sampai nih bedak gue udah mau luntur ngerti ngak sih, kalo orang ngomong tuh di jawab jangan diem aja." sembur gue dengan kata- kata pedas, kena deh lo Ra gue kerjain

Gue liat tampangnya Zahra udah kayak makan cabe berpuluh-puluh merah banget tuh muka kayak badut aja.

"Eh ya lo Sya, kalau ngomong tuh jangan deket telinga gue emang lo mau gue masih muda udah budek hahh. Terus elu itu ya ngapain pagi- pagi nyuruh gue kesini kurang kerjaan banget, and then bedak lo itu gak bakal luntur kali emang lo itu lagi kuli bangunan!!!" jawab dia mengegebu-gebu sampai nafasnya tersenggal

Eh buji buneng nih anak ngak malu apa diliat banyak orang, mau di taruh mana nih muka. Dengan tergesa- gesa gue tarik tangan Zahra kemeja gue yang ada di pojok cafe lalu menyuruhnya duduk, setelah melepas tangan gue dari telinganya tadi gue langsumg duduk juga. Dengan muka bete Zahra langsung minum minuman gue sampai habis. Nih bocah apa gak ada minum di apartemennya ya minum minuman gue sampai gak ada sisanya lagi. Yaudahlah biarin aja jarna gue tau tuh bocah kagak punya duit buat beli, kasian banget yah.

"Raaa, dengerin gue ngomong kali soalnya gue udah cariin lo kerjaan dan lo cuma tinggal lamar tanpa bawa surat-surat oke. Jadi jangan gangguin gue kalo lagi pacaran sama bebeb gue ngerti gak." akupun langsung mengambil brosur dan menyerahkannya pada Zahra.
--------- ------ --------
Dengan teliti Zahra membaca brosur tersebut dan tersenyum senang karena pekerjaan tersebut adalah menjadi seorang bodyguard atau pengawal untuk CEO perusahaan terkenal, karena Zahra memang suka berkelahi tetapi untuk membantu orang lainjuga sih. Tetapi ada yang janggal dari brosur tersebut karena yang di cari adalah pengawal laki- laki dan sedangkan Zahra perempuan.

"Sya kok lo cariin pekerjaan gini sih ke gue, iya sih gue suka jadi bodyguard cocok sama hobby gue tapi ini kan buat laki- laki sedangkan gue perempuan Sya, terus gue enggak punya jas sama yang lainnya." tanya Zahra pada Syafa yang asik mainan ponsel.

"Ya lo tinggal cari wig cowok terus lo pake kan gampang atau potong rambut lo itu kalau mau sih, soal baju gampang gue pinjemin punya ayah gue." jawab Syafa tanpa mengalihkan pandangan dari ponselnya.

"Yaudah deh gue cari wig aja, soalnya gue masih sayang rambut panjang gue. Tapi lo janji ya bakal pinjemin baju sama ayah lo. Terus gua ngelamar kerjanya kapan Sya?" tanya Zahra dengan wajah semangat

"Besok Ra, nanti sore gue anterin bajunya ke apartemen lo terus jangan lupa cari wignya hari ini aja. Soal apartemen biar gue yang urus kan sayang kalo di jual, terus kalo di selain pasti gak bakal ada yang mau soalnya apartemen lo fasilitas gak lengkap. Gue mau kencan dulu ya sama bebeb gue, dadah Zahra" jawab Syafa sambil berlari meninggalkan cafe.

Gila nih bocah tapi biarin aja lah emang lagi butuh uang banget. Tapi kalo ketahuan gimana coba, ah masalah itu pikir belakang aja yah capek gue diledekin pengangguran terus mana sampai seumur hidup lagi. Eneng udah gak tahan kali...gerutu Zahra menuju apartemennya

Dengan semangat Zahra pulang untuk mandi dan lainnya, lalu mencari wig dan latihan beberapa style beladiri. Dengan tidak sabar Zahra menunggu Syafa mengantarkan baju untuk persyaratan melamar besok dan akhirnya datang. Lalu Zahra memutuskan untuk tidur lebih awal, agar tidak kesiangan besok di hari istimewa untuk hidup Zahra agar terlepas dari panggilan pengangguran seumur hidup yang melekat pada hidup Zahra.
--------- ------ ------

Okay segini dula ya... Semoga suka cerita pertama aku
Sorry kalau banyak typo, gaje, alur berantakan dll.

Happy reading ....

Jangan lupa vote dan coment ditunggu

Author
Ingrid Anastasya

25 Desember 2016

My Beautiful BodyguardBaca cerita ini secara GRATIS!