• 16

1.8K 171 61
                                    

Jungkook POV

Aku memejamkan mata menghayati bait bait lirik lagu 'I Need U' nyanyian kumpulan BTS yang terkenal di Malaysia. Kumpulan itu menjadi kumpulan kegemaran aku kebelekangan ini. Lagu baru mereka 'Blood Sweat Tears' berjaya memasuk Top200 billboard membuatkan aku sebagai salah seorang peminat serta penyokong mereka berasa bangga akan kejayaan abang abang bts. Baru sahaja tadi mereka mendapat 2nd win di M!Countdown. #ProudArmy

Lirik lagu I Need U sangat kena dengan situasi aku sekarang ni. Aku perlukan Kyumi. Ya Kyumi.

Aku tak percaya yang Kyumi sanggup tunduk pada Jimin hanya disebabkan oleh permainan banana's fate kejadahan tu. Aku terus mengemikkan tin air hundred plus itu dan ianya menyebabkan jari aku sedikit terluka. Tapi terluka lagi hati aku.

Betapa bahagianya hati aku saat terserempak dengan Kyumi di lif tempoh hari. Dia sangat comel. Aku rindu dia. Sebelum ni aku ada cuba tanya kawan kawan dia tentang tempat dia sambung belajar namun semuanya jawab tak tahu. Adakah ini jodoh ? Tuhan temukan kami disini semula agar kami dapat bersama?

"Jungkook?"

Suara Namjoon. Ya aku tahu.

"Apa kau nak" Aku bersuara dingin. Namjoon terus duduk di satu kerusi kosong di dalam bilik kuliah kosong ini.

"Siapa Kyumi tu?" Namjoon menyoal , suaranya kedengaran serba salah.

"Ex Girlfriend aku"

Namjoon cuba mengawal reaksi terkejutnya. Dia kemudian menggaru belakang kepalanya sebelum berkata sesuatu.

"Aku... aku tak tahu pasal kau dengan Kyumi tu. Kalau aku tahu, aku.. tak cabar Jimin"

Aku tergelak kecil , ini bukan salah sesiapa. Ini salah Kyumi. Dasar perempuan jalang , tunggu kau. Senang je kau tunduk pada Jimin...

Jimin POV

Jungkook dan Namjoon sedang berborak , aku terus berjalan menghampiri mereka. Sejujurnya perasaan marah aku masih belum reda tapi mengenangkan hubungan persahabatan kami , aku cuba bertindak rasional.

"Yo our mochi" Namjoon menepuk bahu aku saat menyedari kehadiran aku dalam dewan kuliah itu.

"Apasal panggil aku ni" Aku langsung tak pandang Jungkook. Takut bersepai gigi dia kalau aku tak mampu kawal perasaan aku sekarang ni.

"Jimin, kau tahu kan Kyumi tu ex girlfriend aku? Kau kenal dia sejak kita sekolah lagi. Kau tahu kan aku suka dia lagi, kenapa kau buat macam ni?"

Jungkook juga aku rasa cuba bertindak rasional. Dia mengawal nafasnya cuba mengawal perasaan juga.

"Aku tahu dia EX kau. Ex kan? Tak salah apa aku buat tu" Aku mengangkat kening sambil tersenyum sinis.

"Yaahhh Park Jimin" Jungkook terus berdiri dan dia mcm nak menerpa kearah aku tapi Namjoon cepat menahan dada dia.

"Apa? untuk pengetahuan kau, aku dan Kyumi roomates. Kau kenal aku kan? Ni kali pertama aku tahan perasaan aku daripada fuck perempuan" Aku terus duduk di hadapan dia , tangan aku silang di dada.

"Tahan? Kau dah sentuh dia kan? apa kau tahan"

Aku hanya menggeleng kepala aku.

"Aku tak fuck kawan baik aku tanpa kebenaran" Aku terus beredar dari situ.

Kyumi POV

Aku membelek leher aku di cermin yang Jimin tak bagi aku tengok tadi. Kesan merahnya semakin hilang lepas aku sapu minyak gamat tadi.

Aku duduk di atas katil aku. Terbayang aku macam mana Jimin semalam.

Omaigod, malunya. Aku terasa muka aku semakin panas. Aku terus menyembamkan muka aku keatas bantal.

Tenettttt

Bunyi kunci access dibuka. Aku terus mengangkat kepala aku melihat Jimin yang baru pulang. Aku terus baring , pura-pura tidur. Selimut aku tarik sehingga menutup dada aku. Muka aku habis relax ah aku cuba buat.

"Arghh jinja, hari yang memenatkan"

Suara Jimin sepertinya dari sofa. Kemudian aku dengar pula bunyi air dituang ke dalam cawan. Huh nampaknya Jimin kat meja makan , agak dekat dengan katil aku.

Aku buka mata aku sedikit , and yeah betul dia sedang membelek muka dia di cermin yang berhampiran dengan katil aku tadi. Aku cepat cepat pejam mata saat dia toleh kearah aku.

"Kyumi aku tahu kau tak tidur pun"

Alamak kantoi.

Aku terus genggam selimut aku saat aku rasa hujung katil aku tenggelam sedikit dan bau minyak wangi Jimin juga sangat jelas.

"Oi" Jimin goyang bahu aku. Aku semakin merapatkan mata aku. Dia pula tak sudah sudah goyang bahu aku.

"Bangun kalau tak aku rogol kau"

Puk!

Sepantas kilat belakang Jimin aku tendang sehingga dia jatuh terduduk di atas lantai.

"Awwuuuuu" Jimin mengerang kesakitan sambil menggosok punggungnya.

"Padan muka kau" Aku terus jelirkan lidah pada dia. Dia pula tak sudah sudah gosok punggung dia.

"Ha aku tahu kau tak tidur lagi, dah tu curi curi pandang aku. Suka aku ke?"

"Omafuckingoaaat please jangan perasan Park Jimin"

Jimin terus bangun dan duduk di atas hujung katil aku semula.

"Aku nak ajak kau makan, ada sesuatu nak bagitahu kau"

Duh aku malas okay.

"Kat sini tak boleh ke?"

Jimin menggeleng kepalanya.

"Tak romantik"

Wait, nak bagitahu apa ni romantik bagai ni?

"Kau kenapa nak romantik bagai? Apa kau nak bagitahu?"

Aku menyoal cuak. Dia hanya tersenyum sebelum mengenyitkan matanya yang mampu buat aku berkecai. Tapi aku kawal.

"Nak tahu? Pergi bersiap. Tunggu next chapter"

•••

Sorry chapter ni bosan. Sebenarnya nak type panjang lagi but I'm too sleepy lol maaf . Busy pastu penat gila hari ni. Exam just in 3 days duh tak sempat nak update semua ff terbengkalai ni, busy dengan bts.

In sha allah update lagi esok.

[SLOW UPDATE] BESTFRIEND | JiminWhere stories live. Discover now