SC : ❤4❤

1.2K 87 11

"Wah,sedapnya..."Chen menjerit sambil menarik kerusi untuk duduk.

"Haah tapi tak setanding dengan masakan aku..."D.O tabik dada dan tersenyum bangga ke arah aku.

Hek leh, pendek ni kang !

"Kau ingat masakan kau sedap macam antarbangsa?! Aku rasa Chanyeol masak lagi sedap.." Pergh,terus kembang buntut si capang tu aku puji. Tengok siap tunjuk tumbs up dekat aku lagi

"Blah lah, kena minyak panas sikit dah jerit mcm pondan. Ahhhh, ahhhhh..."D.O menjerit dalam nada pondan

Semua tergelak.

"Eh,mana Sehun?" Tanya Xiumin. Haah,cakap pasal Sehun manalah laki aku ni, takkan merajuk lagi kot.

"Dalam bilik kot, takpelah biar aku panggil, kau kan dah penat masak semua ni..." Pelawa Luhan namun cepat cepat aku halang.

" It's okay, kau duduk, biar aku panggil,mamat tu tengah merajuk.."

"Merajuk ? Eh bukan dia okay aje kan tadi ? Siap bergelak macam setan tadi.."

Aku hanya mengangkat bahu sebelum menuju ke tingkat atas. Pintu bilik utama aku tuju lalu ditolak perlahan

"Oppa.."Aku menjegulkan kepala ke dalam sebelum melangkah sepenuhnya ke dalam.

Sehun cepat cepat menanggalkan headphonenya lalu berkelubung di dalam selimut dan dikalihkan diri ke kiri. Tindakannya itu mengundang lucu di hati aku,aku tersenyum kecil.

Perlahan-lahan aku naik atas katil lalu memeluk pinggang dia,dagu aku letak di atas bahunya sama seperti apa yg dia buat kepada aku petang tadi cuma posisi kami kini dalam keadaan berbaring.

"Oppa,kajja mokgo! Semua orang dah tunggu dekat bawah ! Tak syoklah makan tanpa oppa.."Pujuk aku dengan suara sehabis lembut.

Namun kata kata aku hanya dibiarkan sepi. Aku tersenyum.

Macam budak-budak aje perangai !

"Oppa tak lemas ke duduk dalam selimut tu?"Sakat aku.Serentak itu dia menarik sedikit selimutnya sehingga kepala dia keluar namun masih dikalih ke kiri.

"Oppa,janganlah merajuk! Sayang bukan sengaja marah oppa. Oppa jomlah makan nanti oppa gastrik macam mana?" Pujuk aku lagi namun Sehun hanya hiraukan dan matanya dipejam rapat.

Entah kenapa tiba-tiba saja aku jadi sebak bila Sehun berkeadaan begini.Kalau aku cakap dia layankan aje walaupun dia penat gila tapi kali ni nak cakap sepatah haram pun tak nak.

Aku meletakkan mukaku di bahunya.

"Oppa, janganlah merajuk macam ni, mianhae sayang tak sengaja. Im really sorry" Ujarku dengan suara sedikit serak menahan tangis.

Sehun P.O.V

Lepas Nana cakap macam tu,aku dengar suara orang menangis dan bahuku sedikit basah. Badan aku kalih ke kanan, Nana sudah menangis sendu, rasa bersalah mula menguasai diri aku.

"Shuhh, kenapa ni?"Aku memegang kedua-dua pipinya lalu eyes contact dengan mata sembap itu.

"Oppa tak..tak nak cakap dengan sa..sayang" Rengeknya.Aku tersenyum kecil.

"Mianhae, oppa takde niat pun macam tu. Dah, jangan nangis tak comel dah sayang oppa ni.."

Air mata Nana aku kesat perlahan dan mengucup lembut dahinya.

"Oppa tk marah sayang?" Tanyanya. Aku mengelengkan kepala sambil menguak rambut di dahinya.

"Dahlah, kajja mokgo! Nanti mengamuk pula budak budak dekat bawah tu tunggu kita.." Ajak aku lalu bangun dari katil.

Tiba-tiba tangan aku direntap Nana perlahan. Dia memandang aku dengan pandangan sembapnya, aku mengangkat kening.

"Kalau oppa nak sangat makan cheese cake, malam ni sayang boleh keluar bandar beli barang buat cake..."Ujarnya.

Aku duduk semula di sisi Nana. Kepalanya aku usap perlahan lalu memegang dagunya. Mata aku dan Nana saling berpandangan.

"Gwecana,oppa tak nak menyusahkan sayang..."

Sebaik sahaja aku kata 'menyusahkan' terus dia nangis semula.

Gelabah aku seketika.

"Yah,wagure-sso?"

"Oppa tu cakap 'menyusahkan'!"

" Mianhae mianhae,oppa tak bermaksud macam tu. Dah cake tu nanti kita boleh buat.."Pujuk aku serentak itu tangisannya berhenti.

"Jinjja?"Tanyanya dgn suara serak sambil mengesat hingusnya yang hampir mahu meleleh keluar.

Aku mengangguk dan menariknya bangun. Kita orang berdua sama-sama keluar bilik sambil berpegangan tangan.

Sampai aje di dapur, semua bagi death glare. Aku hanya buat selamba sambil menarik Nana duduk dekat sebelah aku.

"Yah, korang buat dekat atas tu hah?! Kalau nak buat seks ke sabarlah sikit! Bagi kita orang makan dulu!"Ujar Lay selamba dan serentak mendapat hadiah 'cepukan' dari Kris sebelahnya.

"Dah makan cepat! Nanti sejuk makanan mulalah komen itu ini!" Sampuk aku saat melihat Nana mula tidak selesa dan blush.

Suasana makan ketika itu hanya kedengaran bunyi chopstick berlaga. Kadang kadang Baekhyun dan Chanyeol berebut makanan, haish, macam budak budak !

"Auch!"

Tiba-tiba Nana menjerit sambil memegang pinggangnya. Aku mula risau begitu juga dengan yang lain memandang Nana pelik.

"Gwecana?!" Tanya kita orang serentak.

Nana P.O.V

Aku menganguk lemah lalu menyambung makan semula namun dorang masih memandangku.

"Waeyo? Aku okaylah, pinggang ni aje yang lenguh sebab memasak tadi..."

"Ouh,vaku ingatkan apa tadi! Buat risau orang betullah kau ni.."Kata D.O risau.

Aku hanya sengih. Sebenarnya bukan pinggang aku aje yang sakit tapi perut aku juga. Cuma aku tak nak tunjuk dekat mereka terutamanya Sehun.

Dan lagi satu sebenarnya benda ni dah lama terjadi sejak aku sedar dari koma dulu.......

Thanks for reads this! Special chapter hanya tinggal beberapa episode jer...

[C] Hello, Ice Prince! ▪Sehun Fanfic▪Read this story for FREE!