Bab 5

1.4K 38 3

Sudah 2 hari Akmal tidak bercakap dengan aku. Mungkin dia masih marah lagi dekat aku.

Aku termenung sendirian didalam kedai bunga yang sudah bertapak lebih dari setahun dengan titik peluh sendiri. Lagipun memang aku suka berniaga sendiri. Aku pelik betul dengan perangai Akmal dengan Arshad. Masa zaman sekolah dulu diorang dua bukan main rapat lagi macam pen dengan dakwat. Tapi kenapa diorang bergaduh ye.

"Hah Kak Liya. Kak Liya berangan apa tu?" Syaf atau nama penuhnya Syafa Syahira. Umur sebaya dengan adik aku, Eilisa. Orangnya cantik. Yang aku pelik kenapa dia tak sambung belajar. Mungkin dia nak sara hidup keluarga dia kot atau dia nak tanggung pembelanjaan pelajaran dia.. Mana tau. 

"Tak ada apa - apa Syaf." balasku 

"Ke akak ada masalah." tanya Syaf lagi 

"Tak adalah Syaf ni" balasku yang ingin menutup masalah peribadiku 

"Okeylah Kak Liya. Saya balik dulu ye. " Syaf melambaikan tangannya kearah aku sambil berjalan ke motorsikalnya 

"okey, hati hati." ujarku sambil menyambut lambaian Syaf. Selepas Syaf beredar dari parking motor , aku mengemas barang barang yang ada diatas meja kerja.

Aku mengambil beg sandang aku yang berada dibawah meja lalu mencari segugus kunci. Selepas aku menjumpai segugus kunci, aku melangkah kakiku kearah pintu utama. Aku mengunci pintu kedai. Ketika aku masuk ke kereta Mini Coopper kesayanganku , telefon bimbitku menyanyikan lagu EXO -growl. Aku mengambil Samsung S4 itu didalam beg sandang . Aku melihat pada skrin telefonku. Nombor yang tidak dikenali dipamirkan diskrin telefon bimbit . Aku mengangkat panggilan itu. 

"Hello. Siapa ni?" Tanyaku selepas aku mendekatkan Samsung Galaxy S4 itu ke telingaku. 

"Ni Arshad. Danish Arshad." balasnya 

"Macam mana Arshad boleh dapat ni?"  

"Kat siapa lagi kalau bukan kawan Liya." 

"Bila masa awak mintak dengan diorang?" Tanyaku 

"Masa annual dinner haritu." 

"Erm. Nak apa? Kalau tak ada apa apa Liya tutup telefon." Ujarku dengan malas 

"Jap. Arsad nak bagitau nombor dulu Arshad tak pakai dah." 

"Okeylah Arshad. Liya kena tutup phone ni.. Bye." Aku terus mematikan panggilan itu. Aku menghidupkan enjin kereta dan bawa kereta ke atas atas jalan raya.

----------------------------------------------------------------------------

*ps: kali ni Ikha dan yang ini sahaja.. sorry.. (sbb kekeringan idea)

Hanya Dia Sahaja-discontinued-Read this story for FREE!