SC : ❤ 1 ❤

1.3K 97 10

Nana P.O.V

TING! TONG! TING! TONG!

" Cham,oppa dol-a... " Aku mengambil beg galas hitamnya. Sehun mengganguk lemah sambil melangkah masuk ke dalam rumah.

Bibir aku mengukir senyuman. Lahai, sian husband aku mesti penat dance traning tadi. Tengok tu sekejap aje dah terbongkang baring atas sofa. Haha.

Masuk tahun ni dah masuk setahun perkahwinan aku dan Sehun. Habis saja gradute, Sehun terus melamar aku dan aku dengan gediknya terima lamaran dia. Haha.

Cepatkan aku kahwin?! Gatal juga aku ni rupanya tapi gatal tak gatal asalkan aku dan Sehun dah sah jadi laki bini. Lagipun sekarang ni Sehun and the geng dah jadi idol universal.

Kumpulan dorang debut dengan nama EXO. Mula-mula aku cemburu juga tengok fans berhimpit-himpit dengan dorang. Lagi lagi fans si Sehun. Fuh, memang berasap aku tengok tapi dah memang itu kerjaya dia so aku kena terima juga.

Biarlah, asalkan aku tahu Sehun hanya cintakan aku sorang. Achia!

Lagipun perkahwinan kita orang dah diketahui umum so aku tak payah risau sangat tapi yang buat aku sakit hati adalah bila aku pergi universiti. Fans Sehun semua sibuk suruh aku past hadiah dekat dia lepas tu suruh kirim salam lah apalah. Tapi aku layan aje, kalau tak layan kena cop sombong pulak. Haha.

" Jagi... " Panggil Sehun mamai.

Hah, mamat tu dah panggil! Jap eh aku nak layan dia dulu. Chaw!

■■■

" Oppa..mokgo-yo... " Aku meletakkan dua keping daging bakar di dalam bowl nasi dia.

" Gomawo jagi... " Sehun tersenyum. Aku perhatikan aje laki aku ni makan. Lahai, macam tak pernah makan setahun aje.

" Wae jagi? " Sehun berhenti dari menyuap daging ke dalam mulut dia. Dia mengangkat kening sambil memandang aku pelik.

" Ani, oppa dah berapa hari tak makan? " Perliku.

" Oh, lupa nak cakap. Oppa dari pagi takdi tak jamah apa apa pun. Ni baru aje nak makan.."

Nak tercabut biji mata aku bila dengar dia cakap macam tu. Ini yang panas semacam ni. Pantang tok nenek aku kalau tahu Sehun tak makan pagi. Mamat ni memang nak kena!

" Mwo?! Oppa ni kan! Nanti sakit perut mcm mana lepas tu gastrik? Oppa ni memang saja nak cari penyakit kan?! Kalau sakit mcm mana?! Hish, ni jagi rasa nak mengamuk! " Bebelku.

" Alah, mianhae jagi, oppa bukan sengaja. Pagi tadi sibuk sangat traning sampai tak sempat makan... " Sehun beralasan.

" Tak sempat makan ke atau manager oppa tu? " Perliku. Sehun terdiam dan meneruskan suapannya kembali.

Aku mengeluh. Masuk bab manager aje senyap. Hish!

■■■

" Jagi.. oppa nak tanya sikit boleh tak? " Sehun meletakkan majalah kereta yang sudah dibaca dia di atas meja lampu lalu memandangku yang sedang berbaring di dada dia.

" Hmm, bareba.. "

" Erm, buat sementara ni takde berita apa apa ke? " Tanya Sehun serba salah.

" Berita apa? " Aku angkat kening, pelik.

Sehun mengeluh lemah. Anak mata coklat itu merenungi lembut anak mata aku.

Tiba-tiba tangan Sehun menyentuh perut aku yang berlapik baju tidur satin berwarna merah. Dia memandangku sayu. Aku terdiam sebab aku paham pandangan dia yang satu itu.

" Mianhae oppa, belum ada rezeki kita.." Ujarku sayu. Mata aku mula kabur dihalangi air mata.

Sehun tersenyum tapi aku tahu itu 'pahit'.

" Gwecana lagipun kita muda lagi. Oppa dengan Nana kan baru 22 tahun so masih banyak lagi masa. Sementara ni kita spend lah masa together.. "

Aku tersenyum lemah lalu segera memeluk Sehun erat. Aku tahu kata-kata yang keluar dari Sehun tadi hanya untuk menyedapkan hati aku. Padahal, Sehun memang nak anak!

" Mianhae..." Pintaku sekali lagi.

Sehun hanya tersenyum hambar sambil mengelus lembut rambut ikal mayangku.

TBC

[C] Hello, Ice Prince! ▪Sehun Fanfic▪Read this story for FREE!