005: [challenge] untouchable

36 3 8

Sebaik saja dia membuka mata, anak mata singgah pada kelopak mawar biru yang memenuhi seluruh lantai yang luas. Pada dinding yang berselaput lumut turut dihiasi dengan bunga ros. Penuh, tanpa ada ruang yang tersisa.

The darkest shade of blue.

Ya Allah, apa ni?

Segalanya terasa asing dipandangannya. Kepala masih terasa ngilu dibahagian belakang.

"Bet, you've wake-up." Suara seseorang bergema dalam bilik tersebut. Dia, berdiri di muka pintu, dengan kemeja putih kemas di-tucked in, jeans hitam.

"Apa ni? Apa semua ini?" Aku bersuara dibalik esak tangis yang tidak mampu lagi aku bendung. Kuat terasa cengkaman di dada, hati rasa berbuku, air liur terasa kesat, kepala terlalu berat untuk mencerna apa yang berada dihadapan mata.

Dia berjalan ke arah aku, "Things doesn't supposed to be like this." Nada memujuk.

Atur kata, gerak langkahnya masih teratur. Seolah-olah tiada apa yang salah dilakukan. Tiada gentar, tiada rasa, tiada apa sedang aku disini dipenuhi dengan rasa berbalam. Tidak tahu mana satu rasa lebih menguasai.

"Saya taksepatutnya bagi those blue roses." Tangan kirinya berehat di kerusi aku dengan wajahnya hanya beberapa inci dari aku yang terikat kemas. Kaki dan tangan pada kerusi. "I shouldn't."

---

"Harini yang keberapa?"

Aina meletakkan mug berisi kopi panas atas meja, mata mengisyaratkan bunga ros biru yang elok terletak atas meja bersebelahan beg tangan.

"Lost count." Aku jawab jujur.

"Seriously?"

"Ain't got time for that, honestly." Entah siapa yang mahu bermain rasa dengan aku, setiap hari pasti akan ada sekuntum bunga ros biru yang akan sampai ke tangannya. Dia sendiri sudah malas ambil tahu. Puas sudah dirisik orang sekeliling namun seorang pun taktahu siapa pengirimnya.

Atau, buat-buat taktahu.

"Sweet what?" Selamba Aina kata, dia tarik kerusi disebelah aku.

Aku buat muka, "Sweet apa, seram adalah." Kopi yang sudah suam-suam itu disisip perlahan, menghilangkan jengkel yang datang menderu.

"It's roses, like freaking roses every girls wanted. Kau ni perempuan ke tak?"

"Choi, mulut! Jangan define perempuan dengan roses and all that stuff."

"It's creepy. Blue roses doesn't even exist in this world, what ya thinks its mean then?" Sambung aku lagi.

"Kau dahbawak penyakit paranoid kau to another level, takboleh ke kau fikir positif sikit?"

"Takboleh, dah creepy kan."

"Dia mungkin suka kau tapi takut nakberdepan."

"Kalau perempuan?"

"Quratul Aisyah!" Dia tepuk kuat bahu aku.

"What? Betul apa? Taksemestinya lelaki kan.""

"Aku lagi suka untuk fikir yang this all roses doesn't mean a thing. Aku takrasa macam nakfaham bahasa isyarat bunga apa semua ni. Kau pun tahu aku macam mana kan?" Aku cakap jujur tanpa selindung apa. Lebih baik jadi paranoid macam ni daripada jatuh dalam lubang yang sama berkali-kali.

To You: A Collection of Short StoriesRead this story for FREE!