Part 1

9K 404 0

Ig via.ds
Twit @oktavianisulist
______________________

Happy Reading
Vote dulu baru baca
Jangan sampe keasikan baca trus lupa vote

Sinar matahari memantulkan cahayanya memasuki celah-celah jendela kamar gadis ini. Matahari sudah berada di seperdelapan bumi. Jam menunjukkan pukul 9.15 WIB. Belum ada sedikitpun gerakan gadis itu di atas tempat tidurnya. Tertidur dengan pulasnya tanpa dia ketahui sudah jam berapa ini. Ya tau sendiri, ini sudah menjadi rutinitas (nama kamu) ketika libur.

"Astagfirlohaladzim nihh anak jam segini belum bangun. (Nama kamu) bangun, udah siang nak." Mamah Intan menepuk bahu (nama kamu).

"Enghhhhhhh." hanya terdengar suara lenguhan (nama kamu) yang mengubah posisi tidurnya dengan kepala ditutup bantal.

"(Nama kamu) bangun, ini sudah siang. Jangan males-malesan (nama kamu)!!!"

"Hhhh.. Apaansih mah. Jangan ganggu aku tidur. (Nama kamu) masih ngantuk mah." ucap (nama kamu) dibalik bantal dengan suara seraknya khas orang bangun tidur.

"Bangun sekarang atau mamah siram?" anacam mamah Intan.

"Hh jangan.. Iya iya (nama kamu) bangun.." (nama kamu) bangkit duduk dengan malasnya.

"Lagian ya kamu itu jadi anak cewek malesan banget, trus kalo bangun siang. Ntar kalo kamu udah punya suami trus kamu ngikut mertua. Apa ya pantes kamu bangun siang??" omel mamah Intan.

(Nama kamu) malah menirukan gaya bicara mamah. Dan sekilas dia terdiam ketika mamah intan menolehnya.

"Ya ntar, kalo (nama kamu) punya suami. Suami (nama kamu) harus udah punya rumah sendiri. (Nama kamu) nggak mau ikut mertua." bantah (nama kamu).

"Ntar emangnya kamu nggak malu sama suamimu kalo bangunmu siang. Suami udah bangun dari pagi, udah berangkat kekantor. Nyiapin sarapan sendirian. Trus kamunya nggak masakin, malah masih molor. Bangunnya siang... Istri macam apa?? Ya jangan salahin suami kamu kalo seumpama suami kamu ntar tertarik sama perempuan lain yang lebih rajin dari kamu." omel mamah. Kebiasaan emak-emak, masalah sedikit aja kalo udah nyampe dimulut emak-emak. Jadi ribet urusannya. Masalah nya jadi panjang dan ngelantur. Kerjaannya ngomel-ngomel terus.

"Yaampun mamah. Mamah jahat banget, ngedoain calon suami ku selingkuh."

"Mamah nggak ngedoain. Makanya berubah dong, jangan males-malesan!!!" omel mama intan.

"Ya ntar itu gampang, tinggal cari pembantu buat urus semua." (nama kamu) melawan terus ucapan mamanya.

"Lha terus fungsinya kamu jadi istri tuh buat apa??"

"Buat temen tidur lah *ngek :p" ucap (nama kamu) ngasal. Kehabisan kata-kata.

(Nama kamu) pov
Ya seperti itulah, gue kalo diomelin sama mamah. Bawaanya ngebantah terus. Jangan ditiru ya hehe. Tapi kalo lagi ada papah mah gue kicep gak berani ngebantah. Ntar kalo gue ngebantah yang ada gue disemprot dua-duanya.

Gue sekarang udah lulus S1. Baru satu minggu kemarin gue wisuda. Yuhuuu (nama kamu) Laksana Putri, S.E. akhirnya punya tittle juga gue. Kuliah kurang lebih 4 tahun cuma mau ngedapetin gelar itu doang. Biar ntar pas gue nikah di undangan nama gue jadi keren dikitlah. Biar ada embel-embel sarjana nya. Wkwk. Eh hehe becanda. Sebenarnya sama papah sih gue disuruh lanjutin S2. Tapi gue udah males kuliah. Pengen cepet-cepet kerja trus nikah. Ehh nikahnya bentaran dulu deh, gue kerja dulu ntar kalo udah sukses baru nikah. Cocok!!! Lagian kalo seumpama gue harus cepet-cepet nikah. Guenya belum siap gue belum bisa ngebayangin betapa ribetnya kalo udah punya suami trus punya anak. Aaaaa... Kalo udah nikah tuh ya. Menurut gue banyak banget pencitraannya.
Kalo bangun harus pagi, kalo dirumah sendiri mah ngebo banget.
Kalo ada suami kudu rajin beberes. Boro-boro di rumah ada barang jatuh aja kagak diambil. Kalo msih jomblo pulang main jam 9 malem aja kagak napa-napa. Coba kalo udah punya suami?? Langsung deh, disuruh pulang ke rumah mamah. Dan gue ini masih demen kelayapan sama temen-temen. Jadi masih pengen kelayapan dulu.

Gue diem-diem gini, udah punya pacar lhoh. Pamer pacar dulu. Hehe. Pengen tau namanya kan? Namanya Iqbaal Dhiafakhri Ramadhan. Gue pacaran sama dia baru 2 bulan. Hh masih anget-angetnya. Tapi kalo kenal sih udah 1 tahun. Umurnya gak beda jauh sama gue. Dia 23 tahun dan gue 21 tahun. Masih mudakan gue? Hehe masih unyu-unyu.
Iqbaal ini kerja sebagai direktur utama di PT. Dhiafakhri corp. Makanya, gue jarang banget ketemu sama dia. Paling ketemu sama dia seminggu cuma sekali doang. Dia sibuk urus pekerjaan. Dan yang paling gak gue suka dia itu terkadang milih nongkrong sama temen-temennya daripada hrus ketemuan sama gue. Jahat banget kan dia? Iqbaal juga seneng banget nongkrong sama temen temen komunitasnya. Jadi dia itu ikut komunitas mobil apalah itu yang kalo ada polisi tidur pasti kepentok itu. Lamborghini *NulisnyaGimanaGkTauGue* menurut gue itu gak penting banget. Makanya gue kadang cemburu sama mobilnya. Sok sibuk dengan dunianya sampe dia lupa kalo dia punya pacar.
Lupa ngasih kabar. Pengen diputus tapi gue masih sayang. Tapi kalo dipertahanin dia seperti itu. Jalanin aja dulu.
.
.
.. .
.
Bersambung

You Must Know You Now ✖IDRBaca cerita ini secara GRATIS!