23[salji]

419 30 1

Nasib baik tak  pecah. Aku berjalan kaki Balik ke rumah. What a day. Terasa dewasa. Sikit lagi nak sampai rumah. Tiba2.. Angin sejuk menyerang seluruh tubuh badan aku.

Aku on phone, sekarang baru pukul 3 petang.. Awan pun x mendung. Ada setitik pepejal berwarna putih terjatuh ke atas permukaan phone aku.

"S-salji??"

Aku terperanjat. Waktu salji turun la sepatutnya aku duduk dalam rumah. Aku Bergegas lari pulang. Sejuknya!! Ah.. Sikit lagi.

5minit kemudian, aku Tiba di rumah. Hobie tengah tunggu seseorang sambil berjalan kehulur kehilir. Aku berlari ke arah dia.

"Minji!! Masuk!!" Dia peluk aku sambil berjalan masuk.

Mereka semua sedang tunggu aku rupanya. Namjoon nampak aku Dan terus sarungkan sweater Dan maffela. Jin oppa tengah masak sesuatu. Nampaknya diorang masih xlupa aku.

"Oppa gwaenchanayo. Jinjja gwaenchana."

"No. Pergi mandi sekarang. Jimin dah sediakan heater. Lepas mandi makan." Jin oppa berkata sambil memegang senduk.

"Nae~"

Lepas aku mandi, taehyung pelawa aku makan Dan pimpin tangan  aku ke arah, meja makan. Wahh~

"Bulgogi? Wahh~ gomawo ~" kami menjamu selera.

Yoongi suap aku makan. Jin x kasi aku makan sendiri. Aku pun xpaham kenapa. Kookie tengah layan phone. Fuh sejuknya. Bibir aku terketar ketar.

"Minji gwaenchana?" Yoongi soal aku.

"Nae.. Aaa"

"Minji, joonie tak nak minji pergi sekolah selagi salji melanda.aratji?"

"A-arasseo "

"Jin oppa. Berita viral tu- -"

"Gwaenchanayo. Oppa mengaku salah dekat public. Jangan risau lah "

Oh.. Eh? Kalau dia mengaku salah, takkanlah kes ni reda dengan cepat? Memang pelik.

HELLO {a bts malay story ver.}Read this story for FREE!