Epilog

1.7K 119 35

Nana P.O.V

Aku membuka mataku perlahan-lahan. Silauan matahari membuatkan mataku menjadi pedih dan silau.

" Omo, Nana kau dah sedar! " Suara itu terus memeluk tubuhku seerat mungkin. Aku terkelu seketika.

" Se..Sehun.. " Aku menyebut nama itu gagap.

" Dae! Ini aku, Oh Sehun! " Sehun mengambil tanganku lalu diletakkan ke wajah kacaknya itu.

Aku termangu seketika. Persekitaran di sekelilingku di pandang, aku seakan-akan berada di dalam wad.

" Sehun, saya ada dalam wad ke? " Tanyaku lemah.

" Haah, kau nak air? " Tanya Sehun prihatin. Aku mengganguk lemah, gelas di tangan Sehun aku ambil lalu meneguk air tersebut dengan rakus. Ahh, leganya macam dah sebulan tak minum!

" Nana kau tahu tak sepanjang kau koma aku risau gila! Aku ingat aku dah kehilangan kau tapi bila aku tengok kau sedar hari ini,ya tuhan bersyukur gila! " Terpancar keceriaan di wajah Sehun ketika itu.

" Sa..saya koma berapa hari? "

" Hampir hampir sebulan.. " Jawab Sehun perlahan ,wajahnya tertunduk ke bawah.

" Se..se..sebulan? Tapi kenapa saya rasa macam baru 2 hari aje saya tak sedar? "

" Bagi kau memanglah macam 2 hari tapi bagi aku macam setahun tahu tak?! Semua berpunya dari aku, kalau aku tak tolak kau dari eskalator tu pasti semua ini takkan jadi.. " Mata Sehun mula berkaca timbul rasa kasihan di hatiku. Aku segera memeluk tubuhnya.

" Gwecana lagipun it's not your fault saya aje buang tebiat tetiba nak halang awak turun dari eskalator tu lagipun saya dah sedar takde apa yang perlu awak risau.." Aku mengosok lembut belakang badan lelaki itu, Sehun melepaskan pelukan.

" Mi..mianhae aku terlampau buta dengan Hanabi sampai kau terluka. Jinjja Mianhae! Kalau kau nak tumbuk, sepak or others kau buatlah asalkan kau puas... " Sehun merenung anak mataku dengan sayu. Dari situ aku dapat melihat betapa menyesalnya Sehun atas perbuatan dia selama ini.

" Malaslah saya nak buat semua itu,buang masa je. Oh ya, sebut pasal Hanabi... dia macam mana? "

Wajah Sehun terus berubah saat aku bertanyakan hal itu. Ada sesuatu yang buruk telah terjadi sepanjang aku koma?

" Sehun... " Aku memanggilnya.

" Aku dan Hanabi dah break sebulan yg lepas.. " Jawab Sehun direct dengan muka ice prince dia.

" Hah?! Jeongmal?! Omo, macam mana awak boleh break dengan dia? "

" Semuanya atas permintaan kau sebelum kau pengsan di eskalator tu lagipun aku dah nampak dia curang dengan aku. So aku terus minta break dengan dia lagipun sekarang ni dia dekat penjara..."

Terkejut aku dibuatnya. Penjara?! Apa yang telah Hanabi buat sampai dia masuk penjara?

" Macam mana benda tu berlaku? " Aku kini berada dalam sisi duduk. Sehun merenungku sebelum menarik nafas panjang.

" Sebenarnya sehari sebelum kau sedar, Hanabi ada datang sini waktu tu aku dan yang lain on the way datang ke sini and bila aku and the geng sampai aku tengok Hanabi hampir hampir tikam kau.. "

Sehun menarik nafas lagi. Aku tekun mendengar setiap butir bicaranya. Part yang Hanabi nak bunuh aku tu, terkejutlah juga tapi malas nak menyampuk.

" Nasib baiklah Tao dan Baekhyun ada waktu tu so dorang  sempat tepis dan halang pisau tu dari tangan Hanabi. Kau pula waktu tu dah teruk sangat sampaikan doktor kata kau ada 50-50 aje untuk hidup... "

" Lepas tu?? " Aku memandang Sehun supaya meneruskan cerita dia.

" It's miracle! Kau sedar hari ni! Aku rasa happy gila gila tahu tak? Tapi waktu aku tahu kau kritikal gila aku hampir hampir nak bunuh si Hanabi tu tapi nasib baik polis datang cepat. Kalau tak dengan aku, aku sekali masuk penjara haha... "

Aku terdiam sebelum perlahan-lahan mengukir senyum.

" Sehun, gomawo-yo! " Aku mengapai kedua tangan lelaki itu.

" For what? Aku sepatutnya kata terima kasih sebab kau sudi maafkan aku..."

" Nope! Saya sepatutnya sebab awak dah save nyawa saya. Jeongmal gomawo-yo! "

" Thanks Nana, kaulah yeojachin aku yang paling terbaik sekali dalam dunia ni!Naeun,saranghae.. " Ujar Sehun perlahan, wajahnya mula kemerah-merahan.

" Nado,saranghae..." Balasku pula sambil tersenyum.

" Jinjja! Omo,nomu nomu saranghaja!!! " Sehun memeluk tubuhku erat, aku tersenyum kecil seraya membalas pelukannya itu.

" Ehem,ehem,ehem kalau nak sweet sweet pun not here okay! This is public! " Tegur satu suara. Sapa lagi kalau bukan si Baekhyun a.k.a mamat kepoh.

" Biarlah! Aku sayang pakwe aku! " Jawab Nana selamba.

" Kau ni Nana! Dulu atau sekarang sama aje kan..." Ujar Suho sambil memeluk tubuhnya.

" Well you know me..." Aku buat roll eyes. Semua tergelak.

" Weh, before that aku ada hot story nak cerita dengan korang ni. Waktu Nana koma Sehunkan dia ciu.....hmmpphh!! " Xiumin meronta-ronta saat mulutnya ditekup Kris.

" Apa dia Xiumin? " Tanya Nana pelik.

" Takde apa Nana, hah! jom makan D.O ada bawak makanan ni! " Sehun dengan selamba merampas mangkuk tingkat di tangan mamat itu.

" Yah! aku belum rasmikan lagi kau dah ambil! "

" Alah, tak payah nak rasmikan lah lagipun Nana aku dah lapar, kan sayang? " Tanya Sehun manja.

" Haah, Nana dah lapar gilalah! " Aku buat aegyo, apa yang Xiumin nak beritahu terus dilupakan saat bab makanan timbul.

Mereka yang lagi tergelak melihat kami. Haih,manja tak bertempat.

Love like a wind. We can't touch it but we can feel it❤

TAMAT

[Special Chapter will be release]

[C] Hello, Ice Prince! ▪Sehun Fanfic▪Read this story for FREE!