30

455 28 2


.
Tamparan free Yang dia derma tu bukan tak sakit, tapi nak tercabut nyawa aku dibuatnya.

"a-ah mianhae.. tak seng-"

"Sekali lagi minji buat hal.. aku takkan teragak-agak nak buang minji dari hidup aku." dia tarik 'round-neck' aku.

dengan jelingan tajam dia menutup pintu biliknya dengan kuat. aku turun ke bawah membawa ekspresi 'senyum tak perlu kata apa²'

Hobi memandang aku dan segera mengalih semula pandangannya. aku menghala ke dapur.

"Oppa, n-nak minji tolong?" soalku kepada jin.

"ah, tolong potong kobes tu. baik²."

sambil² memotong, aku teringat tentang sesuatu...

'dia ugut aku.. dia tak tau ke hari ni hari apa? xkan dia x ingat hari istimewa joonie? dia nak buang aku dari hidup dia? ttch.'

*pppapp *pppapppp

"minji, jangan la ganas sangat potong tu."

"oppa betulke pdnim nak jadikan rumah ni set?" aku menghempas pisau.

"ne, kenapa?"

"kenapa? oppa boleh tanya kenapa? dah gila ke? rumah ni lah rumah kita membesar sama².. oppa tak kisah?"

dia hanya menggeleng sambil mengunyah donat.

HELLO {a bts malay story ver.}Read this story for FREE!