Tiga Puluh Empat

804 127 50









Tiga Puluh Empat



Taman-Jimin blocked you



"Anj. Bangs. Sialan."

Semua umpatan dan makian keluar dari mulut Yoongi. Dia bahkan sampe ngabsen member Ragunan + Taman Safari.

Padahal ke sana aja belum pernah.

Yah, paling nggak dia tau lewat televisi lah, ya.

"Kenapa Jimin ngeblok gua?!"

Yoongi frustasi. Dia baru aja nyampe rumah dan malah nemu fakta yang bikin dia potek.

Seinget Yoongi, dia nggak salah apa-apa. Lagian kan tadi yang minta nyium si dedek. Yang kabur juga bocah itu. Tapi kenapa dia yang ngeblok Yoongi?

"Uke mah emang ribet. Nggak beda jauh sama cewek asli." Gumam Yoongi sambil nyimpen kunci mobilnya di laci meja belajar.

Ngomong-ngomong soal uke, Yoongi jadi inget sama Taehyung.

Jadi, mereka kenal itu waktu hari pertama Taehyung MOS di SMP. Saat itu Yoongi jadi ketua OSIS sekaligus ketua ekskul basket. Yoongi yang nyampein pidato sambutan untuk murid baru setelah kepala sekolah waktu itu berhasil bikin Taehyung langsung tertarik sama dia.

Tapi namanya juga anak OSIS. Basket pula. Kakel famous yang tiap hari dikerumunin baik sama murid maupun guru. Dari adek kelas, kakak kelas, muda maupun tua. Dari yang ngajakin main ke hotel sampe ngajak ribut di lapangan. Jadi Taehyung susah PDKT-nya. Sekalinya di-notice gegara berhasil ikut akselarasi dan sekelas sama Yoongi di akhir tahun pelajaran, Taehyung langsung potek saat itu juga karena baru tau kalo Yoongi itu seme.

Sedih.

Tapi justru karena itu mereka bisa jadi sahabat sampe sekarang.

Waktu Taehyung udah bener-bener bisa jinakin Yoongi, dia bilang kalo dia sebenernya punya perasaan khusus untuk Yoongi, tapi udah move on karena Yoongi seme tulen. Yoongi mah bodo amat, yang penting nggak ganggu dia.

Parahnya, udah nangis bombay waktu acara perpisahan, waktu SMK ketemu lagi.

Air mata yang terbuang percuma.

Ogebnya, mereka ngulangin lagi di acara perpisahan SMK.

Udah nangis nggak karuan, kuliah ketemu lagi. Malah apartmen cuma jarak berapa langkah doang.

Malu-maluin emang.

Tapi Yoongi nggak pernah nyesel udah sahabatan sama orang kayak Taehyung sekalipun sekarang mereka ngegebet orang yang sama.

Yah, gitu deh.



MinD
Nyet, keluar apartmen sekarang.


-OoO-



Yoongi dan Taehyung keluar apartmen barengan. Nutup pintu juga barengan. Maju barengan sampe berhenti di depan apartmen kosong yang ada di tengah-tengah apartmen mereka.

"Kebetulan banget abang minta ketemu. Ada yang mau gua omongin, nih." Taehyung buka suara duluan sambil ngeluarin ponselnya.

Yoongi ikut ngeluarin ponselnya. "Gua nggak yakin, tapi kemungkinan besar masalah kita sama."

"Ya udah, kita omongin bareng aja."

"Oke. Kalo ada yang nggak denger, baru kita ulang satu-satu."

"Oke."

"Satu..."

"Dua..."

"Tiga/tiga!"

"Jimin ngeblok gua anj!"

"Dedek ucul ngeblok gua anjir!"

Mereka berdua sama-sama menghela nafas setelah teriak sekuat tenaga di depan apartmen itu. Nggak peduli ada yang marahin lagi kayak waktu itu atau nggak.

"Ini pasti gegara lo, bang!" Seru Taehyung murka. "Belakangan ini gua jarang main apalagi ketemu sama dia, kalo ada salah juga pasti gua tau! Ini pasti salah lo, bang. Anjir lah!"

"Kok lo nyolot?! Ya gua aja nggak tau salah gua apa! Gua juga kaget pas tau-tau dia minta izin buat nyium gua tapi langsung kabur!" Yoongi ikutan teriak gaje hingga kalimat tabu itu keluar.

"JIMIN MAU NYIUM LO?!" Emosi Taehyung makin tersulut. Rasanya dia pengen bales nebas asetnya Yoongi.

"Duh, salah ngomong."

"Maaf, permisi."

Di saat Yoongi sama Taehyung lagi panas-panasnya adu congor, seseorang menginterupsi mereka dengan sangat sopan dan nggak ikut teriak karena kebawa emosi.

Yoongi sama Taehyung sempet lirik-lirikan sebentar seolah saling nanya tentang siapa makhluk yang sekarang lagi diri di hadapan mereka. Seketika lupa sama perdebatan soal Jimin.

"Maaf, abang siapa?" Taehyung berinisiatif nanya duluan karena kayaknya Yoongi nggak ada niat sama sekali buat itu. Malah diliatin kayak baru pertama kali liat cowok yang lebih tinggi dari dia.

Orang itu senyum lalu bungkuk sedikit sebelum nunjuk koper merah di sampingnya. "Saya yang mau pindah ke apartmen ini," Jawabnya sambil nunjuk apartmen di depan muka mereka.

"Kalian juga tinggal di lantai ini, kan? Semoga kita bisa jadi tetangga yang akrab, ya. Perkenalkan, saya..."



-SsS-








Cape.

Ngantuk.

Nggak ada yang ngelonin.

YoonMin Chat and Real LifeBaca cerita ini secara GRATIS!