Bab 25

1.5K 115 7

" Oh Sehun, yah! " Panggil D.O dengan kuat.

" Hish,apa dia? Orang nak cepatlah! " Sehun mengerling jam casio pemberian Nana sempena hari jadinya bulan lepas.

" Aku tahulah kau nak pergi jenguk Nana jugak keudae kita orang pun nak ikut! " Ujar Chen pula.

" Hish,yelah! Naik kereta masing-masing, dah aku chaw dulu! " Sehun terus memasuki kereta sport dia sebelum mengundur laju dan terus dipecut ke jalan raya.

" Mamat ni, hish nasib baik tak langgar aku! " Kata Luhan bengang.

" Hahaha,sabar jelah, dah jum pergi hospital, kita dah lama tak jenguk Nana.." Suho menepuk bahu Luhan itu.

■■■

Seorang gadis berambut perang memasuki wad private itu. Dia memerhatikan kawasan luar wad itu clear sebelum 'kerja'nya dimulakan.

" Line clear, senanglah kerja aku... " Gadis itu tersenyum meleret sebelum menutup pintu wad tersebut.

Gadis muda itu mula menghampiri Nana dengan senyuman yang menakutkan. Dia mengusap kepala Nana yang berbalut itu dengan perlahan sebelum ditunjalnya kuat.

" Sakit?! Sakit?! Sakit?! Hati aku lagi sakitlah bongok bila Sehun minta break dengan aku! Keudae... " Wajah Hanabi yang tadinya bengis bertukar ceria.

" Kau nak tahu satu rahsia tak Nana? Nak tahu? Okay, biar aku bocorkan sebenarnya....hari ini hari terakhir kau, hahahaha!!!! " Bergema suara Hanabi ketika itu dengan rambut yang serabai pasti sekali pandang dah macam jembalang.

" Nana sebelum aku bunuh kau, aku nak story sikit kat kau. Mula mula aku ingatkan nak bunuh Sehun and then aku pikir balik kalau aku bunuh Sehun aku takkan dapat apa apa cuma dapat tengok mayat pakwe kau je! And then aku pikir lagi kalau aku bunuh kau, aku akan dapat 2 kali ganda bonus sebab aku dapat tengok mayat kau dan dapatkan Sehun balik, hah! bukan ke tu memang bijak? So aku ambil keputusan nak bunuh kau, sorry eh Nana sayang..."
Hanabi bermain-main dengan mesin pernafasan di sisi Nana. Sesekali di matikan dan sesekali dihidupkan. Dia ketawa kelucuan saat melihat Nana yang tercungap-cungap itu.

" On or off?On,Off,On,Off,On emm off lah! " Hanabi mematikan mesin pernafasan itu lalu memandang Nana dengan senyuman gembira dia.

" Nana aku cabut eh? Emm nampak serabutlah kalau kau pakai benda mask ni! Hah, kan dah cantik!  Baru aku nampak perfect muka kau! "

Hanabi menepuk tangannya. Dia ketawa lagi melihat Nana yang mula tercungap-cungap mencari oksigen, baginya itu satu keseronokan!

" Alolololo, sian sayang Nana kita ni. Takpe kejap aje, tak lama lagi semua ini akan berakhirnya sayang... " Hanabi memintal rambut keperangannya lalu mula mengeluarkan pisau yang sekian lama disorok dibelakang seluar dia.

" Nana,cuba kau tengok pisau ni? Agak agak dia tembus tak kalau aku cucuk kat perut kau? Emm, mestilah tebus sebab aku dah asah awal awal biar dramatik sikit penikaman kau tu, hahahaha "

" Keudae dekat mana yang paling 'best' sekali nak tikam eh?Dekat sini? " Hanabi menghalakan pisau itu ke pusat tengah Nana.

" Ish,ish,ish tak naklah tak best,kalau kat sini? " Kini pisau itu beralih ke tengah kepala Nana.

" Haish,aku bukan kejam sangatlah! Hah, dekat sini, majja!"

Hanabi tersenyum kegirangan. Mata pisau itu kini berada tepat di jantung Nana dan kalau ditikam, serta-merta gadis itu mati.

" Okaylah! Aku nak bunuh kau ni, terseksa pula aku tengok kau dari tadi tercungap-cungap. So ready to die? " Hanabi berbisik ke telinga Nana.

" Here we go! MAMPUS KAU SIAL!!!!! "

Tangan Hanabi diangkat tinggi....

" HANABI!!!! "

" NANA!!!! "

" ANDWAE!!!! "

[C] Hello, Ice Prince! ▪Sehun Fanfic▪Read this story for FREE!